Sunday, December 5, 2010

Ke-Istimewaan Yogya Hanya Pengalihan Kasus Gayus [Ngawur]


Selamat Malem Sahabat DJ Site Semua,


Wah lagi pada jalan-jalan nie kayanya hhe... selamat berlibur deh sebelum besok kembali beraktivitas hhe... Dan untuk yang udah pulang atau belum kemana-mana sama sekali *Widih ngenes amat kang bahasamu ra enek seng rada mending toh kata-katanya? Ok deh saya ganti, maksud saya untuk yang udah pulang jalan-jalan atau lebih prepare untuk santai di rumah *Nha mendingan ini malem ini saya mau kembali ngajak anda ngobrol, pake bahasa santai pastinya...

Mau ngobrolin apa nie kang? Bola? oiya Selamat buat Timnas Indonesia yang akhirnya menang 6-0 semalem, tapi sayang untuk kali ini saya bukan mau ngomongin tentang itu, soalnya postingan tentang kemenangan Indonesia udah saya posting di Blogdetik barusan. Jadi klo anda mau ikut ngobrol tentang Bola silahkan langsung ke Postingan Forum Malaysia Menganalisa, Timnas Indonesia Menjawab yang terletak di Blogdetik saya hhe... Nha terus di DJ Site on Blogspot kita mau ngobrolin apaan nie kang?

Penasaran amat, mendingan kita bersulang dulu biar gak dehidrasi.... Cheeerrrsss.....(glek..glek..glek..)..

Nha di DJ Site On Blogspot saya mau ngomongin tentang Keistimewaan Yogya. Lha bukannya itu berita basi kang? lha wong wes hampir 2 minggu koQ baru mau diomongin toh? Yupz, bener banget itu emank berita basi, cuma karena pemikiran saya tentang Keistimewaan Yogya ini akhirnya terjawab, makanya saya baru mau posting tentang Keistimewaan Yogya Malem ini. Apanya yang terjawab toh kang? hem... lebih tepatnya pendapat pribadi saya, jadi ini sepenuhnya belum menjadi Fakta lho ya, tapi gak tau juga sih klo besok-besok terbukti kebenarannya hhe...

Emank apaan toh kang pendapatmu? Sebelum saya jawab, mendingan saya jelasin dulu sedikit tentang kasus Gak penting yang akhirnya dibesar-besarkan ini...

Katanya sih kasus ini berawal dari pernyataan Pak BeYe, dalam sidang kabinet minggu lalu. Yang didalamnya Pak BeYe menyinggung tentang Sistem Ke-Monarkian Yogya dan kesesuaiannya dengan Sistem Demokrasi yang kini dijalani Indonesia. Dan akhirnya kasus ini berbuntut panjang dengan pernyataan tegas dari Warga Yogya yang tetap mendukung Sri Sultan. Dan gak tanggung-tanggung para ahli Politik dari berbagai latar belakang ikut ambil bagian untuk membahas kasus ini. Tapi sayang perwakilan dari si Biru jarang keliatan wkwkw...

Dan akhirnya, tanggapan tidak setuju dari Warga Yogya pun membawa Presiden melakukan Pidato kembali yang intinya tidak mengusik Ke-Istimewaan Yogya, namun tetap meminta Yogya Melakukan Pemilihan seperti halnya Provinsi lain dalam memilih Gubernurnya *Itu Mah sama aja kali Pak BeYe haha. Makin terlihat klo Pak BeYe yang punya kepentingan didalamnya hhe...

Sebenernya saya sendiri agak heran dengan pernyataan gak nyambung dan perspektif ngawur dari Pak BeYe *sama gak ya sama SBY dalam hal ini? kenapa baru sekarang toh ng'bahas tentang ini? katanya rencananya mau dibahas 3 Tahun lalu? lagian kenapa ujuk-ujuk langsung ngomong didalem Sidang Kabinet yang sifatnya khusus toh? Apa beliau punya kepentingan? kayanya sih begitu atau jangan-jangan ada anak buahnya yang belum dapet jatah kursi kali ya dipemerintahan, makanya Pak BeYe mau ngasih hadiah Kesultanan Yogya untuk anak buahnya sebagai Hadiah Akhir Tahuh wkwkw.... itu pendapat lho... jangan tersinggung dulu Pak haha...

Yang pasti pengusikan ini buat saya bener-bener tanpa alasan yang jelas. Malah klo mau ngomongin tentang Sejarah, Indonesia yang harus berterima kasih kepada Sri Sultan, soalnya tanpa beliau belum tentu Indonesia saat itu terbentuk. Gak inget apa klo Sri Sultan yang dulu membiayai Kehidupan Bung Karno dan Istrinya waktu mereka ke Yogya? dan mereka yang akhirnya mau menggabungkan diri dengan kita dengan syarat ke-Istimewaan tersebut? berarti kan itu namanya janji toh? kenapa mesti diusik toh Pak, lagian klo sampean mau ngusik ke-Istimewaannya emank mampu toh ng'balikin Uang Kesultanan Yogya yang udah puluhan tahun itu? jangan bilang kita lagi yang mesti bayar pajak cuma buat nurutin hasrat konyol anda(Pak BeYe)...

Wes jangan panjang-panjang ng'bahas tentang Sejarahnya hhe, kita balik lagi ke masalah awalnya. Setelah Topik demi Topik kita skip akhirnya sampailah kita pada rencana baru Sang Presiden yang juga pencipta lagu ini, yaitu mengaburkan masalah ini dengan dalih para Sultan Lain bisa cemburu dengan Perlakuan Istimewa Yogya ini. Dan apakah hal ini berhasil? sayang sekali, saya mesti jawab rencana ini gagal total, kenapa? karena Forum Komunikasi dan Informasi Keraton Nusantara di Palembang beberapa hari lalu, Yogyakarta mendapatkan dukungan dari anggota Forum Komunikasi dan Informasi Keraton Nusantara (FKIK) yang berjumlah 40 keraton se-nusantara, untuk tetap menjadi Daerah Istimewa dibawah Perintah Sri Sultan. Wah kurang mateng tuh Pak rencananya hhe... *ini pendapat lho ya jangan main marah aja hhaa...

Hem... Bisa gak sih saya kasih inti, klo rencana ini cuma mau menumbangkan Sri Sultan sebagai Gubernur? lha bukannya dari tadi wes ngono toh lakon ceritanya kang? iya toh aku lupa ki hha... lha tapi bukannya Sri Sultan pun dulu sempet nolak jadi Gubernur toh? wah mungkin waktu Sri Sultan ngomong gitu Istana Negara belum dibeliin TV jadi gak sampe sana siarannya kang hhe... huss... ngawur ae kowe... masa Pidatonya pake iPad beli TV aja gak mampu? hhe...

Pokoknya lakon cerita ini belum selesai lah sampe detik ini. Nha terus mana janjimu kang? janji apa toh? Pendapatmu tentang kasus ini. Oiya saya lupa haha... Jadi gini, coba anda perhatikan secara seksama, apa ada yang aneh dari Kasus Ke-Istimewaan ini? Ndak ada tuh kang... emank apa yang menurutmu aneh kang? coba inget-inget lagi deh, bukannya si Gayus lagi dalam tahap sidang ya? terus kemana tuh berita tentang dia? Lha iya ya kang, aku koQ baru nyadar toh, berarti maksudmu ini cuma pengalihan Kasus Gayus toh kang? tepat, pinter kowe haha... dan yang saya takutkan Gayus justru lagi keluyuran ke Korea Nontonin Perang Saudara hha... Semoga pendapat saya salah...

Gimana Menurut Anda semua? sependapat dengan saya apa punya pendapat lain? kaya biasa obrolannya lanjut di Kotak komentar ya hhe....

Buat Sahabat DJ Site Semua, Happy Blogging 'N Happy Sunday :P ....


31 komentar:

Belantara Indonesia said...

Presiden lebay Indonesia memang letoy...tiba2 datang kasus teroris buat massa lupa ..hmm...menantang mataram ya payah, para anteknya kini bungkam, liat Ruhut pas ketemu sama Gusti Joyokusumo, saudara Sultan HB X, clingak clinguk...ga bisa jilat sana sini...Inilah Presiden pencipta lagu...kwkwkwkwkw...( katamu lho sob..) yg ga tau sejarah, dan nilainya psti Nol waktu Smp...hmmm..

fb said...

Yg sangat disayangkan kenapa wacana ini coba disinggung ketika Jogja masih dalam suasana duka karena bencana Merapi.. .

BLOG-SANTAI said...

jelas sekali kang.. Sepertinya memang sebuah wacana baru utk konsumsi publik agar masalah yg sebenarnya jauh lebih penting terlupakan sesaat.

Kalo boleh dianalogikan kayaknya mirip ama skanlal Ariel-Luna tempo hari veat kasus Century..

Hehehe *makin ngglambyar aja*

windflowers said...

Ah..makin ke sini makin aya2 wae..ga mutu...

Vivieck said...

ada2 aja sob....
tapi bisa jadi juga lho...
si gayus kan terkenal bangretz...
pazti temen2 nya yang terkenal juga kena seret...
makanya perlu dilakukan taktik taktuk yang nggak jelas,'
yang mengada-ngada dan ngeyel...
hahaha
sip sob....
saya suka tulisan mu....
lanjut !!!!

Gaphe said...

Saya nggak ngerti apakah itu emang pengalih kasus gayus, atau century, ato kpk.. saya juga nggak ngerti maksudnya media memelintir-melintir jadi heboh gitu..

sebagai warga Jogja sih yang jelas saya cuman pengennya damai aja, adem ayem..

dee said...

Malem Ferdinand,, sembari nonton Chris John nich n matiin PC. Hoho Iya bener DJ-Nan! kemana kasus2 seperti Gayus? tertutupi dengan adanya berita ke-"istimewaan yogyakarta", apa gak ada urusan yg lebih penting untuk diselesaikn dan diurusi seperti kasus gayus n freeport? n banyak hal lainnya.. what's wrong with our goverment??? Makasih dah di share

narti said...

jadi inget ketika ada warga yogya yang diwawancarai, dan beliau menjawab: kenapa yogya yang sudah adem ayem diusik, urusin aja itu yang jauh lebih penting.

sda said...

semoga yogya tetap "berhati nyaman"

tomo said...

malam cak..
aku ingin kasus gayus cepat dituntaskan jangan sampai berlarut-larut

uswah islam said...

ah ya jangan sampai dialih-alihkan begitu dunk..

Hikmah Teladan said...

ikutan baca2 kawan.
kasus gayus lama sekali tuntasnya

Nuy said...

hihi.. emang udah basi banget euy berita ini tapi kalo dipikir2 bener juga pendapat kaka.. Oalaaah..

aris9 said...

ternyata yang suka bikin sensasi gk cuma artis sj z...
Mungkin si dia ingin terkenan n jadi top news on this week wkwkwk

BRI Jakarta Veteran said...

setuju sekali memang masih bayak masalah yang sangat mendasar harus segera ditangani ketimbang masalah "Yogya" ...

chikarei said...

gx tau juga^^
tapi mungkin aja,

tapi kalo mau ngerecokin kesultanan jogja, kondisi nya gx pas banget, knapa gx dari kemaren2...
harusnya skrang yang kdu dipikirin adalah penanggulangan bencana di jogja itu sendiri >.<

Asis Sugianto said...

kok ribet banget yach kasus gayus ini, mungkin karena banyak duit kali yach jadi kasusnya ribet, pada biru matanya liat duit gayus,,,,, wkwkwkwkwkwkwk

catatan kecilku said...

Jadi... sekarang waktunya bicara tentang DIY dan Gayus ya..? hehehe
Emang sudah waktunya bicara hal yg lain kali... soalnya udah bosen bicara soal Gayus... hehehe

the others said...

Aku juga gak rela jika ke-istimewa-an Yogyakarta diusik... karena Yogya adalah kota yg penuh kenangan bagiku...
Kalo ini sih murni karena alasan pribadi, bukan alasan yg berbau kebangsaan ataupun nasionalis.... hihihi

rizal said...

bisa jadi untuk membetuk opini baru publik, jadi sedikit-demi sedikit kasus yang sebenarnya perlu perhatian serius terlupakan....

Coretan Hidup said...

Padahal banyak hal lain yang lebih penting untuk dibahas ya. Paling tidak yang harus diperhatikan itu adalah masalah pengentasan kemiskinan

Djangan Pakies said...

AWW Kang,
hhh bener 2 hari kemarin memang ndak di rumah.
......
masyarakat sekarang udah pinter strategi politik kok, jadi kalo urusan pengalihan perhatian terhadap masalah yang besar saya rasa rakyat sudah tidak kaget lagi.
"Becik ketitik olo Ketoro" Kata Kang Trimo

Best Free Webhosting for Wordpress said...

mangtaab setujuuuuu pak dj, saia juga kemarin tentang monarki jokja di uliearieph dot blogspot dot com, , komen begini:
saia lebih melihat ini sebagai pembelokan isu kasus korupsi, bukannya kalimat presiden tersebut muncul di saat gencarnya pemberitaan kasus gayus dan majikannya. he he
pemerintah mending ngurusin yang bermanfaat bagi nasib rakyat banyak, seperti kasus korupsi, harga beras yang sudah mau 10.000/kg dan gas lpg yang njeblug mirip bom :D

btw 'bu sitinya udah p.o belum $200 mo pasang pikir2 -arisan- he he

kabuurrr

Adi Chimenk said...

sebenarnya klo gw lihat, gak ada gunanya pemilukada di Yogya. toh, sebagian besar rakyat jogja akan memilih Sri Sultan secara mutlak. yang pada akhirnya cuma buang2 anggaran belanja daerah saja..

yang monarki itu kan di keraton-nya.Klo jogja-nya sendiri kan tidak.tetep demokrasi.

dindasaurus said...

waaaaaa dasaar orang tua..udah pada tua masih aja stres mikirin masalah 'otonomi daerah" ga takut giginya rontok semuanya apa.hahah.ohiyaa timnas jadi semakin CEMERLAANG stlh datangnya gonzales dan irfan bachdim moga RI bs menangin AFF SUZUKI CUP.heheh

soal si gayus sih...ahhhhhhhh yaudahlah lempaar aja ke kandang macan!

Muza elbanaf said...

Sore Kang Ferdi....,

Lagi mbahas Pak Beye ya... hehe jadi pingin ketawa cz bukannya Yogyakarta itu dalam kategori DIY (Daerah Istimewa Yogyakarta) kok ya disuruh sama yo ora iso to? piye to pak..pak...*kayaknya perlu baca blog sejarah bangsa nih....hihi*

Ya itulah para negarawan yang sibuk cari alasan...

Yawes Kang sing penting tetap semangat berkarya n Selamat Tahun Baru Hijriyah 1432.

TUKANG CoLoNG said...

dan pemerintah seakan menikmati kasus2 ini

Rizky2009 said...

aq juga dukung aja deh, yogyakarta tetap jd daerah istmewa, karena masyarakat dsana sudah terbiasa dpimpin raja

Teras Info said...

saya pengen maen ke yogya....

O..ya, Pa BeYe nya waktu itu lagi pusing kali, jadi keceplosan ngomong kaya gitu..he..he..

Imtikhan said...

salam sahabat
berkunjung pagi
pantas dengan DIY

bintangair said...

nambah-nambahin masalah kalo menurutku.
lah negeri ini sudah banyak masalah bukannya diselesein satu-satu
eh malah ditambahin.
mbuhlah...

Visit the Site

Butuh template blog ini? monggo DOWNLOAD DISINI

Yahoo bot last visit powered by MyPagerank.Net Msn bot last visit powered by MyPagerank.Net Internet Blog Directory Computers Blogs

IBX582988F60A263

Matur suwun sanget wes neympet-nyempeti mampir dulur-dulur Blogger dan Netter sekalian