Saturday, July 10, 2010

Debat In DJ Site: Kebijakan Tentang Pendidikan Di Indonesia


Selamat Siank Sahabat DJ Site Semua,

Waduh terharu aku log in ke blog ini hhe, padahal udah ga Blogwalking 2 hari tapi tetep aja ada yang komentar, pokoknya makasih banget buat semua Sahabat baik DJ Site hhe....terutama buat Cak Tomo, Sobat Etam Grecek, Pakies, Mixedfresh, Rizal, Nuy, pokoknya semuanya terima kasih hhe.... Dan buat sobat Etam Grecek, saya bukan lagi maen skate sampe ga Blogwalking cuma emank bener-bener banyak kerjaan dan koneksi juga lagi amburadul kemaren hhe.....

Setelah dipostingan terakhir kemaren saya membuat postingan Logo Piala Dunia 2014 Di Brazil, hari ini saya mau ngajak Debat In DJ Site lagi hhe...Setelah di debat pertama kita ng'bahas tentang Tempo VS Kepolisian dan Pantaskah FPI Dibubarkan?, kali ini saya mau ngajak Debat tentang Pendidikan.

Sebelum saya mulai, Silahkan ambil Air Putih anda Dan Minum dulu biar ga dehidrasi.........Cheerss....(glek...glek...glek...).....

Okeh, Debat Paruh pertama saya mulai....... Teng.....

Seperti yang kita tau, kebijakan tentang Pendidikan Di Indonesia bisa dibilang kebijakan paling ga jelas dari semua kebijakan lainnya. Kenapa? Coba aja perhatiin, Kejelekan Kebijakan Pendidikan di Indonesia setiap pergantian Mentri, pasti Kebijakannya juga ikutan berubah. Mulai dari ga ada Ujian Nasional, sampe sekarang Ujian Nasional dijadiin patokan untuk Lulus dari SD, SMP dan SMA. Dan herannya biarpun setiap tahun banyak siswa-siswi SMP dan SMA yang ga lulus ya tetep aja Ujian Nasional Diadakan dan yang tambah bikin heran, nilai standartnya pun selalu naik setiap tahun hho........

Klo Nilai Standart buat Lulus aja udah sampe diangka 5,00, Ga kebayang klo gw punya anak nanti Anak gw mesti Lulus UN dengan nilai standart 9,00 haha.....

Nah Di debat Paruh Pertama ini, Pertanyaan saya Untuk anda, Bukan tentang Setuju atau tidaknya anda terhadap Ujian Nasional, Tapi Relakah anda membiarkan anak anda beberapa tahun atau beberapa puluh tahun mendatang harus Jungkir balik, Jongkok Di WC dan Jalan Jongkok pas jam Olah Raga untuk bisa Lulus Dengan Standart Nilai yang selalu naik? Kita andai-andai aja Nilai Standart yang dibutuhin untuk beberapa tahun atau beberapa puluh tahun mendatang adalah 90 hho............

Okeh Debat Paruh Pertama saya tutup........ Teng.....Teng...Teng......

Sebelum mulai masuk Paruh kedua, silahkan minum air putih dulu klo udah haus hhe........

OKeh kita mulai lagi, dan biar kaya Debat Beneran saya bunyiin dulu loncengnya....... Teng.........

Nah, di paruh ke dua ini, saya mau ng'bahas tentang Peraturan Baru Di Dunia Pendidikan kita. Beberapa waktu yang lalu Khusus untuk tingkat SMA pemerintah membuat kebijakan baru. Udah pada tau belum sih Kebijakannya? Jadi, untuk tahun depan, 2011, UN bukan hanya akan menjadi patokan kelulusan untuk tingkat SMA, namun juga dijadikan Patokan Dan syarat untuk masuk ke Perguruan Tinggi Negri(PTN) diseluruh Indonesia.

Eum, klo Kebijakan yang ini sih saya rasa bagus, soalnya ga lucu juga klo Udah Cape dan berjuang di UN, terus setelah Lulus mesti Berjuang lagi untuk bisa Lulus di PTN. Tapi, yang jadi pertanyaan saya, Apa iya seluruh Kampus Negri akan patuh terhadap Peraturan tersebut? biarpun itu peraturan Kemendiknas, tapi kan Kampus punya Kebijakan sendiri jadi kayanya akan susah juga tuh hhe........

Kita tungu aja deh, gimana Penerapannya tahun depan hhe......

Dan Terakhir, saya mau tanya ke anda semua, Pendidikan Seperti apa yang anda harapkan Untuk Anak-anak anda beberapa tahun atau beberapa Puluh tahun kedepan?

Okeh Dengan Bunyi Lonceng ini Debat In DJ Site resmi Ditutup......Teng...Teng...Teng..........

Nah, Buat Semua Sahabat DJ Site, Happy Blogging N Met Weekend.........


32 komentar:

tejo said...

hmm..9.00 wedew nilai sgitu ma saya juga gak lulus apalagi klo matematika beuh...harusnya gak usah ada uan, harusnya dari evaluasi seluruh nilai kelas1 ampe kelas 3 itu udah cukup itu menurut saya..klo ke 2 setuju dah..klo pertanyaan ke 3 maaf lagi skit kepala jadi males nanggapin hahah..

cz klo mikir masalah pendidikan jadi ikut pusing kepala saya heheh

WAWANK said...

Gmana low postingan kakak, di lanjutkan ke Menteri Pendidikan..!!

Belum ada pembuktian dr Pasal 31 Ayat 1 dan 2!!

Cukup itu yang dijalankan lebih dulu,,!

etam grecek said...

aku coba jawab smua pertanyaannya kang
1.aku dr dulu tidak pernah setuju klo UN dijadikan patokan untuk lulus...karena sekolah 3 tahun untuk 6 hari aja,untuk 6 lembar kertas jawaban...
tidakkh pengorbanan selama beberapa tahun bisa sirna setelah pengumuman klulusan karena nilai tak mencukupi.bahkan dpt menimbulkan korban jiwa.
2.klo ini aku idem sm kang ferdy...jadi kita tak perlu repot'' pkai tes'' lg...tp klo itu msh pke sistem UN.
3.klo aku pribadi sistem yg akan datang di rubah..kelulusan tak memakai nilai standar minimal.g perlu nilai UN jadi patokan kelulusan.kita sekolah menimba ilmu bukan untuk mencari nilai.

alkatro said...

sama brow ane dua hari juga ga bw.. ngombe sik.. gluk gluk gluk.. juga..
pendidikan.. UAN ga perlu diadaiin.. biaya pendidikan + buku-buku disubsidi gratis, biar temen2 ane yang dikolong bisa ikut sekolah ampe kuliah.. (ane kadang esmosi kalo liat anak kecil putus sekolah gara-gara ga bisa beli buku dkk) jadi biar pendidikan merata untuk seluruh anak bangsa.

pakies said...

ehemmm maunya meningkatkan kualitas pendidikan, tapi sebenarnya Pendidikan di negeri ini terlalu berat:
Pertama, materi pelajaran yang terlalu banyak untuk dikuasai siswa
kedua, berat dalam biaya
ketiga, berat standart kelulusan yang kurang dimbangi dengan kemampuan siswa, sehingga banyak menimbulkan kecurangan. Enakan jaman dulu, lagian prestasi akademik sangat tidak menentukan nasib anak di kemudian hari. ENTAHLAH tak minum es tebu dulu glek ..glek ... glek

pakies said...

Tambah> di rumahku ada hidangan baru

munir ardi said...

memang demikianlah sob saya sebagai guru belum terlalu tahu rentang suatu kurikulum eh diganti lagi, nah tantangannya anak murid saya yang tinggal di pelosok dengan fasilitas yang nggak memadai apakah bisa disamakan dengan anak kota

Umy Diary said...

ehhmmm

umy tahun depan ujian ne,,,
emmm takut,,, lulus nggak ya

Nuy said...

Mmm.. nyoba jawab pertanyaan duluuuu..

1. aduuuh ya ngga relaa atuuh masa setiap tahun harus naik lagi, naik lagi! Gilaaa ajaaa masa iya nyampe nilai 9? Kalo gitu sih bisa2 ga lulus aku kan taun depan aku UN. takuuuuut... T-T
2. iya sih setujuuu kalo sama kebijakan yang ini mah, tapi lebih baik lagi ngga usah ada UN.. =D
3. Yang aku pengen sih ya sistem yang akan datang dirubah aja, ngga usah ada UN! Lagian kan yang tau kemampuan siswa itu gurunya bukan pemerintah melalui UN begitu! Justru dengan adanya UN kok ya malah bikin guru ngga yakin sama kemampuan siswa? kalo ngga lulus semua? oalaaaahh jangan sampe! =(

Doain aku nanti lulus UN dan SNMPTN yak kak? hihi.. =D

NENSA MOON said...

jika standar nilai UN dinaikkan menjadi 9....kemungkinan akan semakin sulit menemukan siswa maupun guru yang jujur dan berintegritas...
akan sulit membedakan mana nilai 9 yg asli dan atau palsu...
sungguh mengerikan jika harus menyaksikan negri ini dipenuhi oleh manusia2 tdk jujur bahkan dr kalangan siswa maupun guru...
Semoga saja para petinggi di negri ini lebih bijak dlm membuat keputusan...
Sya sngt setuju skl jika UN sbg standar kelulusan dihapuskan saja!!

tomo said...

yang bikin hati kecewa itu adalah kenapa sich pendidikan itu kok selalu mahal.
Katanya biar rakyat pinter tp kenapa kok kebanyakan rakyat mengeluh soal biaya

muzzy musthofa said...

makin hari makin aneh aja nich negara kita... banyak kebijakan yang malah memperberat siswa2 sekolah.. bukannya membuat kebijakan yg disenangi para siswa namun juga membuat pemikiran para siswa tersebut makin meningkat

Awaluddin Jamal said...

yang namanya UN sampai kapanpun pasti sama Kementrian Pendidikan Nasional pasti bakalan tetap diadain.., alasannya biar ada standarisasi nasional.. padahal sih biar proyeknya tetap jalan.. soalnya kalau UN gak ada dompetnya bakalan kurang terisi.. he he..

untuk pendidikan kedepannya harapannya sih cuman satu.. Semuanya GRATIS !!!

mixedfresh said...

aku juga ga setuju kok UN dijadikan patokan kelulusan, bener juga bagaimana nasib anak-anak kita kelak standart nilenya udah nyampe berapa coba? apa ga pada stress anak2 masa depan
mungkin harus dibuat suatu lembaga lagi yang khusus menangani tentang kebijakan di dunia pendidikan yang bener2 sesuai dengan keadaan di indonesia

Aulś Home said...

Mending nggak ada UN deh...
MAsa usaha tiga tahun terbalas enam hari...?

Nggak sinkron...
Nggak adil...

Lagian, yang seharusnya dinilai itu prosesnya...
bukan hasil akhirnya...
HAsil akhir tu hanya efek samping dari prosess...

om rame said...

untuk saya pribadi tidak mengharapkan apapun itu dari kebijakan pemerintah, toh apapun yang diharapkan pada umumnya akan berakhir sia-sia. yang terpenting adaLah menyiapkan diri sendiri untuk mampu berjuang mempertahankan hidup agar Layak seperti orang-orang pada umumnya.

Butik Bella said...

Waduhhh.. pusing deh kalau dah melihat perkembangan pendidikan di Indonesia tercinta ini. terkadang berasa sia-sia ketika kita" mengeluh masalah pendidikan terutama tentunya masalah biaya dan UN. Toh,Pemerintah gak mau peduli...hiksss.. Yang ada malah mengeluarkan aturan" baru yang banyak membuat pelajar dan para orangtua semakin penuh tanda tanya.

Ya wes lah.. hadapi ajah seberat apa pun itu..
Tetap semangat fer... *sambil minum teh* :D

Herdoni Wahyono said...

Saya sangat setuju bila standar nilai kelulusan siswa berangsur-angsur naik setiap tahunnya dengan catatan standar tersebut telah melalui kajian ilmiah para pakar berbagai bidang ilmu yang terkait. Hari ini harus lebih baik dari hari kemarin dan hari esok harus lebih baik dari hari ini. Kalau saat ini kebanyakan sekolah 'berstatus' Sekolah Standar Nasional (SSN) dan beberapa yang Rintisan Sekolah Berstandar Internasional (RSBI), maka ke depan harus diupayakan sebagian besar sekolah 'berstatus' SBI. Semoga mutu kelulusan siswa semakin meningkat. Nilai siswa betul-betul murni, bukan hasil nyontek, bukan dapat bocoran soal dan kuncinya, dan perbuatan curang lainnya. Sebenarnya banyak anak didik di Indonesia yang pandai dan jenius, mereka mampu bersaing dengan rekannya dari benua Eropa atau Amerika.

Ozzys Blog said...

>>Salaman sik Kang<<
Waduh waduh aku dah ga kebagian kata-kata nih gara2 datang telat, he he he, tapi yang pasti kebijakan macam apapun itu dibikin, pendidikan kita masih Money Oriented !!! Titik !!
>>Salam Hangat<<

Jazz Muhammad said...

kang aku ikutan

hehe Soal UN emang seharusnya tetap dipertahankan, tetapi proses-proses di belakangnya diperbaiki.. seperti akses pendidikan dan lain-lain...

rizal said...

wah telat rupanya saya, tapi nggak apa2 deh...

menurut saya standard kelulusan nggak masalah semakin tahun semakin naik, namun jangan dipukul rata untuk seluruh sekolah di Indonesia karena kwalitas pndidikan disetiap sekolah pasti berbeda jadi makanya orang tua dan murid pas kalau ujian nasional nggak bisa tidur mikirin lulus apa nggak nantinya. terus bagi saya yang paling penting adalah kulaitas moral perlu juga menjadi standard kelulusan, soalnya moral bangsa kita sudah anjlok sekali, liat aja korupsi dimana2, ini perlu menjadi perhatian serius bagi pemerintah.

good post bro..

Indahnya Kebersamaan said...

Sebagai anak bangsa saya ikut bercuap-cuap disini

1. Setuju adja nilai standar baik tapi dengan catatan mutu layanan pendidikan juga ditingkatkan jangan sekedar BO duang tapi masih banyak sekolah terlantar

@. Setuju karena nggak lucu kalo nilai tinggi tapi nggak masuk UMPTN kec nilai tinggi waktu SMA gara-gara dapat sms terbang :)

3. Ana\e baca dulu pertanyaannya lupa soalnya, ok ane sudah tahu jawannya. TAradisional tapi modern sob

Q-THINK said...

salut..sobat bisa terpikir seperti itu,mudah2an lebih baik lagi kualitas pendidikan di indonesia

Tihang karas said...

@Etam grecek
saya sangat setuju...

Aby Umy said...

pendidikan oh pendidikan....

elok langita said...

met weekend jugaa..

:D

aliem said...

menurutku, mau berapapun standart kelulusannya gak masalah...mai 9, 10, 11... asal sesuai dengan : 1. Kualitas tenaga pengajarnya emang jago... 2. sarananya emang canggih dan merata...
karena, anak indonesia itu sebenere cerdas2 banget.. tapi cuma tidak di dukung oleh kedua hal tersebut, trus sistemnya yang gak bagus,.. lha orientasinya duit mulu... kapan mau maju coba??

Ghani said...

yah mau gimana lagi dah! cape! dari dulu gitu terus seh!! udah cape demo-nya! glek-glek-glek (haus ssss ahhh)

Halaman Samping-nya Inung said...

kata seorang kawan, ngobrolin pendidikan di Tanah Air ibarat mengupas bawang: makin banyak dan dalam dikupas, makin bikin kita menangis. qe3

Aku sendiri tetap optimis, koq Fer. Kalo pemerintah angin-anginan masih banyak individu dan lembaga yang peduli dengan pendidikan lewat kelompok belajar dan pemberdayaan LSM. :)

buret said...

kebijakan demi kebijakan, tetap saja pendidikan di negeri ini statis, bahkan merosot. Mereka membuat kebijakan tidak dengan hati nurani, tetapi dengan perhitungan materi untuk mereka. untuk wajib belajar 9 tahun pun sekarang sulit, apalagi 15 tahun. jangan kan dipelosok, di Jakarta sendiri gedung sekolah tanpa genting sering kita jumpai.

achmad taher said...

Mutu pendidikan kita hingga jaman sekarang ini memang masih rendah walaupun kesejahteraan guru sudah ditingkatkan, tetapi tetap saja kualitas outputnya dan pendidiknya tetap rendah bahkan ada yg mengatakan jauh lebih rendah dibanding dahulu.

Menurut saya sih rendahnya mutu pend. kita, tdk lepas dari sejarah pada masa pendudukan Penjajah Belanda (skrg masuk Final Piala Dunia, walau penjajah saya dukung Belanda, he..he..hee)

Bukan hanya itu, sebetulnya banyak faktor kenapa mutu pendidikan kita kalah telak dengan negara tetangga Malaysia (dahulu sbg murid), itu karena 3 sebab, yaitu efektivitas, efisiensi dan standar pengajaran.

Wah bisa panjang nih gan, udah ya segitu aja. Tinggal sobat jabarin aja, harapan saya semoga mutu pendidikan segera lebih baik lagi di tangan anak2 muda sekarang.

catatan kecilku said...

Aku ingin semua anak memiliki kesempatan yang sama dalam menuntut ilmu...

Visit the Site
Welcome To dj-site.blogspot.com This Template Is Changed By DJ Site blogger template by DJ Site.