Friday, February 18, 2022

Sinovac + Sinovac + AstraZeneca, Apa Efek Sampingnya?


Ceritanya 2 hari lalu saya dapet undangan/tiket untuk booster alias vaksinasi dosis ke-3 di GOR deket rumah (yo nggak deket juga sih jane). Cuma karena dapet notifnya udah lumayan sore, akhirnya saya putusin untuk dateng besoknya alias kemaren. Yo nggak ada niat buat milih-milih mau vaksin yang mana juga sih dari rumah. Makanya pas di briefing sama petugas'e kalo booster yang bakal kita terima AstraZeneca, saya sih manggut-manggut aja. 


Nek jare petugase sih, yg dosis 1 dan 2 nya dapet Sinovac. Bisa milih, mau dapet booster AstraZeneca atau Pfizer. Cuma karena Pfizer-nya lagi kosong, jadi satu-satunya opsi yang bisa dipilih ya cuma the one and only AstraZeneca. 


Jujur, dibanding Sinovac reaksinya memang lebih "nendang" si AstraZeneca. Soale begitu kelar disuntik, kepala langsung keliyengan. Macem orang vertigo lah. Cuma yo nggak lama sih, seingetku cuma 5-10 menit aja. Soalnya begitu kelar observasi 10 menit, keliyengane wes melu bubar. Wong bar vaksin jek sempet lari pagi kok aku kemaren. Jadi bukan keliyengan yang sampe nggak bisa ngapa-ngapain. Itu reaksi pertama. 


Nah, begitu sampe dirumah rasanya bener-bener haus banget. Seingetku, sampe habis 6 botol aku minum air mineral yg 600 ml. Dan itu continue, nggak pake jeda. Jadi kebayang lah ya hausnya kaya apa hahaha. Dan itu reaksi kedua. Kalo pas Sinovac dulu kan rasanya laper banget tuh, nah kalo AstraZeneca justru haus banget. Tapi untuk nafsu makan nggak berkurang sama sekali lho ya. Kan ada yang bilang tuh kalo salah satu efek sampingnya AstraZeneca bisa nyebabin Mual. Cuma kalo dari yang tak rasa sih nggak ada mual sama sekali.  


Sampe Maghrib hampir nggak ada reaksi apapun yang tak rasain. Panas dingin enggak, pegel-pegel enggak, nyeri di area suntikan enggak, demam yo nggak. Padahal nek jare temen-temenku, begitu masuk Maghrib mestinya beberapa gejala diatas wes mulai berasa. Cuma sampe akhirnya nyenyak tidur bener-bener nggak ada reaksi lain yang tak rasain. 


Paginya juga sama, biasa aja. Cuma tak akuin pas lari pagi tadi, rasanya emang lebih capek dari biasanya. Cuma nggak yang satu badan pegel semua macem orang lagi sakit sih. Lemes juga enggak sih sebenernya, Cuma capek aja. Jadi yo jek iso ngopo-ngopo lah. 


Jadi kalo ditanya apa efek sampingnya? ya cuma 3 itu sih yang tak rasain: keliyengan 5-10 menit setelah disuntik, haus, sama berasa agak lebih capek. 


Btw, buat yang mau booster usahain untuk sarapan pagi dulu sebelum berangkat vaksin. Banyakin protein kalo bisa. Dan jangan begadang malemnya. Soalnya dari kasus temen-temenku yang ngerasain reaksi macem-macem rata-rata ya malemnya emang abis begadang, kurang fit, dan paginya belum sarapan sama sekali. Makanya tubuh yo kaget begitu nerima vaksin. 


So far, aman kok nerima booster AstraZeneca untuk yang udah nerima 2 dosis Sinovac. Tapi kalo memang ragu dan mau nunggu Pfizer juga monggo sih. Kan efikasinya lebih tinggi juga tuh katanya dibanding AstraZeneca. Cuma yo nggak tau kapan sih baru ada lagi hehe. Kan fokusnya masih untuk vaksinasi dosis 1 dan 2 dulu untuk saat ini.  


Cuma itu aja sih yang mau tak tulis pagi hari ini... 


So, happy blogging, happy weekend and have a blessed week everyone :)

Tuesday, July 13, 2021

Series spoiler - S*x/Life (Netflix)


Mungkin udah banyak yang tau kalo saya demen banget nonton series. Bahkan klo disuruh milih antara film bioskop atau TV Series ~ you must be know the answer. Yap, (100%) I'm on series team hehe. Dan ada 1 series yang pengen banget saya review kali ini. Judulnya agak sedikit vulgar, "S*x/Life". Dan adegan dewasanya pun bisa dibilang lumayan sering seliweran di tiap episode. But, jujur aja bukan itu yang bikin saya tertarik untuk nonton series ini. Bisa dibilang, satu-satunya alasan saya nonton series ini adalah karena ada nama "Sarah Shahi" di cast-nya. You know why? karena series pertama yang bikin saya kecanduan sama serial TV barat salah satunya diperankan sama aktris cantik yang satu ini. Judul seriesnya, "POI" alias Person Of Interest. Yap, itu series pertama yang bikin saya nyaris nggak tertarik sama film bioskop (kecuali, John Wick sama Battousai). Dan jujur aja, saya kangen banget sama karakter "Ms. Shaw" yang pernah diperanin doi di POI. 


Btw, saya udah pernah nge-review series ini di IDWS sebenernya. Cuma karena akhir-akhir ini saya lagi buaanyakkkk bangettt waktu luang dan udah luamaaa bangetttt nggak nulis postingan di blog ini. So, saya putusin untuk nge-review series ini secara lebih lengkap di postingan ini.


Bisa dibilang ceritanya cukup relate sama kehidupan kaum urban di kota-kota besar like, Jakarta. Karena jujur aja, saya kenal sama salah seorang yang pernah nyeritain kisah yang nyaris serupa dengan inti cerita di series ini. Bedanya, dia akhirnya milih divorce sama pasangannya. Sementara karakter Billie di series ini justru milih untuk mempertahankan keduanya, her life and her desire.


Karakter Billie disini, digambarkan sebagai wanita cerdas dengan karir yang cukup bagus, namun dengan nafsu birahi yang kurang terkontrol. Jadi, siangnya doi ngajar sebagai dosen sambil ngelarin studi doktoralnya. But malemnya, doi punya kehidupan lain yang jauh lebih "liar". Sampai suatu ketika dia jatuh cinta sama Brad yang juga merupakan pemilik label rekaman. Tinggal bareng, dan tiba-tiba putus gitu aja pasca keguguran. Nggak tiba-tiba juga sih, intinya ada salah satu kisah di masa lalunya Brad yang bikin dia sulit untuk berumah tangga sama Billie.


Singkat cerita, mereka mulai lost contact dan ngejalanin hidup masing-masing. Sampe akhirnya Billie ketemu sama Cooper dan mutusin nikah sama laki-laki yang bener-bener jadi idaman para kaum hawa ini. Ganteng, mapan, setia, semua itu ada di Cooper. Bahkan dari pernikahannya ini mereka dikaruniai 2 orang anak. But, the problem is... Cooper sendiri nggak pernah tau gimana masa lalunya Billie. Dan Billie pun nggak pernah cerita gimana masa lalunya. 


Sampai suatu ketika, Billie mutusin untuk nulis sebuah jurnal dan mulai nyeritain masa lalunya. Mulai dari awal perjumpaannya sama Brad, sampe hal liar apa aja yang pernah mereka lakuin. Yang sama sekali nggak bisa Billie dapet dari suaminya. Sialnya, Cooper akhirnya tau tentang jurnal ini dan mulai nyoba melampiaskan amarahnya dengan cara yang cukup diluar dugaan. 


Yap, satu-persatu hal liar yang pernah dilakukan istrinya mulai dia praktekkan. Hal-hal yang nggak pernah dia bayangin sebelumnya. Dimana hal ini sebetulnya cukup aneh dimata Billie, karena doi sebetulnya berharap kalo suaminya mau ngomongin hal tersebut dan ngeluapin amarahnya dengan cara yang normal. Dan satu-satunya orang yang tau persis semua kisah hidup Billie hanya Sasha seorang. Her partner in crime


Sialnya, Billie dateng ke apartemen Sasha diwaktu yang kurang tepat. Karena diwaktu yang sama, Sasha baru aja ngabisin malam panjangnya sama laki-laki yang pernah sangat dicintai Bille. Yap, laki-laki itu adalah Brad. Dan pertemuan singkat Billie sama Brad di apartemen Sasha ini, jadi pemicu awal keretakan rumah tangga Billy dan Cooper. Karena sejak pertemuan ini, Billie bener-bener sulit ngelupain semua kenangan manis yang pernah dia nikmatin sama Brad. Ditambah lagi, Brad mulai sering ngubungin Billie tanpa sepengetahuan suaminya. And ya, secara perlahan Brad mulai kembali masuk dalam kehidupan Billie. 


Sampai disatu titik, Brad bener-bener ngelamar Billie dan minta dia ninggalin suaminya. Dimana Cooper pun sebetulnya udah ikhlas kalo istrinya ini akhirnya mutusin untuk ninggalin dia demi mantan kekasihnya. But, diluar dugaan. Billie nggak mau ninggalin kehidupan pernikahannya dengan Cooper. Dan mulai dari titik ini, kehidupan pernikahan mereka sebetulnya sudah mulai membaik. 


Sampai suatu ketika, Billie kembali inget sama masa lalunya, dan kembali ke pelukan Brad. Yap, dia milih untuk mempertahankan rumah tangganya dengan Cooper, sekaligus mempertahankan nafsu birahinya dengan Brad. Dan itu alasan utama series ini ngangkat judul S*x/Life. Karena 2 hal ini sebenernya yang mesti diputusin sama Billie. S*x with Brad or Life with Cooper. Dan diluar dugaan, doi milih untuk mempertahankan keduanya. 


I don't know sih nih series bakal lanjut ke season 2 atau nggak. But, andaikata dilanjut... saya pribadi sih ngarepnya Billie sama Cooper mending divorce aja haha... Sumpah, Francesca bener-bener better than Billie klo buat Cooper. Kasian aja sih sama nih karakter. Udah ngelakuin macem-macem buat mempertahankan rumah tangganya, ujung-ujungnya istrinya tetep nginep di apartemen mantannya dong. Nyesek nggak tuh hahaha


Btw, ada yang udah nonton jugakah? denger-denger nih series lagi happening ya di TikTok? (Maklum nggak maen TikTok wkwkwk) 


Share dong kalo ada yang udah nonton juga, siapa tau bisa discuss bareng hehe... 


Monday, February 22, 2021

Cara Cepat Mirror File Torrent ke Google Drive (Tanpa RDP/VPS, Tanpa Re-upload Manual)


Oalah... wes sue rek aku nggak nengok blog ini hahaha

Lha emang sampean ki nyandi ae tah kang? 

Lha yo biasa lah, namanya juga blogger serabutan. Nek jare kang sukadi, sempet yo nulis, ra sempet yowes hahaha... ra sah di pekso. 

Lha sampean po wes denger kabar lovebird tah kang?

Kabar opo tah? 

Kui lho kang katro wes rabi karo tonggone kang HB7.

Ah mosok? 

Lahhhh... ketinggalan. Wong pesta kebon'e agi wingi iki kok. 

Oalahhh... yowes sam, ngko bar mosting tak mampir lah. Sopo ngerti jek enek panganan sisa wkwkwk... 

Dan intermezo* pun berakhir...

*Kesamaan nama tokoh, watak, dan karakter dalam intermezo ini memang disengaja

---

Pagi semua? piye ki kabare? hehehe... 

Jebule wes setahun tah aku nggak mosting disini  wkwkwk #GUBRAK

Ok, sebelum mulai. Izinkan saya mewakili seluruh pimpinan direksi dan staff yang bertugas mengucapkan "Selamat Tahun Baru 2021" untuk kita semua. Semoga .... (titik titik) lah pokoke. Silahkan diisi masing-masing sesuai dengan doa dan harapan yang sedang dicita-citakan hehe...

Lanjut... 

Dipostingan kali ini, saya pengen ngebagiin sebuah cara singkat yang entah berguna ato nggak buat sampean semua wkwkwk... 

Cara opo tah kang?  

Cara cepat mirror file Torrent ke Google Drive. 

Sek sek, coba diulang. 

Cara cepat mirror file Torrent ke Google Drive. 

Lha emang air toren ki iso di upload tah kang ke Google Drive? Bukane menurut hukum fisika air cuma bisa ngalir ke tempat yang lebih rendah yo kang. Lha iki barusan tak gugling Google Drive jarene penyimpangan awan milik gugel kang. Lha po yo iso air toren ngalir ke awan kang?

Oalahhh sam, jiannn ndeso tenan og awakmu iki... Torrent rek torrent, bukan toren hadeehhh #TepokJidat

Wkwkwkwk... yowes kang lanjut...

Ok, buat sampean yang mungkin belum tau apa itu torrent? dan apa itu google drive? tak persilahkan untuk gugling terlebih dahulu. Karena disini saya ngak akan ngejelasin apa itu torrent atau apa itu google drive. Lha iya tah, emang disangka blogku tokopedia wikipedia. 

Singkate gini rek. Klo donlot langsung dari torrent kan lama tuh. Opo mneh nek luweh akeh l*echer'e ketimbang seeder'e.  Wahhhh kusuttt... iso tahun depan agi rampung hahaha... Mangkane wong-wong ki males donlot dari torrent yo karena kui mau. Lha yo enek sih cara cepete. Cuma kan berbayar nek arep nganggo premium l*echer ato manual re-upload via RDP.

Lha mangkane kui, tak tulisi cara cepete sing speed'e wus wus tapi ra sah mbayar, alias gretong atau gratis. Iso tah kang? Lha yo isooo... 

Carane gampang. Silahkan sampean bikin dulu sebuah akun Gmail asal-asalan. Nek arep nganggo akun utama yo iso sih, cuma saranku mending nganggo akun klonengan ae biar space akunmu nggak cepet merah. Syukur-syukur nek sampean wes ndue G-suite ato akun Google Drive yang spacenya unlimited. Jadi kelar mirror, nggak perlu ngapusin file lagi hehe... 

Nah, nek akune wes siap. 

Silahkan buka link berikut: 

https://colab.research.google.com/github/spireon-ex10/Torrent-To-Google-Drive-Downloader/blob/master/Torrent_To_Google_Drive_Downloader_v2.ipynb

Penampakane koyo ngene iki (Silahkan klik gambar untuk memperbesar)


Kalo udah, perhatiin bagian kanan atas, disitu ada tulisan CONNECT. Monggo di klik, sampe berubah jadi kaya gini  (Silahkan klik gambar untuk memperbesar)



Sekarang arahin kursormu ke bagian "Mount Google Drive" sampe muncul button "Run cell" (yang kaya logo play itu). 



Sekarang klik


Nah, nanti bakal nongol pop-up kaya gambar diatas itu. Pilih yang "RUN ANYWAY". Maka akan terbuka sebuah tab baru untuk login ke akun Google Drive. Pilih Izinkan



Maka akan muncul sederet kode kaya gini. 


Silahkan pilih logo copy clipboard yang ada di sebelah kanan kode. Lanjut, di tab pertama tadi kan berubah jadi kaya gini nih pas muncul tab baru




Nah, dikolom enter your authorization code silahkan paste kode yang tadi. Terus enter




Sampe ada notif sukses kaya gini:




Kalo udah, scroll kebawah dan run perintah !apt install python3-libtorrent



Tunggu sampe sukses



Kalo udah, scroll lagi ke bagian "Code to download torrent". Perhatikan gambar dibawah ini:




Ganti link yang saya block itu, dengan magent link dari file torrent yang ingin sampean mirror. 

Misalnya, disini saya mo nyoba mirror pelem Yesterday dari RARBG ke akun Google Drive saya




Setelah nemu logo magnet, tinggal klik kanan dan pilih copy link address terus paste ke kolom url yang saya block tadi, untuk gantiin link default. Contohnya kaya gini:






Klo udah pilih "Run Cell"




Maka proses mirror akan mulai berlangsung. Nah, sampe disini nggak perlu sampean tunggu lagi. Silahkan langsung close aja tab-nya. Nanti klo udah kelar file-nya otomatis masuk ke ke akun Google Drive sampean. 



Gimana? gampang toh?

Nah, nanti klo filenya udah masuk ke akun Google Drive. Sampean bisa langsung donlot via Google Drive. Supaya jauh lebih cepet hehe... 

Yowes, nek podo podo wes paham. Mari kita bersulang dulu sebelum ninggalin bangku masing-masing

Cheeerssss (Glek... glek... glek.. glek...)


Have a Blessed Day Sahabat DJ Site semua :)


Sampe ketemu di postingan-postingan selanjutnya... (nggak tau kapan wkwkwk)




DJ Site - Since 2009 Until Now

Creative Commons License
Blog Content by Ferdinand is licensed under a Creative Commons Attribution-NonCommercial-ShareAlike 4.0 International License.

Based on a work at https://dj-site.blogspot.co.id/.

Themes by blogcrowds. Design With ❤ for Blogger Serabutan