Wednesday, December 8, 2010

Saya Makan Di Warteg, Dan Saya Bayar PPN


Selamat Sore Sahabat DJ Site Semua,


Mumpung lagi Break saya mau update blog dulu sebentar, Sebenernya niat awalnya saya cuma mau BW doank sore ini tapi karena Ide-nya mendadak muncul jadi mending saya tulis deh dari pada ntar saya lupa dan terbuang sia-sia hhe...

Kaya biasa sebelum lanjut ngobrol kita Bersulang Dulu... Cheerrrss....(glek..glek..glek..)..

Nha setelah tadi pagi kita ngobrolin tentang Indonesia VS Thailand, Sore ini saya mau ngajak anda ngobrolin tentang "Warteg". Udah tau donk tentang Wacana Pajak Untuk Warteg di Jakarta? Nha, itu yang mau saya bahas sore ini. Sebelumnya klo boleh tau, untuk anda yang tinggal di Luar Jakarta ada wacana Pajak Warteg juga apa gak sih? soalnya yang saya tau cuma di Jakarta doank hhe...

Nha siank tadi gak tau kesambet setan laper dari mana, akhirnya saya makan untuk yang ke-3 kalinya. Dan pilihan saya jatuh pada Rumah Makan Yogya. Hem... sebenernya saya agak bingung Rumah Makan Yogya tuh bisa disamain apa nggak sama Warteg, cuma karena menurut saya yang di Jual sama aja, jadi saya kategorikan sama haha...

Penampakan Rumah Makannya kaya Gambar diatas, cuma karena tadi siank lagi rame, jadi saya ngambil Fotonya agak sembunyi-sembunyi karena gak enak juga sama yang punya, alhasil malah Gerobak Rujak Ulek yang ke Foto sama saya GUBRAK!!! ... yowes lah yang penting di belakangnya Gerobak Rujak masih ada Bacaan Rumah makan haha....

Dibilang sering sih nggak, tapi hampir seminggu sekali saya pasti makan disitu. Klo dibilang enak, itu juga relatif sih, jadi saya gak bilang makanan disitu Maknyuzzz, Mungkin karena masakannya yang gak terlalu beda jauh sama Masakan Solo kali yach, jadi lidah saya sih ng'rasanya nikmat-nikmat aja hhe...

Nha tadi siank, kaya biasa saya langsung milih mau makan pake apa aja... hem.. karena porsinya gak jauh beda sama yang biasa saya makan, jadi perkiraan saya paling cuma sekitar Rp 7.000 - Rp 9.000. Dan tanpa banyak nanya ke Mbak-mbak Rumah makan *Ngapain juga Mbak-Mbak rumah makan gw ajak ngobrol? akhirnya saya nikmatin makan siank ke-3 saya tadi siank...

Dan setelah makanan turun, akhirnya saya ke Kasir untuk bayar makanan yang udah saya makan... Oiya karena makannya ber-3 jadi temen saya dulu yang pada Bayar baru terakhir giliran saya yang bayar. Dan waktu saya tanya berapa? ternyata perkiraan saya salah dan meleset, karena harganya ternyata udah naik jadi Rp 12.000 hho... Sebenernya sih harganya gak begitu masalah juga buat saya, cuma yang langsung muncul di otaQ saya tadi siank adalah Makan disini kena PPN ya Mbak??? Dan si Mbak Menjawab, Iya Mas, sesuai peraturan Pak Gubernur... sebenernya sih baru Wacana cuma dari pada nantinya kita rugi gara-gara Pajak Warteg ya mending kita naikin duluan Mas.... lanjut si Mbak dan akhirnya saya bales lagi Widih... si Mbak Cerdas amat.... Dan serasa dipuji dia malah bilang begini Lha yo mesti Cerdas mas, klo gak ya saya Rugi *padahal aslinya gw mau ng'lecein tuh, eh si Mbak malah mikir gw Muji... Capek dah... dasar Si Mbak gak nyambung wkwkw...

Hem, ternyata Makan di Pinggir jalan juga udah kena PPN toh sekarang, jujur saya baru tau hari ini hhe... malahan pas barusan saya tanya ke Mbah Google pun, Si Mbah juga cuma jawab Pajak Warteg itu baru Wacana... Yupz, tepat kaya kata-kata si Mbak Rumah Makan Yogya.... Lha terus klo Makan di Rumah Makan gitu kena PPN juga, apa bedanya sama makan di Foodcourt Mall? orang harganya segitu-gitu juga haha...

Klo Wacana ini jadi diterapin, saya rasa banyak orang yang awalnya masih suka Makan di Pinggir jalan malah justru beralih ke Foodcourt Mall... lha orang harganya sama aja hhe... lagian Pajak Warteg tuh Fungsinya apa toh buat Kemajuan Jakarta? lama-lama kagum juga saya sama pemikiran Pejabat kita disana... ada aja gitu Ide-nya buat nyari lahan penghasilan baru hhe.... Maksudnya? silahkan tebak sendiri wkwkw....

Yowes lah, mending kita bersulang lagi... Cheerrsss..... (glek...glek...glek...)...

Buat Sahabat DJ Site Semua, Happy Blogging 'N have a Nice Day ... :P




43 komentar:

Adi Chimenk said...

pajaknya buat nyuburin kumis orang no satu di jakarta

ChugyGogog said...

Waduh bener juga brad kalau harga di warteg udah ga jauh beda ama mknan yang cpat saji kayanya mendingan milih makanan yg cepat saji ya....!!!

Sory brad br bs brknjung ni...happy blogging aja brad/

narti said...

maksudnya???

sda said...

pajak kecil dilirik, pajak gede larinya kemana?
pajak kecil x jutaan warteg yg ada = pajak gede juga yah.

BLOG-SANTAI said...

buseettt .. Si mbaknya koq nakal gitu sich?
Kan masih wacana.. Alias belum berwujud perda, Ckckkckc

rezkaocta said...

waah..kalo d sni bl0m dgr th ad ppn bwt warteg di plmbg,
jgn ampe dh..
Kn jd nombok dh jajanny,
btw, cerdas th mbak2, ngambl ksempatn dalm ksempatan,,! Kr2 kl wacana ny gk jd peraturan, hrga ny bkal trun gk yahh? *lol*

Denuzz BURUNG HANTU said...

wah, ada-ada aja pajak yang diambil dari rakyat.
saya pribadi kurang setuju dengan pajak untuk warteg ini, soalnya mereka sendiri saja penghasilan kadang mampet. blom lagi kalo harus naikin tarif makan, bisa-bisa kehilangan pelanggan.
lebih baik pajak itu bener-bener dipungut dari orang kaya raya yang di gedung-gedung sana, orang kaya yang masih hindarin pajak...

Tulisan Terbaru Denuzz BURUNG HANTU Kompetisi WEB Kompas Muda & AQUA

Salam BURUNG HANTU... Cuit... Cuit... Cuit...

Kocak Banget said...

wawah mahal amat 12ribu.
untunglah wacananya belum sampai ke Surabaya hehehe.

Dwi said...

Sudah lama saya tidak makan di warteg sob, dulu waktu di Tangerang langgananku warteg. wah, gak bisa langganan lagi nih kalau udah mahal gitu.

saya tidak setuju dengan wacana begituan sob, otomatis kan yang terkena dampaknya secara langsung orang kecil.. (seperti saya) yang suka makan diwarteg.

saka hero said...

Kalau di Semarang kayaknya belum ada mas wacana gituan. Mungkin Jakarta lagi bokek mas, sampai harus narik pajak warteg jangan2 ntar gepeng bakal ditarik pajak penghasilan jiaaa

maap mas baru mampir, lagi sok sibuk nih :D

indotop said...

Sebenarnya masih banyak cara kalau ingin menambah APBD misal dengan meningkatkan pariwisata, kota jasa dan financial di DKI. Warteg kalau dipajaki orang menengah ke bawah yang duit nya pas-pasan bisa kekurangan duit. Warteg sebeanrnya bisa membantu pemerintah untuk menyediakan makanan murah bagi rakyat miskin.

k.o.s/Komunitas Online Sragen said...

wkwkwwk pemerintah2..sekiki kok begini ya....

cipcipcuapku said...

jalan2 malam kesini:)

Karlz said...

q setuju jawaban dari INDOTOP..
warteg juga dapat menyerap lapangan pekerjaan..

memang bener sich semakin penghasilan Negara semakin besar semakin cepat pula pembangunan Negara ini.. tp jangan sampek salah strategis..
tuntaskan dulu korupsi baru pikirkan lagee.. ^^

Sukadi Brotoadmojo said...

Semakin nggak jelas saja peraturannya, lha wong lagi pada males membayar pajak gara-gara banyaknya mafia pajak, e malah mau narik pajak warteg. Lagi-lagi yang dirugikan rakyat kecil...
Nanti kalau harga makanan di warteg naik dan sama dengan yang di restoran siap saji pasti warteg akan kehilangan banyak pelanggan dan yang rugi lagi-lagi rakyat kecil..
Haduh... terserahlah, katanya orang bijak taat pajak, mending dibilang nggak bijak aja sekalian daripada namabah pusing ha.ha.ha...

fb said...

Perlu dicatet partai politik apa tuh yg kira2 setuju sama pajak warteg biar enggak kita pilih lagi..

om rame said...

sekarang haL tersebut Lagi hangat dibicarakan. terasa ada yang aneh dengan kebijakan tersebut, seoLah ingin mendapatkan penghasiLan daerah tapi caranya kurang wajar. sebab, bagaimanapun konsumen warteg pada umumnya orang keLas bawah, seperti saya. nah kaLo kena nanti dikenain PPN?. busyeeeetttt.......

rizal said...

saya pribadi sih kurang sutuju dengan penerapan pajak buat warteg, karena warteg identik untuk orang yang menegah kebawah seperti saya, jadi biarlah yang makan direstoran aja yang di pajakin...

tapi ada juga warteg yang omsetnya sama dengan restoran...bahkan ada yang lebih itu gimana ya?

mas acrom said...

jiahh bener juga sob,katanya begitu di jakarta ada warteg juga dimakan ama PPN wkwkwk ampun dah..:D

Kumpulan Informasi said...

Di daerahku gak ada peraturan kayak gitu sob.

"Kunjungan Perdana"
Salam kenal

Gaphe said...

wah udah ngerasain dampak kenaikan harga gara2 pajak yak?.. ckckck... kesian yah, padahal ke warteg niatnya nyari murah malah jadi bayar mahal.

berarti kita berhak terima bukti pembayaran pajak donk kalo gitu..

deasy-world said...

wah mungkin itu suatu cara juga untuk mengurangi banyaknya usaha2 spt warteg n warung makan di pinggir jalan, kan gak pasti ada yg rame n nggak..harus jelas dunkz peraturannya yg kena pajak ppn paling gak ada syarat dan ketentuan sebelum dikenai pajak...wah ujung2nya tekor hehee! Baiknya ditinjau ulang deh..Makasih dah di share DJ-Nan. Nice post! Selamat hari anti korupsi sedunia...

Happy Blogging:D

Herdoni Wahyono said...

Pengalaman yang 'amat mengesankan'. Kami kadang kala makan juga di restoran atau rumah makan pinggir jalan utamanya bila bepergian ke Surabaya. Memang benar (bukan wacana), yang kami ketahui makanan dan minuman yang kita konsumsi di rumah makan itu terkena PPN 10 %. Buktinya kami mengalami sendiri ketika mampir makan siang di wilayah Krian Sidoarjo beberapa minggu yang lalu. Malah nota bukti pembayaran yang kami terima dilampiri nota bukti pemungutan PPN 10 % dengan kop Pemerintah Kabupaten Sidoarjo Dinas Pendapatan, Pengelolaan Keuangan dan Aset. Di bagian bawah nota tertulis : 'Terima Kasih Anda telah membayar Pajak Restoran sebesar 10 % Pajak Anda akan digunakan untuk pembangunan di Kabupaten Sidoarjo'.

Belantara Indonesia said...

warteg jakarta mah sekarang udah agak mahal..kayak makan di restoran...ya yg layaklah yg kena pajak,,namanya usaha di negara....

1600 Backlinks Gratis ?? said...

Rumah Makan Yogya agak beda pak dj, rasa manisnya lebih terasa, btw mbak-mbaknya cakep nggak? wkwkwk..
gunanya pajak; ya mungkin berguna, asal tidak 'disalah gunakan', -jakarta gitu loh- :D
ane khawatir entar lama-lama kucing, ayam,kambing dan semut di pajakin juga wkwkwk

sorry baru nongol lagi.. -habis betulin genteng- dan pln disko lagi he he.. met aktifitas, semangaaaaaaad :)

windflowers said...

halah..lagi2 pajak..kl pajak dimakan sama oknum, apa kata duniaaaa....?

*pantesan aku td heran sepintas liat gambarnya fer, koq malah gerobak ..hihihi..ternyata km ga enak sm yg punya rumah makan ya..hahaha

Belantara Indonesia said...

OOT: lha kalo mo nampak di klik kae Sherpa Crew....header kae lho...kwkwkwkwk...Sherpa tertua,,hhhhhh....Kaizar Mahameru yoi...

DewiFatma said...

Disini (Bintan) nggak ada wacana PPN aja, makan udah 13 ribu. Kalo ada wacana kayak gitu dimari, mungkin sekali makan jadi 15 ribu atau lebih ya? wadduuh.... :(

Ghani M said...

kalo gak salah sih ada lagi sob selain PPN warteg, yaitu mobil plat item dilarang pake premium (bensin) di jakarta. itu juga saya dapet dari tayangan di TV!

Akmal Fahrurizal said...

Kesan: INDONESIA, NEGARA PALING GOKIL SEDUNIA!

ReBorn said...

pemerintah ga mikir efeknya klo sembarangan bikin wacana. mana yang punya warteg punya pemikiran aneh pula. untung ga semua pemilik warteg kayak gitu. :D

M. Chandra Panjinata said...

apa sih yg sudah dilakukan pemerintah untuk rakyat kecil selama ini? bukannya diberi kemudahan dalam usaha malah dibikin susah....

TUKANG CoLoNG said...

pajak yg diambil buat siapa?
benerin dulu tuh infrastrukturnya

Djangan Pakies said...

Aww Kang,
akhirnya bisa juga kemari. Terus terang saya belum pernah makan di warteg, jadi belum paham benar apakah "warung" yang dimaksud sudah terkategorikan harus berPPn atau belum. Mungkin harus ada kreteria tersendiri sebuah warung harus ber PPn dan yang penting "amanah" jangan disetorkan ke para PGI (Persatuan Gayus Indonesia)

Arif "rave" Wijayanto said...

Sekedar informasi, di luar Jakarta kayaknya belum berlaku pajak untuk warteg

*kenapa cuma warteg? padahal rumah makan padang lebih rame loh biasanya...

Saya di bogor mas, sampe sekarang belom berlaku. dan mudah-mudahan tidak berlaku. Kalo sampe berlaku, maka bisa dipastikan dompet mahasiswa rantau seperti saya bakal terkuras habis. Hehe...

four dreams said...

wartegnya vip kali fer haha

catatan kecilku said...

Mungkin dlm pandangan pemerintah para pemilik Warteg dan oarng2 yg makan di warteg adalah orang2 yang kaya.... hehehe

the others.... said...

Jadi... orang2 miskin sekarang dilarang makan di warteg karena pasti dikenai pajak. Trus... mereka bolehnya makan dimana dong..?

rafli pratama said...

kalo di bandung kayaknya belum, soalnya kalo saya makan disitu belum pernah lebih dari 5 ribu.. hehe

Vivieck said...

wah...kasian anak-kost sprti saya...haha

berpikir positif said...

kalau udah kena pajak seperti itu mending makan diresto sekalian ya sob, wah lama saya nggak berkunjung nih

Ahmad Bumi Fattah said...

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته
——
Wah, ms kalau itu mah namanya bukan PPN. Tapi loncatan harga..dari antara 7-9rb jd 12rb..nah lho..PPN aja rata2 10%.
ckckckc
——

صَلَّى اللّهُ عَلَى مُحَمَّد – صَلَّى الله عَلَيْهِ وَسَلَّم

Common Cyber said...

Salam Sahabat Comon Cyber
***************************

Semoga gak jadi ada pajak buat warteg..
1. Kasihan, warteg kan gak pake data akuntan kyk resto
2. kasihanlah mahasiswa..hiks nanti gmn klo saya hidup di jakarta..hadaw...

Visit the Site

Butuh template blog ini? monggo DOWNLOAD DISINI

Yahoo bot last visit powered by MyPagerank.Net Msn bot last visit powered by MyPagerank.Net Internet Blog Directory Computers Blogs

IBX582988F60A263

Matur suwun sanget wes neympet-nyempeti mampir dulur-dulur Blogger dan Netter sekalian