Wednesday, September 15, 2010

180 Derajat, Sisi Terbalik Dari Bhineka Tunggal Ika


Selamat Pagi Sahabat DJ Site Semua,


Apa kabar nie? Hhe… kangan rasanya gak Blogging 2 hari wkwkwk… maaf nie 2 hari kemaren saya gak bisa Blogging, soalnya selain masih dalam masa Cuti Blogging saya juga mesti ngurus beberapa Blog saya yang lain yang udah lama banget terlupakan gara-gara Updatenya di DJ Site terus haha… Selain itu, saya juga baru bikin Blog E-Book buat nampung semua E-Book yang Menuhin Hardisk PC saya wkwkw… Ntar klo Urlnya udah dapet yang pas baru saya Launcing, sekarang masih Upload E-Booknya dulu …


OK, sebelum saya mulai, seperti biasa kita Bersulang dulu.. Cheersss.. (glek..glek..glek…)….


Hari ini saya mau ikut nanggapin kasus yang beberapa hari ini lagi jadi TT di Media elektronik, Internet dan juga media Cetak. Yupz, apalagi klo bukan kasus Penusukan Pendeta HKBP Bekasi(saya agak kurang tau nie Penatua apa Pendeta yang Ditusuk jadi klo salah koreksi yah he). Sebenernya agak gak pantes juga kejadian yang kaya gini terjadi di negri yang menjunjung tinggi Bhineka Tunggal Ika kaya Indonesia. Katanya tetep satu biarpun berbeda? Mana buktinya? Cuma karena ada Jemaah Agama lain yang ngadain Ibadah aja pake segala Ditikam..


Sebelum saya bahas lebih jauh, saya mau ngutip Pasal 28E UUD ’45 dulu tentang Hak Asasi Manusia, untungnya buku SMP saya tentang UUD masih ada jadi saya bisa ketik, begini bunyinya:


  1. Setiap orang bebas memeluk agama dan beribadat menurut agamanya…

  2. Setiap orang berhak atas kebebasan meyakini Kepercayaan…


Selain itu satu pasal 29 tentang Agama


  1. Negara Berdasar atas Ketuhanan Yang Maha Esa.

  2. Negara Menjamin kemerdekaan tiap-tiap penduduk untuk memeluk agamanya masing-masing dan untuk beribadat menurut agamanya dan kepercayaannya itu.


Yupz, dari 2 pasal itu aja Sebenernya gak ada alasan bagi seseorang atau satu kelompok tertentu untuk menghina keyakinan orang lain bahkan merubuhkan tempat Ibadah orang lain. Dan ini Indonesia kawan bukan Arab Saudi Atau Vatikan yang merupakan Negara Agama, kita Negara Demokrasi yang dibangun dari etnis, agama, dan kebudayaan yang berlainan. Dan klo hari ini kita merdeka ya itu karena pendahulu kita bisa menerima Perbedaan itu, lantas kenapa kita gak?

Untungnya masih banyak orang-orang yang punya pikiran sehat kaya Fahrani fahmi Idris, Ketua Masyarakat Cinta Damai yang langsung ke Lokasi untuk nyumbangin darah ke Pendeta tersebut. Dan setelah di Share lewat Twitter, banyak orang yang akhirnya ikut nyumbangin darah mereka. Dan satu kata Indah yang dia tulis di Twitternya, "Darah para muslim masuk ke tubuh seorang penatua, dan itulah bukti bahwa kita Bhineka Tunggal Ika".


Yupz, dan kali ini saya lumayan salut sama Pak Beye yang langsung memberikan Pidato serta Kepolisian yang langsung bertindak dan akhirnya udah 9 orang yang tertangkap dan semuanya FPI.. Buset FPI lagi? anjrit... klo mau ng'bunuh orang jadi Atheis aja apa Lu.. bawa-bawa Islam, pake Sorban, kerjaannya cuma Ngacauin Negara.... Bangsat Lu....

Okeh Cukup Ng'hina FPI-nya... sekarang kita balik lagi ke postingan saya... pokoknya disini saya cuma berharap kejadian konflik yang alasannya SARA gak ada lagi di Indonesia, dan untuk Keputusan Bersama 2 Mentri [Baca DISINI] yang mempersulit pembangunan Rumah Ibadat, mau itu Masjid, Gereja, Pura, Klenteng, atau Wihara.. Semoga segera Direvisi karena kita ini Negara Demokrasi yang mengakui Perbedaan....

Klo Amerika Serikat yang begitu keras menentang Islam aja sampai mengizinkan Pembangunan Islamic Center atau Masjid di Ground Zero padahal yang nentang banyak banget, kenapa kita yang begitu Welcome dan Bersahabat ini justru gak mengizinkan Gereja Dibangun?

Buat Sahabat DJ Site Semua, Happy Blogging N have a nice day....


47 komentar:

narti said...

duh yg banyak blognya...malah mau buat rumah lagi nih.
ditunggu launcingnya.. :)

riesta said...

sebenernya agak sedih juga bacanya...
negara kita negara demokrasi,,,tetapi antar umat beragama masih sering terjadi bentrok ataupun perselisihan...
yaaah,,semoga rakyat Indonesia bisa menjadi orang yang lebih bijak...

yaaah,,kok diajakin minum sih mas Fer,,,aku kan masih puasa...hehehehe

sda said...

oh gitu ceritanya...
eh berpengaruh gak sih kalau menerima donor darah gitu?

gp said...

FPI? no comment aja deh...

bliyanbayem said...

ah, yang satu ini emang bikin rusuh aja bisanya mas.... dasar FPI (Front Pencuri Itik). Nggak di jawa, nggak di luar jawa sama aja. padahal habis idul fitri... eh malah nusuk orang! ckckckckkc....

sekalian laporan, aku dah follow juga. thanks mas!!

ashtho software easy said...

Bingung nih sob,,,, ngomongin pasal-pasal sich.... tapi sedikit dapat pencerahan dari sobat, biar wawasan kebangsaan makin mantabs,,,

windflowers said...

mmhh...terharu bwt yg nyumbang darahnya...:)

TUKANG CoLoNG said...

kejadian kayak gini sering terjadi. apalagi yg berbau balas dendam. misal; pengerusakan masjid di poso dibalas penghancuran dan pengusiran warga tionghoa dan kristen di lombok. mungkin ini dipacu dari acara pembakaran al quran di marik sana. entahlah.

Karlz said...

wah keren mau launcing Blog khusus E-Book.. d tunggu nich.. banyakin E-book tutor y sob.. klo ada yg E-book Hacking juga ^^

O,ya Minal Aidin Walfaizin Mohon Maaf Lahir Batin sob

untuk Indonesia NO COMMENT dulu ^_^

rizal said...

jadi ingat pelajaran jaman SD dulu, ada namanya PMP pendidikan moral pancasila, sekrang masih ada apa kagak ya? yang paling saya ingat dalam pelajaran itu adalah menghormati dan menghargai antar pemeluk agama.

Rizky2009 said...

dengan perbedaan seharusnya bisa menjadikan negeri ini semakin bersatu, karen adanya perbedaan itlah semuanya indah, tp itu dulu

ChugyGOGOG said...

Kalau soal ini kayanyanya harus berasal dari individu masing masing, pemerintah harusnya menjadi penengah dan pemecah permasalahan yang terjadi....

Kunjungan siang brader....

download naruto games said...

saya malah tertarik ama ebooknya gan ketimbang permasalahan ini... udah capek dengerinnya..., balik pada diei sendiri kali ya...

dinohp said...

benar mas, kekerasan tiada gunanya, semua masalah bisa diatasi dengan damai, agama kita mengajarkan untuk saling rukun dan bukannya membunuh atau melukai orang lain

Sang Cerpenis bercerita said...

memang tuh. kenapa ya suka bikin ricuh aja deh.

BRI Jakarta Veteran said...

menyelesaikan masalah dengan kekerasan terlebih melakukan penganiayaan adalah perbuatan yang sungguh tidak terpuji !

mixedfresh said...

di tunggu ebooknya nih..
aku berharap polisi bisa usut tuntas pelaku kejadian ini

Manchester United Tech | Berita Sepak Bola said...

masalah ini bahaya nih, perselisihan agama msh terus terjadi...
semoga cepet selesai deh..

o0z said...

kalau meurut saya sih kang....entah islam, nasrani, dan agama lainya itu, pada dasarnya bukan yang menjadi yang disalahkan. tapi oknum nya yang belum belajar agamanya masing2 secara mnyeluruh.

om rame said...

dari UUD 45 pasaL 28, disana sudah tersurat dan tersirat mengenai makna dari "kebebasan", yg diLanjutkan pada point2nya daLam haL ini berada di point "E", mengenai peraturan yg diteribtkan berdasarkan "keputusan bersama" antara menteri agama dan medagri sudah jeLas membahas mengenai keterbukaan daLam membangun dan pemeLiharaan bersama dari tiap rumah ibadat.

nah dari dasar peraturan itu, biLa memang ada yg menyaLahi berarti ia di sebut oknum, siapapaun peLakunya. sehingga oknum ini berasaL dari saLah satu Ormas (misaLnya) dan maLah keonaran2 sudah sering dipicu oLeh oknum2 ini, maka seharusnya pihak2 terkait bisa bertindak tegas dan kaLau perLu pembubaran pada organisasi tsb.

semoga saja haL2 serupa tidak terjadi Lagi, guna saLing menghormati dan menghargai antara sesama pemeLuk agama. serta diharapkan pihak2 terkait dapat Lebih mengedepankan tindakan2 tegas kepada para oknum, sehingga memiLiki efek jera tersendiri.

Hanna Pertiwi said...

hmmm...ulasan yg sgt jeli bwt om DJ
sesuai dg lagu kebangsaan kita mas "itulah indonesia...dst"

persoalan klasik yg gak pernah habis terjadi. Persoalan agama, etnis dan kebudayaan. yah..negara kita mmg suka ngurusi hal2 yg sepele yg semestinya ga harus terjadi jika tdk ada penghianatan komitmen pembentukan negara dahulu

Takuya said...

heeh? ada penikaman? ya ampun.. lagian Islam mana ngebolehin umatnya bwt membunuh sih. ckck.. "bagimu agamamu dan bagiku agamaku"

Sukadi Brotoadmojo said...

bingung hidup di negeri ini, ada yang merasa paling benar dgn membawa-bawa nama agama tertentu... padahal manusia hidup pasti berbeda, dan berbeda bukan berarti harus bermusuhan...

*sudah saya follow balik Mas, trimakasih :)

tomo said...

wah kalo membahas agama kurang berani kawand.
takut salah ae engko

blogger admin said...

negara kita bukan berlandaskan agama tetapi pancasila, semua kembali kepada kita, dalam agama mana pun di ajarkan bertolenransi
(entah kalu yahudi)

Corat - Coret [Ria Nugroho] said...

ak baru denger berita ini
ih itu mah orang stress yg nusuk, mengatasnamakan agam bulshit
mang dasar otakny kriminal aja itu mah
ak emang gak pernah suka sama organisaasi itu
soalny pernah ak lg dijalanan jakarta dan disebelahku ada mereka lagi bikin keonaran
mecahin mobil mukulin orang2 bahkan kasar sama wanita
aku melihatny langsung sebelllll sama orang2 itu >,<

Tembang Lawas said...

Kata Kepolisian murni kriminal ya ?

nurgiantoro said...

semoga persatuan dinegara kita selalu dikuatkan.. brantas orang orang yang selalu mengadudomba antar saudara setanah air. salut buat pak sebeye

anak smp katro said...

mangtab brother, mudeng html5 mudeng pasal2 uud 45 juga.. kisruh diatas ada unsur 'politik'nya apa enggak ya? btw mo launching blog ebook to?tak tunggu ning stasiun balapan.. ~haiyah~ lha sehari tidur berapa jam brow? ane punya blog 2 aja ga keurus semua wkwkwkwk..

NgePas said...

Kayakx salah tikam sob.. dikiranya pendeta Jhon Terry.. mksud saya terry john, atau apa tuh lupa nulis namax.. :D

maaf br bisa mampir.. :)

Bejo said...

sekarang mah lagi marak banget islam radikal sob
kalo gini musti gini, kalo gitu musti gitu
padahal islam kan flexibel.
tapi kita gak boleh langsung memutuskan bahwa islam radikal itu sesat. kalo memang kita gak setuju, ya udah jangan bikin fitnah

meski human adalah muslim dan ingin memperkuat keyakinan, tapi human tak bisa membela dengan sembarangan. kita harus normal kalo soal hukum. kalo salah, meskipun itu ortu sendiri, ya harus dihukum.

coba saja liat rasulullah yang begitu adil dan bijaksana serta pemaaf. beliau adlah teladan kita yang sesungguhnya, bukan artis bukan penyanyi, bukan pelawak

salam human. hahaha
sukses selalu

fajar said...

berbeda itu indah...tinggal bagaimana kita bisa menghormati perbedaan itu atau tidak...

Camajuyas said...

apbila kita hidup dalam kedamaian ya om...

Aby said...

akhirnya bisa berkunjung dan komentar lagi di blog ini
ya walaupun koneksi masih super lelet kayak keong, tapi aku paksain deh biar bisa ke sini
hehe

aku sutuju dengan pak Fahrani fahmi Idris
keren ya beliau, mau nyumbangin darahnya
berjiwa Bhineka Tunggal Ika banget deh...

Tip Trik Blogger said...

Ya beginilah Orang IDONESIA

vini vidi vucinic said...

Saya turut sedih & prihatin. Setahu saya Islam adalah rahmatan lil alamin. BTW, kenapa ya DJ-site ga' bisa dibuka pake IE9 (he...he...he).

Ayub Adiputra said...

ea...ea...kalau lihat seperti ini ea ampun deh. saya nggak mau pernah mengomentari masalah agama karena saya sendiri beragama tapi tidak taat....hahahag...

saya rasa banyak orang yang mengait-ngaitkan antara Agama dan negara. Agama itu langsung ke Tuhan dan negara itu ke DPR dan Presiden. kalau emang ingin membela Agama langsung aja terbang ke Palestina, walau banyak yang bilang itu cuma konflik Israel dan Palestina. soalnya di Indonesia ini bukan daerah konflik Agama. tapi kebanyakan perang Ras dan Negara. kita kan negara demokrasi. sama seperti Amerika. walaupun di sana pembangunan mesjid di ground zero itu diperbolehkan tapi rakyat Amerika melarang kan? nggak beda sama Indonessia dunk? pemerintah kita it's okey tapi rakyatnya da yang menentang...hehe...bedanya kita di sini pakai acara bunuh dan di sana pakai acara mau bakar Al Qur'an. jadi nggak ea bakar Qur'annya? dan akhirnya pun mesjid itu dipindah dari ground zero karena Islam itu indah, mengalah untuk menang!

saya cuma mau bilang semoga semuanya cepat selesai kalau perlu kiamat...hahahag...just kid...biar cepet selese urusannya. daripada isinya bakar-bakaran dan ada pengacara melinting rokok dengan Qur'an juga...di om google ada tuh mas.

Eka ninjitsu said...

Mungkin sudah pada lupa sama semboyan :BERSATU KITA TEGUH, BERCERAI KITA RUNTUH". Kalau setiap orang mengetahui Makna pepatah tersebut, tidak akan ada perpecahan dan saling curiga mencurigai. Apalagi saling menyakiti....

Bersulang Sobat.. Cheersss.. (glek..glek..glek…)..
Salam Lestari Buana Nusantara.

berpikir positif said...

Islam pada intinya adalah rahmatan lil alamin, jadi Islam tak pernah mengajarkan kekerasan namun jangan mendirikan rumah ibadah sembarangan , apalagi kalau ijinnya cuma untuk rumah tinggal, mesti ada aturannya lah jarak tertentu dari sebuah mesjid untuk dibangun gereja, untuk mimpinya yang sudah dialami jadi tinggal ditulis mimpi yang pernah didapati

AkuInginPulangDiKalaSenja said...

Menarik nafas panjang.....( huffftt )

Hukum manusia dan hukum Tuhan seringkali dimanfaatkan utk pembenaran sepihak. Ini salah satu bentuk dari Bigotri ( fanatisme dgn kebencian thdp umat dan etnis lain ). Dan Bigotri ada dalam semua agama.

Sedih banget. Kenapa tidak menjalani saja agama dan keyakinannya masing-masing tanpa harus menyalahkan dan menyudutkan perbedaan. Bagaimanapun Tuhan sudah menciptakan kita dalam perbedaan tersebut..

Pasang Iklan Gratis Sebagai Awal Mulai Bisnis Online said...

Salam hangat selalu dJ,semoga informasinya terbaik diselurah nasionalisme.

Ocky Fajzar said...

wah setuju setuju, jangan sampai karena oknum tertentu persatuan jadi pecah =="

Rizky2009 said...

selamat siang sob saya datang berkunjung, happy blogging aja

AllTTravel said...

FPI? MEnding dibubarin aja tuh ormas....Tuh sih Forum Preman Indonesia.....Maen hantam aja....
Salam kenal dulu ya....

riesta said...

mas Fer,,,maaf OOT...hehehehe

kode pos rumah nya brapa???mau kukirim niy,,,gak ada kode pos ma no telpon yg bsa dihubungi pula,,,aku kan kirim pake JNE...
btw,,itu masih masuk Tangerang kan???pusing aku nyari kode posnya di google...hhehehe

Taufik Bilfagih said...

Aku sepakat dengan Postingan Ini...

Tetap saja, hal mendasar sehingga sering terjadi peristiwa seperti di Bekasi, karena minimnya kesadaran Multikulturalisme Masyarakat kita...

bluethunderheart said...

p cabar bang.....
salam hangat dari blue

Visit the Site

Butuh template blog ini? monggo DOWNLOAD DISINI

Yahoo bot last visit powered by MyPagerank.Net Msn bot last visit powered by MyPagerank.Net Internet Blog Directory Computers Blogs

IBX582988F60A263

Matur suwun sanget wes neympet-nyempeti mampir dulur-dulur Blogger dan Netter sekalian