Friday, November 12, 2010

Nasehat Singkat Dari Seorang Tukang Sol(Terima Kasih)


Selamat Pagi Sahabat DJ Site Semua,

Gak terasa udah mau akhir pekan lagi aja nie hhe... sambil nikmatin segelas Teh Anget saya mau kembali Update postingan... Dan untuk yang belum ngerti sama postingan Alexa Rank It's Nothing, Undangan Spesial Untuk Sang Profesor silahkan baca jawaban saya di postingan Jawaban Untuk Sang Profesor.


Seperti biasa sebelum saya mulai nulis, mendingan kita bersulang dulu.... Cheeerrrsss....(glek..glek..glek..)....

Pernah denger nama KDRI? klo gak salah singkatannya Kementrian Desain Republik Indonesia. Beberapa waktu lalu, saya sempet ng'liat salah satu T-Shirt disana yang tanpa desain apa-apa, tapi bener-bener penuh makna... Bingung ya? saya juga bingung mau ng'jelasinnya gimana hhaa.. Jadi, T-Shirt itu bertuliskan:

Soekarno

Soeharto

Habibie

Gus Dur

Megawati

SBY

Me...

Simple bukan? tapi bener-bener ngasih makna yang dalem hhe... ada yang pernah mikir gitu? saya sendiri sampe hari ini gak pernah mikir untuk menggantikan SBY haha... saya lupa siapa nama Desainernya, tapi saya salut sama kata-katanya :P

Akhirnya saya emank gak jadi beli T-Shirt itu, karena saya lebih milih salah satu T-Shirt dengan Desain Mbah Surip Versi Wayang Golek. Tapi sampai dirumah, saya langsung kepikiran sama salah satu kejadian yang lupa saya posting beberapa bulan lalu.

Waktu itu saya dan sahabat saya lagi menuju ke arah GLODOK. Klo diceritain dari awal mungkin dialognya kira-kira begini:

-(*Lewat SMS)-
Saya: Lu dimana Brow?

Brother: Dirumah nie lagi ng'liatin jalanan.. kenapa dah?

Saya: Jiah, ngapain jalanan lu liatin? rajin amat lu haha... ke Glodok Yukk...

Brother: Ngapain?

Saya: Ya maen aja sekalian Ng'liat MP3...

Brother: Ayo dah, yaudah lu kemari...

Saya: Ocre Bozz, gw On The Way...

Gak berapa lama akhirnya saya sampai di Rumah sahabat Saya....

Saya: assalamualaikum....

Keluarganya nyaut: Walaikum salam...

Saya: Yoy-nya ada bu?

Tantenya: ada bentar ya... Yoyyyyyy....(*teriak ala tarzan)

Akhirnya Sahabat saya keluar....

Brother: Wes.. cepet banget lu udah nyampe aja hhe..

Saya: Wes Iya donk, mumpung gw libur nie haha..

Brother: yaudah gw ganti dulu...

Saya: OK dah

Brother: Naek apaan nie?

Saya: udah naek Metro Mini aja baru Disambung Bus Way...

Brother: Lah, emank lu gak tau jalan kesono klo pake Motor?

Saya: bukan gitu, gw abis ketilang pinter...

Brother: owh.. iya dah ayo kita berangkat...

Setelah pamit, kita langsung jalan sembari nunggu Metro Mini 69 lewat....

Setelah 15 Menit Berlalu:

Saya: Brother, ngomong-ngomong kayanya kita jalan udah jauh banget dah nie...

Brother: lah iya ya... udah sampe sekolahan SMA aja(*Jaraknya sekitar 6 Kilo)

Saya: terus kita mau jalan kaki nie sampe Blok M?

Brother: ah.. lu lagi... kapan nyampenya?

Saya: lah lagi lu ngapa ngajak jalan mulu...

Brother: namanya lagi ngobrol kan gak kerasa Brother

Saya: yaudah kita berhenti dulu.. sembari nunggu Metro lewat....

Setelah 5 Menit:

Saya: Beh, metro gak lewat-lewat nie Brother, mana udah jam setengah 1 lagi..

Brother: iya ya, tapi ngomong-ngomong, sepatu gw jebol nie Brother... Beli Lem dimana ya?

Saya: yaelah, jebol seberapa sih...setelah saya lihat *GUBRAK!!! sepatu kaya gini lu pake...

Brother: abis lu make sepatunya kumel banget yaudah gw cari yang paling jelek...

Saya: kan gw gak nyuruh lu ngikutin gw haha... sepatu gw mah kumel-kumel masih Kuat gw pake Maen Skate... yaudah cari Lem dlu..

Brother: Iya dah bentar ya...

Sambil ng'liatin dari jauh, karena tampang kita berdua agak-agak serem versi Anak SMA, Kita berdua malah dikira mau malak GUBRAK!!!


Brother: Lu nyantai aja tong(*panggilannya orang betawi klo gak salah), gw nyari Lem bukan pengen malak lu..

Anak SMA: iya Bang, abis tampangnya kaya reman sih hhe..

Dari jauh, saya hanya ketawa-ketawa sambil maen-maen tanah(*???)... Dan setelah beberapa menit nunggu Lem Kering, ternyata bukan tambah bener, sepatunya malah tambah parah haha...


Saya: yaudah, ntar sampe di Blok M baru kita nyari tukang Sol Brother...

Brother: Yaudah, lu STOP-in dah tuh Metro...

Akhirnya kita berdua masuk ke Metro...

Saya: Bang, nie Metro perasaan pendek amat dah?

Kenek Metro: Lha lu yang ketinggian Boz, orang normalnya segini...

Saya: iya ya... perasaan tinggi gw cuma 180 dah Bang... iya dah klo gitu...

Akhirnya saya berdiri sambil nundukin kepala, soalnya metronya terlalu pendek untuk saya haha...

Sejam kemudian...

Saya: Ayo dah kita cari Tukang Sol Dulu...

Brother: Ayo...

Saya: Pak, Tukang Sol deket-deket sini disebelah mana?

Tukang Asongan: Turun aja dek kebawah, pokoknya ada disitu..

Saya: Matursuwun sanget Nggeh pakde... monggo....(*Bahasa Planet keluar)

Brother: Lu ngomong apaan sih, emank dia ngarti? ... makasih ya pak.... permisi...


Tukang Asongan:
iya sama-sama..

Saya: lah tadi gw ngomong gitu ke si Bapak...

Setelah 5 Menit jalan, akhirnya Keberadaan Tukang Sol ditemukan...

Brother: Pak, Sol ya?

Tukang Sol: iya, mau ng'sol apa?

Brother: nie sepatu saya Jebol Pak...

Tukang sol: coba buka sepatunya biar saya liat... Eum... 7 Ribu aja dah..

Brother: udah 5 ribu aja pak..

Tukang sol: iya dah...

Setelah beberapa Menit akhirnya si Tukang Sol saya ajak ngobrol:

Saya: Tinggal dimana Pak?

Tukang Sol: Di Kebayoran Baru dek...

Saya: Sama Keluarga Pak?

Tukang Sol: nggak keluarga saya di Depok semua, saya cuma sendiri doank...

Saya: Owhh... terus udah lama Pak mangkal disini?

Tukang Sol: Udah 15 Tahun dek..

Saya: Widih.. udah lama ya pak...

Tukang Sol: iya soalnya udah banyak langganan disini, jadi saya gak pindah-pindah lagi..

Dan Akhirnya si Bapak yang mulai memberikan Petuahnya ke Saya dan Sahabat Saya...

Tukang Sol: Udah Kerja dek..

Saya: iya udah Pak...

Tukang Sol: bagus deh, itu anak-anak jalanan juga tiap hari saya suruh ngumpulin dikit-dikit biar bisa ng'lanjutin sekolah dan kerja.... Soalnya pendidikan penting jaman sekarang

Saya: Bener Pak... Ngomongin pendidikan, Anaknya ada berapa pak(*kaga nyambung)

Tukang Sol: Ada 3 Dek, yang pertama udah lulus S2 Agama Islam, yang kedua, baru Lulus S1 kemaren, klo yang terakhir masih SMA.

Saya: Wah hebat... berarti Cita-cita bapak tercapai donk ya Pak

Tukang Sol: Alhamdulillah iya dek.. ya biarpun Orang tua Bapak cuma bisa nyekolahin Bapak Sampe SD, tapi klo bisa Bapak bisa nyekolahin anak-anak bapak lebih dari SD..

Saya: Sama Pak, Ibu sama Ayah Saya juga cuma Lulusan SMA, tapi buat saya mereka ya lebih pinter dari Saya hhe...

Tukang Sol: Berarti Cita-cita orangtua adek udah tercapai juga...

Saya: mungkin juga pak...

Tukang Sol: iya donk, klo orang susah kaya kita biasanya klo ng'lakuin apapun lebih sungguh-sunguh dari pada mereka yang punya orang tua kaya... Coba aja liat Presiden kita semuanya orang tuanya susah kan?

Saya: ntar dulu pak saya inget-inget dulu...

Tukang Sol: Soeharto cuma Petani orang tuanya, SBY juga cuma tentara klo gak salah... mana ada anak pejabat jadi Presiden...

Saya: Iya juga ya Pak...

Tukang Sol: lha iya, soalnya klo orang tuanya kaya, mereka pasti mikir, gak perlu kerjapun saya bisa hidup... bukan kaya kita yang mikirin anak cucu kita... (*makin seru aja nie)

Saya: maksudnya Pak?

Tukang Sol: iya klo kita mah kan kerja, mikirin lagi, ntar klo kita punya anak, kita bisa ngasih pendidikan yang layak apa gak untuk anak kita... sementara mereka, paling yang dipikirin gimana cara ngabisin harta orang tuanya.. ntar giliran orang tuanya bangkrut baru dia mulai mikir... saya mau makan pake apa, gimana cara ng'biayain keluarga saya ntar... bener gak?

Saya: Manggut-manggut...

Tukang Sol: Coba tolong ambilin tas bapak dek, ntar dikiranya bapak bohong lagi hhe...

Saya: Maaf nie pak ya, nie tasnya...

Tukang Sol: Nie foto anak saya waktu Wisuda S2 kemaren Dek... yang dibaliknya foto Anak saya yang diwisuda S1... bukan maksud sombong dek, saya cuma mau nunjukkin klo saya gak ng'bohongin adek..

Saya: iya pak saya juga gak mikir dibohongin koQ hhe... wah Hebat Bapak...(*wajah penuh kekaguman)...

Tukang Sol: semuanya kan tergantung gimana kita memandang semua pekerjaan kita... kerjaan adek apa?

Saya: klo saya bilang Graphic Designer pasti si Bapak gak paham, akhirnya saya bilang, Ng'gambar....

Tukang Sol: nha ng'gambar aja digaji kan dek...

Saya: Iya pak...

Tukang Sol: klo gitu udah nikmatin kerjaan Ng'gambarnya, sama kaya saya nikmatin kerjaan Ng'sol saya, tapi klo ada yang lebih baik ya silahkan pindah.. klo Bapak kan cuma SD gimana mau nyari kerjaan lain hhe.. paling-paling cuma subuh Bapak jualin koran ...

Saya: makasih pak, InsyaAllah saya akan nikmatin kerjaan saya... Weh bapak jual koran juga pak?

Tukang Sol: iya dek, bukan untuk tambahan penghasilan, tapi biar Bapak bisa baca berita Gratis tiap hari hhe..

Saya: Haha... bisa aja si Bapak(*saya makin kagum)

Akhirnya Sepatunya kelar...

Tukang Sol: Nie Dek sepatunya cobain dulu..

Brother: iya Pak... saya juga kagum sama orang kaya Bapak...

Tukang Sol: makasih dek... saya cuma bisa ng'doain adek berdua bisa tercapai cita-citanya...

Saya & Brother: AMIN.. itu aja udah cukup pak..

Saya: Klo gitu kita mau lanjut ya Pak... makasih nie untuk semua nasehatnya.... sembari cium tangan ke Tukang Sol

Brother: saya juga ya Pak... Assalamualaikum...

Tukang Sol: iya mari dek... Walaikum salam....

Akhirnya saya dan sahabat saya langsung naek Bus Way menuju Glodok....

Terus apa yang mau saya gambarkan dari Ilustasi nyata tersebut? saya cuma mau mau nerusin kata-kata si Bapak... klo Hidup kita saat ini bukan hanya untuk kita, tapi juga untuk anak cucu kita, jadi klo saat ini kita masih suka menghambur-hamburkan uang kita, coba sedikit kita merenung... jangan-jangan anak cucu kita malah akan hidup susah karena kelakuan kita kini... Dan yang terpenting, nikmati pekerjaan anda, apapun kerjaan anda, lakukan itu semua dengan baik dan jangan setengah-setengah... Dan terakhir, doakan orang tua anda, karena klo sekarang anda bisa sekolah sampe jenjang SMP, SMA, S1, bahkan S2 dan S3, itu karena orang tua anda terus berjuang agar anda bisa lebih suskes dari mereka...

Buat Sahabat DJ Site Semua, Happy Blogging 'N Have A Nice Day... :P


50 komentar:

→BLOG SANTAI← ™♪♫ said...

Sungguh luar biasa.... ckckckck
Seoarang tukang sol sepatu bisa menyekolahkan anaknya sampe s2.

Cerita mas ini sedikit banyak telah membuka mata hati saya betapa berharganya setiap profesi yg kita miliki. Ntah apalah itu yg penting cara menjalaninya..

Goood post brade :)

y_aja said...

nyesal gw dulu sering ngremehin tukang tambal ban, sol sepatu dsb yg mangkal2 di pinggir jalan

Belantara Indonesia said...

ampun dah..panjang nian...hehehe..jadi inget mau psot sms semalem..tapi kek nya gak jadi dah sob....ga urgent juga....sometime dah...

rizal said...

sungguh satu pelajaran yang sangat berharga, karena dengan tekat semangat doa yang tulus apapun bisa kita lakukan...karena hidup adalah perjuangan untuk meraih sukses...

sibutiz said...

sesungguhnya manusia tu diciptakan sama derajatnya...

dan jangan lah lihat yang memberi nasihatnya tapi lihatlah isi dari nasihatnya...

nice post sob...

Djangan Pakies said...

aww kang, maaf baru nongol hari ini soalnya PC kena virus mati total, partisinya disembunyikan si virus. hhh

subhanallah, ketika mata hati kita membuka diri terhadap sekeliling, maka di situ akan banyak kita serap makna kehidupan. Bahwa belajar menjadi lebi baik sebenarnya telah banyak disediakan disekitar kita. Itulah orang-orang yang mau memahami Ayat-ayatNya

Rizky2009 said...

iya sob bener bgt, kalau bisa orang tua harus lebih baik dari anaknya bagamapun caranya, seperti halnya tetangga saya yg cuma pedagang sayur keliling 2 ankanya mampu meraih S1 dengan sempurna

windflowers said...

ilustrasi nyata yg inspiratif...keren...tukang sol aja bisa nyekolahin anak2nya ampe ke perguruan tinggi...
salut deh pokoknya...

semoga 'semangat juang' hidup kita bs makin memikirkan anak cucu kita, dng mempergunakan apapun yg telah kita peroleh dengan bijak...:)

DJ Site said...

@ →BLOG SANTAI← ™♪♫: Klo ng'liat dari kerjaannya mungkin kita akan meremehkannya dan gak nyangka dia bisa menyekolahkan anaknya hingga tingkat S2 ... itulah kenapa kita diajarkan untuk menghargai.... Yupz bener SOb.. setiap profesi apapun itu klo kita menikmati dan menjalaninnya.. Allah SWT pasti membuka nikmatnya untuk kita...

@ y_aja: klo gitu coba belajar menghargai mereka Sob...:P

@ Belantara Indonesia: gak tau tuh.. tau2 udah jadi panjang hha.. klo gak dipost semua ntar gak ketemu maknanya lagi hhe..

@ rizal : Bener Sob... klo orang lain bisa ya harusnya kita juga bisa... :P

@ sibutiz : itu intinya Sob... kadang karena orang lain punya pekerjaan yg lebih rendah.. kita malah enggan untuk mendengarkan beliau...

@ Djangan Pakies : walaikum salam Kang... Walah pantes ra nongol2 ternyata si PC mati toh haha... abis Kopdar bareng Rizky ki rupanya hha.... Bener kang.... pelajaran yg sebenarnya bukan berasal dari sekolah atau guru apapun, tapi dari sekitar kita sendiri.... Sukses slalu Kang :P

@ Rizky2009 : kayanya kata-katamu terbalik deh Sob hhe... tapi aku paham koQ hhe... Nha itu dia sob... dari sekeliling kita aja sebenernya banyak pelajaran yg kita dapet....

@ windflowers: AMIN.. :P itu yg terpenting jangan cuma mikirin hidup kita hari ini, tapi juga mikirin kelanjutan hidup anak cucu kita kelak.... :P Have a Nice day :P

Muhammad A Vip said...

Saya punya sodara tukang sol, gede juga penghasilannya, sehari bisa sampai seratus ribu. Makannya kadang kepikiran, kenapa saya nggak jadi tukang sol saja ya? :)

Gori said...

salute buat tukang sol!!! "angkat jempol"

http://nyamook.blogspot.com/

DJ Site said...

@ Muhammad A Vip : tapi NG'sol juga gak semudah yg kita kira Sob.... klo yg udah biasa sih 5 Menit bisa ng'sol 1 sepatu.. tapi klo yg kaya kita mau ng'sol seharian kali baru selesai haha...

@ Gori : :P

Yulis Samoa said...

Sepanjang ada niat untuk SUKSES dan BERGUNA di dunia ini, akan selalu ada jalan yah Fer...
I Like Ur Story...

Have a nice day ahead...

NURA said...

salam sobat
walaupun seorang tukang sol,tapi patut diteladani.
sungguh mulia.

ReBorn said...

ah, dalem banget maknanya. kapan-kapan kita jalan bareng yuk? :)

nanggepin komen lu di blog gue: gue make proxyPy web proxy buat ngebuka situs yang di banned. tapi ga bisa nulis, login, komen atau daftar. cuma bisa liat doang. kalo ngotakngatik proxy, gue takut ketauan ama IT-nya. bisa la dicabik-cabik singa gue. ghehehe.

sekali lagi sori ya sob atas komen gue yang sotoy tempo hari. :) masih ngeganjal soalnya nih. gheehehe.

DJ Site said...

@ Yulis Samoa : Yupz sepanjang ada niat apapun pasti terlaksana.... :P

@ NURA: Ass. juga . Iya Mbak hhe... :P

@ ReBorn : Ayo klo mau mah haha... :P

Weh klo gitu aman, gw kira lu masih bermasalah klo masih gw mau kasih saran pake Browser9 haha....

Gpp Sob... nyantai aja... gw paham koQ maksud lu... mungkin ada beberapa kata yg kurang jelas kali makanya artinya jadi burem hhe....

aLamathuR d'hileudjapansit II said...

Inilah buktinya bahwa apapun profesinya, yang penting TEH BOTOL SO**O... eh, salah..
yang bener APAPUN PROFESINYA, YANG PENTING PARADIGMA PIKIRNYA..!!!

Tukang sol sepatu diatas ternyata memiliki paradigma berpikir yang mungkin jauh lebih visioner dari orang kebanyakan... hhmmm...

Salut lahh... HIDUP TUKANG SOL SEPATU..!!!!

M. Chandra Panjinata said...

kadang kita tak menyangka orang seperti tukang sol memiliki pola pikir yg maju dan berwawasan jauh ke depan. Sayang sekali anak yg memiliki ekonomi yg baik kurang bisa memanfaatkan keuntungan yg ada untuk meraih prestasi. jadi, jangan remehkan wong cilik.....tidak semua wong cilik terpuruk. Inspiratif sekali sob.....

tomo said...

dalan kok dilihatin terus.
yo iso mumet la'an hehehe

Sugeng siang cak

vhanz said...

bener-bener ni cerita,, AYO CEPET DI BIKIN FELM NYA!! HEHEH BIAR GA NONTON GOSSIP MULU

uswah islam said...

sebuah percakapan yang mak nyus tenan

Hikmah Teladan said...

ketilang pinter itu maksudnya apaan sih kang

IbuDini said...

Seorang Bapak yang luar biasa..
Aku jadi inget waktu kecil dulu hampir tiap hari pergi mengaji, kalau sehari aja gak ngaji pasti udah dimarah bapak...karna sering dilakuin berjalan sampai besar dan skg baru mengerti betapa pentingnya itu semua...

Kata Ayahku : Biar orang tua gak pinter, gak tamat sekolah yang penting anak2 bisa sekolah dan mendapatkan pekerjaan yang baik..

Dan kini alhamdullilah aku menikmatinya, pekerjaan yang aku pilih sudah berjalan selama 11 tahun..dan perpisahanku pada perusahaan ini pun karna Pindah ke Malaysia..seandainya tidak mungkin aku akan melakukannya di perusaahn ini sampai pensiun hehehheh..

Sukses selalu...

Rizky2009 said...

wah iya sob terbalik, maaf kurang teli, maklum agak buru2 tajut ketahuan boz

Aku Ingin Pulang Di Kala Senja said...

Justru lebih banyak pelajaran berharga dari orang2 kaya' beliau. Perjuangan hidup yang sebenernya, mungkin :)

Luar biasa ya, dari pekerjaannya itu bisa menyekolahkan anak-anaknya bahkan ada yang sampai S2 pula...Subhanallah..

*Tingginya Ferdinand "CUMA" 180? Duh, permisiiiii :D*

harto said...

ya benar apapun pekerjaan kita, kita nikmatin dan kita syukuri apa yang Allah telah berikan jalan kepada kita. bagus juga sob ceritanya dengan bapak sol sepatu patut dicontoh akan kegigihannya untuk menyekolahkan anaknya sampai ke pendidikan yang lebih tinggi. saya salut pada bapak yang sangat luar biasa.
semoga sukses selalu n tetap semangat.

btw >>> mencium hajar aswad adalah mengikuti sunnah Rasulullah SAW, bukan ajaran sesat. trims
(lebih jelasnya lagi ada di komentar postingan)

Herdoni Wahyono said...

Dialog yang segar dan penuh dengan 'pelajaran hidup'. Hebat si Tukang Sol Sepatu itu. Dia tekun menekuni profesinya. Sukses menyekolahkan dan menguliahkan anaknya sampai S2 dan S1. Patut untuk dicontoh. Memang banyak orang-orang yang sukses dari latar belakang ekonomi yang pas-pasan. Orang tua biasa-biasa saja atau malah hidup kembang kempis namun menghasilkan generasi yang berprestasi dan berguna bagi nusa dan bangsa ini. Karena itu berbahagialah anak yang mempunyai orang tua berkecukupan atau kaya raya, namun menggunakan sumberdaya yang ada untuk meningkatkan kapasitasnya sebagai manusia yang berguna bagi diri dan keluarga, lingkungan, masyarakat, nusa dan negara tercinta ini.

Teknologi Komputer said...

artikel yang bagus..
di tunggu ya kunjungan dan komentarnya di blog saya,
salam kenal kawan :)

Tip Trik Blogger said...

panjang baget ya percakapannya
tapi barang jasa kock ditawar segala

hendra thiemailattu said...

jadi terharu nge baca keukeuh nya si tukang sol sepatu.. Hidup itu gag bole egois ya.. banyak yang kudu dipikirin. Nice posting bro.
salam kenal kawan.

berpikir positif said...

@tip trik blogger ngelamar orang aja ditawar sobat apalagi jasa btw
luar biasa kalau saja semua orang tua punya pemikiran seperti tukang sol sepatu ini, memang sebuah pelajaran kadang datang dari orang-orang yang tidak pernah kita sangka

Belantara Indonesia said...

He em sob daripada sepotong potong tar jadi tambah salah paham..hhhhhh....maka nya sob, kalo sms kasih kata2 panjang biar seartikel..kwkwkwkkw

om rame said...

pekerjaan adaLah hanya cara untuk mendapatkan rezeki, terpenting adaLah rezeki yang dicari adaLah haLaL. juga untuk bertujuan untuk meLaksakan kewajiban sebagai orang tua, begitupun kita nanti saat sudah menjadi orang tua akan mengaLami haL yang sama. sehingga iLustrasi kisah di atas memberikan cermin agar kita menjadi orang tua yang amanah dan berdikasi tinggi. apapun itu pekerjaan bukan menjadi suatu hambatan dan tidak perLu maLu.

Muza elbanaf said...

Hmmm... sebuah cerita buat pembelajaran kita, bahwasanya jangan melihat sesuatu hanya dari kulitnya saja.
Yang bersahaja bukan berarti hina.

Tengkyu n sukses sll

dee said...

saya menikmati pekerjaan saya, dengan begitu apapun bila dilakukan dengan perasaan senang dan sepenuh hati.. semuanya terasa lebih baik. Makasih DJ-Site mengambil pesan moral dari percakapan dengan bapak tukang sol.. hidup mungkin kejam bagi sebagian orang, karna setiap hari adalah perjuangan, dan pengalaman akan membentuk kita menjadi pribadi yang matang dari pengalaman dan peristiwa. Sukses ya DJ-Nan! aq bersyukur walaupun tidak cukup beruntung bisa mengenyam pendidikan tinggi, namun cita2 tak kan pernah padam:P Nice weekend ya:D

secangkir teh dan sekerat roti said...

ini baru sensasi hidup. .:)

komunitas online sragen said...

assalamualaikum sobatt...lama ga ketemu piye kabare..hehehehe makin tambah kreatif aja nih nampaknya

four dreams said...

wah bener banget apa kata tukang sol sepatunya fer :) salam ya fer sama dy :))

krozbonek said...

mantap bapak tadi, pikirannya luas.
tambah tua tambah bijak.

Zan Insurgent said...

Thanks banget sharing nya sobat ferdinand...da saat ane udah mulai suntuk dan jenuh dengan pekerjaan ane yg sekarang pas baca postingan tentang nasehat bapak tukang sol diatas ane jadi kembali bersemangat...setuju banget sama tu Bapak "nikmati aja pekerjaan kita yg sekarang"...emang enak apa nyari kerja jaman sekarang...yah mudah2an ntar ada yg lebih baik dari sekarang ^_^

oh iya ane juga mau jawab pertanyaan sobat kemaren,ane sekarang kerja di kota Medan sob udah 2 tahun lebih disini :D

bintangair said...

waaaa salut buat si bapak
salut juga buah mas DJ yang bisa nyerap secara positif omongan si bapak sampe akhirnya jadi postingan.

TUKANG CoLoNG said...

nikmatin apapun kerjaan kita. :3

makasi udah sharing brader.

Hitech said...

Hikmah bisa datang darimana saja, termasuk dari tukang sol sepatu...nice share

Sukadi Brotoadmojo said...

Cerita yang inspiratif Mas, intinya kita harus selalu bersyukur dengan apa yang telah kita dapat sampai saat ini.
Jika kita tidak mendapatkan apa yang kita inginkan, kita harus mensyukuri apa yang kita peroleh..he..he

Terimakasih

DJ Site said...

@ aLamathuR d'hileudjapansit II : widih kemana aja atuh kang? lama gak keliatan hhe... Yupz bener, biarpun kerjaannya kdang dianggap remeh tapi pemikirannya bener2 patut diteladani..

@ M. Chandra Panjinata : Bener sob.. intinya hargai siapapun...

@ tomo: Haha.. nha itu dia cak haha...

@ vhanz: huaha.. klo itu mah urusannya si Bozz berdasi dah haha..

@ uswah islam : Nggeh cak..

@ Hikmah Teladan: maksudnya aku baru abis ketilang Cak...

@ IbuDini: Yupz.. sama Mbak... orang tuaku juga selalu bilang gitu.... wah sekarang di negri sebrang toh? Sukses slalu deh dimanapun berada hhe..

@ Rizky2009 : Gpp Sob.. aku juga biasanya gitu hhe..

@ Aku Ingin Pulang Di Kala Senja : iya tuh.. :P Hemm.. ng'ledek dia haha... klo 190 baru tinggi bener.. aku kan cuma 180 haha..

@ harto: sama Pak.. akupun salut dengan beliau.... wah makasih atas jawabannya. aku segera kesana ..

@ Herdoni Wahyono: Bener Sob... kadang yg biasa malah luar biasa hhe..

@ Teknologi Komputer: slam knal juga Sob :P

@ Tip Trik Blogger: haha... klo itu sih aku ndak tau hha..

@ hendra thiemailattu: iya tuh Sob... slam knal juga..

@ berpikir positif : iya Sob... justru kadang pelajaran itu gak akan kita dapet dari guru kita hhe..

@ Belantara Indonesia: Buset.... klo panjang2 bukan SMS namanya sob...

@ om rame: bener Om.. suatu saat kita akan ada diposisi yg sama ..

@ Muza elbanaf : itu intinya sob..

@ dee : pendidikan tinggi bukan berarti punya ilmu tinggi kan? malah kadang orang yg cuma tamat SD punya pemikiran yg lebih baik hhe..

@ secangkir teh dan sekerat roti : setuju Sob..

@ komunitas online sragen: baik Sob... hhe..

@ four dreams: lah gw gak ketemu lagi day hha..

@ krozbonek: kaya pribahasa tuh... ilmu padi makin merunduk makin berisi..

@ Zan Insurgent : kadang itu yg juga kurasakan Sob... :P owh sekarang sobat di Medan toh.. klo gitu sukses slalu lah dimanapun

@ bintangair : aku pun salut sama beliau

@ TUKANG CoLoNG: sama2 Bli..

@ Hitech : yupz... :P

@ Sukadi Brotoadmojo : bener Sob... :P itu intinya...

info ponsel said...

Dialognya sampai hafal begitu sob.. Seakrang nyari tukang sol sudah mulai agak susah ya..

z33s said...

begitu hebatnya orang tua, tak pernah mengenal lelah, malu untuk menjadikan anaknya seperti apa yang diharapkan. begitupun dengan tukang sol ini. sungguh kagum kalo melihat kegigihan mereka.

>> tapi sekarang lebih banyak pemulung kang daripada tukang sol.. hehehehehe

rezkaocta said...

inspiratif..!
Brarti..dont judge people by its job y kak.
Bpk it hebat,bs nyekolahin anak ny sampe s2,pdhl pkerjaanny ng sol spatu.saluuut!

attayaya mobil keluarga said...

wooow ni si bapak bagus amat jalan pikirannya
anaknya aja udah s2

DJ Site said...

@ info ponsel : iya masih inget aku hhe... kayanya sih emank udah mula jarang yg lewat Sob..

@ z33s: bener Sob. aku setuju... tapa lelah dan malu mereka berusaha keras supaya anak2nya berhasil... Hemm. kayanya emank lebih banyak pemulung skarang..

@ rezkaocta: Yupz :P aku pun salut sama beliau

@ attayaya mobil keluarga: iya tuh Sob... aku juga salut sama si bapak....

Visit the Site

Butuh template blog ini? monggo DOWNLOAD DISINI

Yahoo bot last visit powered by MyPagerank.Net Msn bot last visit powered by MyPagerank.Net Internet Blog Directory Computers Blogs

IBX582988F60A263

Matur suwun sanget wes neympet-nyempeti mampir dulur-dulur Blogger dan Netter sekalian