Monday, May 16, 2011

Ketika Perjuangan Di Kalahkan Oleh Nilai


Selamat Pagi Sahabat DJ Site Semua,

Agak iri sebenernya ng'liat orang-orang lagi pada Nyantai dan ada juga yang lagi lari pagi atau naik sepeda ama keluarganya haha... cuma mau diapain lagi haha.. "Cutimu kan bukan cutiku" wkwkwk... tapi ditengah senyum bahagia orang-orang yang lagi liburan dalam rangka Cuti bersama hari ini, ada juga yang justru keliatan tegang dan pucet nunggu hasil Ujian Nasional Tingkat SMA/SMK/Sederajat, salah satunya ya keponakanku haha... gara-gara beberapa hari ini ng'liat berita TV yang isinya tentang Ujian Nasional semua, ditambah tadi pagi ng'liat berita ada 5 Sekolah yang siswanya 100% gak lulus *Anjrit sekolah apaan tuh? masa kaga ada yang lulus barusan sebelum berangkat saya liat dia agak sedikit tegang dan diem aja padahal biasanya nie bocah udah ng'cengin saya asal ng'liat saya keluar rumah klo kebetulan ada dia juga diluar haha... Saya sih diem aja, soalnya klo saya jadi dia pun kemungkinan saya juga bakalan ng'rasain hal yang sama kan hhe... Gila UN di Indonesia tuh menyangkut masa Depan Bozz haha... 3 Tahun bisa sia-sia dalam waktu 5 hari :)

Emank sih, baru-baru ini Pemerintah udah Merevisi Aturan menyangkut Ujian Nasional dan menggantinya dengan yang baru, yang klo disimpulkan Ujian Nasional udah gak bertindak 100% sebagai penentu Kelulusan, melainkan hanya 60% penentu kelulusan sedangkan sisanya atau 40% berasal dari Nilai Sekolah, cuma apa bedanya? orang Presentasenya masih lebih tinggi Ujian Nasional, belum lagi klo Nilai-nilai sekolahnya jelek semua? serasa gak berguna kan tuh aturan? hhe... karena jangan salah, gak semua daerah punya Fasilitas memadai untuk proses belajar mengajar, dan klo akhirnya Nilai sekolah mereka jelek semua, ya jangan salahkan murid atau siswanya, lha wong biarpun mereka punya semangat kuat dan luar biasa buat sekolah Fasilitasnya gak mendukung koQ... dapet buku pelajaran aja susah, gimana mau belajar. Okeh saya tau Pemerintah udah membuat terobosan baru dengan mendigitalkan Buku-buku sekolah mulai dari tingkat SD sampe SMA, cuma untuk mengakses buku-buku itu apa iya gak butuh apa-apa? dan untuk di daerah terpencil yang kita umpamakan jauh dari kota, apa mereka bisa dengan mudah mendapatkannya, okeh andai-andai mereka berjuang keras untuk sampai ke kota dan mendownload buku digital tersebut, terus sampe di desanya mereka mau baca tuh buku pake apaan? emank semua siswa udah punya PC klo di desa? dan klo disuruh ngeprint tuh buku digital, terus apaan bedanya buku cetak yang diharuskan untuk dibeli ama buku Gratis yang akhirnya harus di Print juga?

saya rasa pemerintah harus melihat ke keadaan minimal yang mungkin terjadi klo mau bikin sebuah aturan, karena klo yang mereka liat hanya keadaan yang ada di Ibukota, yang ada makin banyak aja murid yang gak lulus setiap tahunnya. Misal, klo mereka emank masih ingin menjadikan Ujian Nasional sebagai patokan nilai, ya sediakan Fasilitas yang memadai untuk sekolah-sekolah di daerah terpencil biar siswanya bisa mengikuti materi dengan baik, atau klo mau yang lebih ekstrim menurut saya cabut sekalian aja tuh Ujian Nasional sebagai penentu kelulusan toh Sukses gak selalu bergantung pada Nilai kan? Coba aja buka aib satu-satu gak mungkin petinggi-petinggi negara kita dapet Nilai terbaik semua waktu sekolah, saya ambil contoh Pelajaran Budi Pekerti yang saya yakin petinggi-petinggi kita paling tinggi dapet C semua pasti waktu sekolah dulu. Apa Buktinya? silahkan aja liat tingkah dan kelakuan mereka, Sidang Nonton Bokep, Kemaren ada lagi yang ketahuan maen tetris, Korupsi ampe capek kayanya kita denger beritanya, Studi Banding gak pernah nyambung dan yang paling parah demen banget ng'jelek-jelekin temennya sendiri haha...


Layakkah mereka menentukan patokan keberhasilan orang lain? padahal mereka sendiri lulus atas kebaikan guru-guru mereka dimasa lampau? Lha iya donk, gimana gak dibilang baik, pas jaman saya SD dulu itu Nilai mau dapet 10,9,8,7,6,5,4,3,2 atau bahkan 1 pun pasti lulus koQ... mau bilang ada patokannya? Tau yang ng'bedain apa? yang ng'bedain ya cuma urusan nyari sekolah doank, klo nilainya tinggi ya bisa dapet Negri klo nilainya cuma mentok 1,2,3 kaya susu SGM ya terpaksa masuk Swasta hhe... Adilkah? ya adil klo menurut saya, lha orang usaha dan kerja kerasnya sama koQ kenapa harus ada yang lulus ada yang nggak, klo pun mereka dapet Nilai jelek dan gak bisa dapet Sekolah Negri nantinya kan pasti mereka mikir ulang dan belajar lebih giat biar kedepannya mereka bisa dapet Sekolah Negri... dan buat saya itu jauh lebih baik dari pada memaksa siswa belajar secara Instant dengan diadakannya Ujian Nasionan ini, yang setelah lulus belum tentu juga mereka masih inget sama Ilmu yang didapet...

Bacain beberapa berita menyangkut Ujian Nasional, ada 2 Berita yang saya rasa bagus untuk anda baca, pertama berita yang berjudul Bahasa Indonesia ''Pembunuh Siswa'' yang di posting oleh http://www.balipost.co.id/ dan berita yang berjudul Ternyata, Indonesia Timur Paling Jujur dalam UN yang diposting oleh http://www.republika.co.id/.

Kenapa saya katakan 2 berita itu bagus untuk anda baca? karena dari sekian banyak berita tentang Ujian Nasional, berita yang bener-bener memperlihatkan buruknya Standart Pendidikan di Indonesia bisa terwakili di 2 berita tersebut.

Pertama, berita tentang Tidak Lulusnya 7 Siswa Di Tabanan Bali karena Nilai Bahasa Indonesia mereka bener-bener Anjlok, padahal 7 orang siswa ini berasal dari Jurusan Bahasa. Ironis bukan? itulah wajah pendidikan Indonesia. Padahal Nilai Bahasa Inggris mereka bisa dibilang lebih dari cukup untuk bisa dikatakan Lulus, So Adilkah? Padahal mereka itu sama kaya kita kan Orang Indonesia juga? masa iya Bahasa yang sehari-hari dipake justru yang menyebabkan mereka gak Lulus? Adakah yang salah? pasti ada lah, dan saya rasa itu yang justru harus diperhatikan oleh Guru dan pemerintah, bukan cuma ngurusin Standart Nilai buat Lulus doank...

Kedua, Berita tentang UN di NTT yang kebetulan kemaren saya kunjungin sama Amy hhe... emank sih klo anda baca Judul beritanya disebutkan bahwa Indonesia Timur yang secara khusus NTT yang dibahas diberita itu, punya angka Kejujuran yang luar biasa dalam pelaksanaan Ujian Nasional, tapi klo anda baca isi beritanya, Sumpah itu bukan berita untuk memuji Provinsi NTT karena isinya adalah tentang Provinsi NTT yang menjadi Provinsi dengan Jumlah peserta UN tidak Lulus terbanyak di Indonesia. Miris? pasti klo anda masih punya hati... apalagi untuk saya yang pernah kesana, seperti yang saya bilang dipostingan kemaren, boro-boro ada sekolah yang punya Fasilitas Lab. Komputer atau seenggaknya salah satu gurunya punya PC, Listrik aja hidupnya pake tenaga Surya, padahal anak-anak disana punya semangat yang luar biasa untuk belajar, bahkan klo anda suruh saya ng'bandingin perjuangan mereka untuk sekolah, saya rasa Film Laskar Pelangi belum ada apa-apanya. Itu kenapa baca berita tersebut justru bikin saya sedih dan pengen nangis *biarpun gak keluar juga air mata, karena buat saya klo pun mereka gak lulus itu bukan karena mereka bodoh atau gak punya semangat belajar, melainkan karena pemerintah gak pernah sedikit aja memperhatikan pendidikan disana dan gak pernah sedikit aja memperbaiki sarana dan fasilitas belajar mengajar disana. Dan klo ada satu aja Anggota Dewan yang mau melakukan Study Banding kesana, saya rasa mereka pasti malu sendiri karena selama ini kehidupan mereka, aturan yang mereka buat, bahkan anggaran yang mereka berikan, gak pernah sebanding dengan kehidupan dan pendidikan mereka...

Saya gak pernah berharap banyak dari pemerintah, karena saya pun nyadar diri bahwa saya emank bukan siapa-siapa, yang mau saya teriak pun pasti gak akan mereka denger sama sekali hhe... tapi coba anda jawab satu pertanyaan saya berikut ini, pantaskah perjuangan dikalahkan oleh Nilai?

Buat Sahabat DJ Site Semua, Happy Blogging, Selamat Liburan Panjang 'N Have a Nice Day... :)

25 komentar:

Noeel-Loebis said...

semoga bisa didengar sama mereka kang.... hehehe

Rawins said...

booos...
liburan panjang apaan..?
aku ga pernah punya libur
hiks...

Pendapatan Online said...

Setuju, kalau bisa pemerintah lebih memperhatikan fasilitas pendidikan di daerah-daerah.
kurang merata sih pembangunannya di Indonesia.

Masa kita mau pintar harus ke kota dulu ?
by krozbonek

W i e d e s i g n a r c h said...

iyah juga....
pemerataan dan inisiasi yang sedikit ribet kalo mau dibuat kompak....
masa iah juga musti ke kota seperti kata di atas...

hm, hm, pemerataan agaknya sudah jadi judul yang terabai ntk sekarang2 yahT_T

Adit Mahameru said...

ga dikasih libur pada ribut, di kasih juga ribut..bagusnya gmn?...keluar aja dari kerja lalu usaha dewe...hueheueheue

Djangan Pakies said...

Assalamu'alaikum Kang,
teman saya yang seorang guru di Indonesia Timur pernah bercerita betapa jauhnya kondisi kuantitas dan kualitas pendidikan di bandingkan dengan di Jawa, namun semangat mereka yang tidak bisa ditukar. demikian tuturnya.
Belum ada kepastian tentang pendidikan yang baku dan cocok membuat sistem pendidikan kita sangat berat dijalankan. Maka ketika terjadi kebingunan terhadap perubahan sistem pendidikan yang selalu berubah tergantung pada siapa penguasa saat itu

narti said...

baru tahu kalau buku2 sudah mulai didigitalkan
iya, nalarnya sih begitu, belum punya PC di tiap rumah.
ternyata masih banyak PR ya?

Gaphe said...

jadi karena nggak lulus banyak dibilang paling jujur ya?.. sebenernya nggak ada korelasinya juga, karena nggak semua hal bisa dinilai dari hanya satu sudut pandang. soal UN, sebenernya saya udah lama nggak setuju kalo dijadikan satu-satunya penentu kelulusan, bagaimana siswa bisa maju kalau yang dikejar selama sekolah 3 tahun atau lebih hanya semata2 supaya lulus UN.. sedangkan yang berprestasii nonakademik misalnya, tetapi hanya karna satu mata pelajaran nggak lulus.. semuanya kena. nggak adil..

ah, semoga pemerintah bisa belajar.

*daripada emosi, mending leyeh-leyeh...

sda said...

untuk NTT, jadi inget iklan itu...yg mau ke sekolah mesti nyeberang sungai, dll

dee said...

kalau disuruh study banding kesana kayanya pada gak mau deh ^_^

Vivieck said...

wah...yg 100 persen gak lu2s tuh gmana ya boss???
kagak pernah belajar or gman yah?

AuL Howler said...

inilah hebatnya bang Ferd...
Dari UN bisa nembak DPR sama pemerintahan...

wuizz....

hehe....

Setuju bgt tuh bang.
Padahal klo gak salah mahkamah aguung udah bikin keputusan ya, stahun lalu, bahwa UN tidak akan diadakan lagi.

eh ttp aja diadain lagi....

padahal emang iya, kelulusannya itu berasa penentuan hidup mati.

Tapi yaa...
Syukurlah berita 5 sekolah yang bang ferd kasih di blog Aul kemaren (yg bikin Aul stress) salah satunya bukan sekolah Aul.

lulus 100%. yay!
hehe
:p

Tomo said...

pagi mas
sebagai cambukan utnuk pemerintah ini mas

Selamat liburan

nyayu amibae said...

Assalamualaikum sob...

pantaskah perjuangan dikalahkan oleh Nilai?

duh pertanyaannya,, susah-susah gampang nih..wkwkwk

jujur saja aku paling suka yg namanya belajar dari masa lalu.. seperti halnya tentang pendidikan..

waktu tamat SD aku dah merasa klo ada hal yg tidak beres sob, klo dulu kan pake yg namanya NEM (Nilai Ebtanas Murni-red), nah.. NEM ku waktu SD dulu ya ga jelek2 amat.. tapi yg mengecewakan aku sama sekali tidak bisa masuk ke SMP Negeri (padahal ada temen yg anak guru NEM nya dibawah ku seenaknya saja melengang masuk tuh sekolah Negeri)

eiits.. aku ga nyesel loh sob,, ternyata inilah jalan pembelajaran hidup yg Allah beri untuk ku,, Aku masuk ke SMP Swasta yang sama sekali bukan SMP favorite dimana dinding kelasnya hanya terdiri dari papan tersusun memanjang dan berjendela kawat diatasnya,, angin semilir deh pokoknya hehe dan yg sekolah di sini adalah berasal dari kaum yang menengah ke bawah (sekolah ini sekolah yayasan islam, tapi banyak teman etnis china yg ortunya hnya petani alias org kebun)

SPP nya waktu itu klo ga salah sebulan hanya Rp.5000,- , hmm.. bayangkan saja berapa gaji yg diterima guru2 disana...

sebetulnya bnyk yg ingin aku ceritakan,, tapi takut malah kepanjangan,, ngalahin postingan sob ferdinand ntar..hehehe.. jadi aku ambil intinya saja..

Gubraaak!! inti saja sepanjang ini.. hahaha

tokoh favorite ku di sekolah itu adalah ketua yayasan, tokoh itu akrab dengan semua murid, dan tak ada rasa takut murid kepadanya selain segan..

yg paling ku ingat,, yaitu beliau berkata kalau suatu pendidikan itu bisa dikatakan sukses bila output lebih besar dari pada input..

maksudnya?

coba kita lihat sekolah yg berfasilitas hebat,, nah,, sekolah ini klo akhirnya menghasilkan siswa yg bagus,, ya itu sudah lumrah.. tapi klo sekolah yg seadanya (alias minimalis-red) menghasilkan produk siswa yg berkualitas maka itu yg namanya hebat!

kami disana tidak diwajibkan membeli buku tapi kami dibiasakan untuk mencatat intisari pelajaran, aku ingat dulu di pelajaran fisika aku bisa buat rumus lain dari rumus yg dikasih guru,, hahaha.. kan prinsipnya dalam belajar ya boleh pake cara apapun, bnyk jalan menuju roma gituuu..wkwkwk


udah ah.. panjang bener.. ntar aku kena timpuk pula oleh sob ferdinand..hahaha

trus jawabannya mana??

pantaskah perjuangan dikalahkan oleh Nilai?

menurutku suatu perjuangan tak ada yg sia-sia sob.. nilai hanya tinta yg tergores diselembar kertas,, tapi memaknai bahwa perjuangan tidak akan pernah kalah alias sia-sia itu yg sulit dilakukan..

ga lulus bukan akhir dunia,,(walau kdg ada rasa tidak adil, tapi jalan lain bisa tetap di tempuh,, mis. mengambil ujian paket C). harus yakin pada diri sendiri dan berani untuk melakukan perubahan.. itu yg klo aku lihat blm tergambar dari generasi muda kita..

Tetap semangat mempelajari Indonesia masa kini,, dan melakukan suatu perubahan untuk Indonesia masa mendatang....!!! bukankan Indonesia mendatang milik kaum muda yg sekarang???

Merdeka!!!

Kabuur dulu aaah... sebelum benar2 ditimpuk sob ferdinand karena komen kepanjangan kayak kereta...hahahahaha

iffa hoet said...

Ass.wr.wb.
Jadi merinding juga lihat kenyataan ini. Huff...!!! semoga saja pemerintah mengalihkan dana-dana sing gak nggenah buat pendidikan mereka terutama pemerataan fasilitasnya.

Admin said...

ENGLISH TUTORS URGENTLY NEEDED!!!

A Fast Growing National English Language Consultant is hunting for :

=> ENGLISH TUTORS <=

Qualifications:

1. Competent, experienced, or fresh graduate
2. Proficient in English both spoken & written
3. Friendly, Communicative, & Creative

Placement :
=> Batam - Pekanbaru -Balikpapan - Banjarmasin - Palembang - Medan - Makassar

Send your application and resume to : easyspeak.recruitment@gmail.com as soon as possible.

Visit http://www.easyspeak.co.id for further information.

Munir ardi said...

memang sangat kasihan jika nasib siswa ditentukan hanya dalam 4 hari , yang lulus juga bukan tidak mungkin karena dengan cara yang curang

tiwi said...

asswrwb...pagi Ferdinand, kondisi yg miris ya pendidikan di negara kita, tdk semua tersentuh yg namanya fasilitas pendidikan yg memadai apalg utk wil indonesia bag timur..kasiannn banget. Menurut ak pribadi sih , UN tetap perlu, krn itu slh satu tolak ukur kualitas siswa, cm bener mmg porsinya mungkin bs dikurangi prosentasinya..50%-50% kek..huehehehe sm aja ya??xixi, yg urgent sih bagaimana bisa meratakan pendidikan sampe ke pelosok2 Indonesia spy lbh rata gitu, jd gak cm yg di kota2 bsr aja yg bisa dpt pendidikan baik. Btw ini sdkt nyimpang ya, aku br aja kedapetan komen yg menyurutkan semangatku dlm menulis postingan*spt dl Ferdinand pernah bilang ttg seorg komentator wusss bahasanya komentator wkwkkw, yg membuat komen yg 'gak enak bgt deh..kayak dia yg plg jago ngeblog aja..hueksss'. tp krn aku pk moderasi dl ya ga aku munculin tuh komen..wkwkkw rasain kowe!makanye jd blogger ojo sombong wong podo mangan segone wae kok ^_^. Lohhh kok jd curcol gini sih aku?...hehehe sorry ya Ferdinand...hihi, selamat beraktivitas dan sukses sll!...Amin.

alkatro said...

wong sekarang yang lulus saja bingung mau kemana? apalagi yang divonis tidak lulus
pendidikan yang tergadaikan,
tak lagi ku berharap.. nuklir saja mo diadain -inilah negeri para bedebah- wkwkwk.. kabuurr

Daud Arifandi said...

ngomongin ujian ...ujian hidup dehh ky ny yg lebih menantang...iya g siich..hehe

Bercinta di Bulan said...

jangankan mikir fasilitas pendidikan ... anggaran pendidikan yang seharusnya 20% sampai sekarang belum terpenuhi ...

"Aku lulus .... tapi mak, besok gede aku mau jadi apa ..."

fb said...

Kasihan anak sekarang pada stress karena UN..

Halaman Samping-nya Inung Gunarba said...

Iseng-iseng ngeliat soal-soal UN jaman sekarang dan sistem penilaian, saya mah nggak yakin bisa lulus SMA jika mesti ngikutin standar sekarang ^^

Ngebayangin murid2 di sudut Indonesia yang sarana belajarnya terbatas tapi beban dan soal ujian disamakan dengan kota besar, memang nggak adil :((

Deeahzone said...

ketika perjuangan dikalahkan oleh nilai,, lulus barulah awal.. ujian kehidupan akan mengajari kita nilai-nilai keluhuran yang tidak didapatkan dari bangku sekolah. Nice share Ferdinand!

Ajeng Sari Rahayu said...

Tidak pantas. Cukupkah perjuangan itu demi nilai UN namun dilakukan dengan hal yang tidak terpuji, ah sama saja!

miris banget ya mas, di saat sekarang kita bisa menikmati kecanggihan tekonologi masa kini, tapi yang di NTT sana...tak sekalipun merasakan :(

Visit the Site

Butuh template blog ini? monggo DOWNLOAD DISINI

Yahoo bot last visit powered by MyPagerank.Net Msn bot last visit powered by MyPagerank.Net Internet Blog Directory Computers Blogs

IBX582988F60A263

Matur suwun sanget wes neympet-nyempeti mampir dulur-dulur Blogger dan Netter sekalian