Thursday, January 31, 2013

5 centimeter (5cm)... Biarkan Itu Menggantung didepan Keningmu

Lagi-lagi, sama halnya kaya di postingan sebelumnya... buku inipun pun saya dapet secara cuma-cuma alias gratis dari Mbak Diana. (Udah pada kenal dong? hhe)

Inget postingan saya yang ini, Dapatkah Kau Mencintai Tanpa Melukai?

Kalo nggak salah, saya dapet buku ini, gara-gara Mbak Diana suka sama postingan saya yang itu *suka? sok kepedean*

Dan anda-anda yang pernah baca postingan saya sekitaran tahun 2009-2010an pasti inget kalo saya pernah bilang, bahwa saya ini paling nggak suka baca buku. Dan sayangnya, keengganan saya buat baca buku, masih berlanjut sampe sekarang... So, nggak heran kalo koleksi buku saya dirumah kebanyakan cuma buku cetak pas sekolah sama buku tulis SIDU (Sinar Dunia) kecil yang gambarnya macem-macem haha..

Yang pasti klo disuruh milih antara nonton film sama baca buku, saya pasti bakal lebih milih nonton film hahaha...  *Hayoo ngaku, yang baca juga kan hahaha...

Terus buku 5cm itu, udah njenengan baca sampe tuntas tah kang?

Udah dong... ngapain saya tulis nih postingan kalo belum saya baca hahaha... *songong

Oh... lha yo syukur kalo udah dibaca, terus berapa lama tuh sampean baru tuntas baca buku itu?

Ah bentar... cuma 8 bulan udah kelar hahahahaha... *sok-sok bangga gitu

Percaya atau nggak, saya emang baru bisa ngabisin baca buku itu dalam 8 bulan, dan kalo tahun 2010 lalu ada diantara anda yang ngikut PestaBlogger+ dan dapet buku tebel dari kedutaan USA, sampe hampir 2 tahun lebih ini, jujur buku itu belum kelar saya  baca *Glunthanggg!!!!

Oiya, ngomonging tentang 5cm, saya yakin ada diantara anda yang udah sempet nonton film adaptasinya. Dan saya pun kebetulan udah.

Cuma kalo ditanya bagus mana antara buku sama filmnya, saya yang nggak gitu suka baca buku ini, jujur bakal lebih milih bukunya.  *nah lho

Karena jujur aja, waktu nonton filmnya, saya nggak dapet feel dan gambaran utuh dari cerita 5cm yang pernah saya baca dibukunya. You know, saya bisa nyanyi-nyanyi gila pas baca buku ini, saya bisa senyam-senyum goblok pas baca bagian-bagian tertentu bahkan ngakak dan sedih waktu baca ending ceritanya. But, saya nggak dapet itu semua ketika nonton filmnya...

Yeah, it's really entertaining for watching this movie... but, really really really really really really really really really really really really really awesome for reading this book :)

But, it's just my opinion... 

Thanks a lot buat bukunya Mbak Diana...


11 komentar:

Pakies said...

Assalamu'alaikum Dulur,
pertanyaannya, kapan dan dimana sampean sempet baca buku itu Kang ?
Hebatnya, sampean bisa nyambungkan 'isi' yang telah terbaca itu dalam kurun waktu luamaaa dan puanjanng hhh

fb said...

Di film kadang memang susah mewujudkan isi dari cerita di bukunya.. 5 cm banyak yang suka

munir ardi said...

masih tidak suka buku sob wah kayaknya ini menular sekarang ama saya sukanya baca blog malah

DJ Site said...

@ Pakies : Wa'alaikum salam guru :) hhe... untuk pertanyaannya, tunggu postingan selanjutnya kang, nanti tak jawab sekalian nulis postingan, soalnya kebetulan searah temanya :)

@ fb : Yupz, nggak semua alur cerita di buku bisa diceritain di film sih emang, terutama untuk ekspresi tokohnya, yg aku rasa lebih dapet dibukunya

Ibarat film Jepang, nggak semua Live Action cerita Anime sesukses Animenya haha...

Eh tp Live Actionnya Samurai X keren deng

@ munir ardi : Hahaha... aku nggak ngajak2 lho bang, ntar disangka aku yg ngajak buat males baca buku lagi *kidding

Tapi sama bang, klo baca tulisan di blog orang herannya aku juga nggak males.. apa karena tulisannya beda semua kali ya jadi asik aja bacanya

AuL Howler said...

Belum selesai baca.
hehehe :D

DJ Site said...

@ AuL Howler : Coba deh dibaca.. :)

Dihas Enrico said...

saya blm baca novelnya
saya blm nonton filmnya

SEO Tutorial said...

wah, keren nih

DJ Site said...

@ Dihas Enrico : buat saya sih bagusan novelnya :)

@ SEO Tutorial : Keren terutama yg suka daki gunung ... hhe...

Nyayu Amibae said...

mau ngomen aku perlu garuk2 alis dulu ini,,hahahaha ada ya yg baca sampe 8 bln lama nya,, hmm,,, klo aku sih hobby baca,, nah nonton film yg agak males,, abis selalu ketiduran di bioskop,,maka nya aku klo ke bioskop ga pernah mau klo bayar sendiri,, rugi,, cuma tuk tidur doang,, suasananya mendukung sih gelap2,,hahaha

berdasarkan pengamatan ku,, klo film yg diangkat dari novel memang cerita nya rada kurang greget sob,, suka lompat2,, tp klo sdh baca buku nya duluan mungkin ga begitu sulit pahami filmnya,, sama halnya dgn film the davinci code, laskar pelangi, dll

windflowers said...

ferdinaaaannnddd..hehe..maaf juga aku baru sempet ke sini...hehehe...

syukurlah, akhirnya selesai juga..haha..syukur juga ferdinand udah liat filmnya, yang memang kurang feel ya..waktu si jafran kakinya 'rusak', misalanya..di sana penggambarannya kurang detil..kurang sesuai sama yang di buku.. :D

thanks juga ya fer..sukses selalu buatmu dan orang2 terdekatmu.. :)

Visit the Site

Butuh template blog ini? monggo DOWNLOAD DISINI

Yahoo bot last visit powered by MyPagerank.Net Msn bot last visit powered by MyPagerank.Net Internet Blog Directory Computers Blogs

IBX582988F60A263

Matur suwun sanget wes neympet-nyempeti mampir dulur-dulur Blogger dan Netter sekalian