Tuesday, June 29, 2010

RPM Konten Berubah Menjadi RPM Tata Cara Penanganan Pelaporan atau Pengaduan Konten Internet[Lebih Soft]


Selamat Siank Sahabat DJ Site Semua,


Hari ini, mungkin saya akan sedikit ngomongin masalah RPM Konten lagi. RPM Konten? Emank ada Update apaan dari RPM Konten? Mungkin lebih tepatnya Revisi. Hho RPM Konten Udah Direvisi? Yupz, salah satu bentuk Revisinya adalah perubahan nama Dari RPM Konten Menjadi RPM Tata Cara Penanganan Pelaporan atau Pengaduan Konten Internet. Cuma ganti nama doank kali? Sebenernya ga Cuma ganti nama juga sih, selain namanya yang berubah, katanya sih Isinya juga udah direvisi ke bentuk yang lebih Soft(Ga akan mengekang kebebasan Blogger dan Jurnalis) Prikitiw……Lebih Soft? Hahaha pembalut apa RPM tuh.


Yang jadi pertanyaan saya, klo isinya aja udah lembek alias Soft nah buat apa diterusin? UU ITE yang sekarang cukup ditakuti orang aja masih sering dilanggar apalagi RPM Soft jangan-jangan isinya Cuma kaya kerupuk yang bakal dikunyah orang-orang. Dan herannya secara mengejutkan Kepala Humas dan Pusat Informasi Kementerian Kominfo, Gatot S. Dewa Broto malah berkata begini “Inilah yang diinginkan banyak pihak, setelah versi sebelumnya banyak yang menolak, akhirnya sebagai wujud tanggung jawab pemerintah ke publik kami merevisi RPM Konten ini walaupun sebagai akibatnya kami bisa menjadi sorotan publik pula, karena ini terlalu soft. Bisa saja banyak yang menilai, kok pemerintah membuat aturan yang sangat soft?”.


Nah Lho, udah tau isinya terlalu Soft dan bakal menuai kontroversi lagi koQ malah dibikin. Apa dari Awal yang diinginkan publik adalah peraturan yang soft? Saya rasa nggak juga malah saya sendiri dari awal termasuk yang menolak tentang Rancangan Peraturan Mentri tentang Konten Internet ini. Klo UU ITE yang cukup tegas aja masih menuai banyak penyimpangan dalam pelaksanaannya kenapa pemerintah ga fokus untuk membenahi UU ITE itu aja dan buat apa segala bikin peraturan yang ga jelas toh klo alasannya karena Pornografi UU ITE pun dengan tegas akan menjatuhi hukuman. Iya Nggak?


Apa selama ini pemerintah Cuma nutup mata ya? Apa dipikir dengan dibuatnya RPM Konten yang sekarang berubah nama menjadi RPM Tata Cara Penanganan Pelaporan atau Pengaduan Konten Internet, situs pornografi bisa semudah itu diberantas? Saya rasa nggak semudah itu, bahkan saya pernah baca klo survei dari Optenet menunjukkan bahwa 37 persen website yang ada di dunia maya adalah situs porno. Malahan, sepanjang kuartal pertama 2010 jumlah situs porno melonjak sekitar 17 persen jika dibandingkan dengan kuartal yang sama tahun 2009.


Dan yang lebih memprihatinkan, pengakses situs pornografi tersebut justru adalah para Karyawan yang seharusnya menjalankan kewajibannya di Kantor. Karena menurut penelitian, trafik-trafik ke situs pornografi meningkat selama jam kerja. Bahkan rata-rata para karyawan kantor menghabiskan waktu sekitar dua hingga empat jam untuk melihat konten pornografi.


Jadi, kegunaan RPM Konten(RPM Tata Cara Penanganan Pelaporan atau Pengaduan Konten Internet) itu apa sebenarnya? Mengawasi?


Dari pada membuat peraturan yang ga jelas seperti ini, apa ga alangkah lebih baiknya klo pemerintah langsung bertindak? Saya ambil contoh yang beberapa waktu lalu terjadi di Kota Depok. Emank ada apaan di Kota Depok? Waktu saya lagi maen Skate di salah satu skate Park di daerah Depok saya sempet ngeliat sejenis Satpol PP dari dinas setempat yang melakukan Razia, bukan razia pedagang kaki lima kaya yang selama ini dilakukan di Ibukota tapi Razia Warnet dan Sekolah untuk menghentikan penyebarluasan Video Mesum Ariel, Luna Maya Dan Cut Tari. Dan saya rasa ini jauh lebih berguna ketimbang duduk ga jelas bikin peraturan yang akhirnya ujungnya pun ga jelas.


Saya sendiri sampe hari ini belum mendapatkan revisi lengkap dari RPM Konten ini, tapi klo Revisi RPM konten ini udah di resmi dikeluarkan oleh DEPKOMINFO pasti akan saya posting.


Buat Sahabat DJ Site yang sampe hari ini masih bingung dengan RPM Konten Silahkan klik dan baca postingan saya dari beberapa bulan yang lalu dibawah ini:



Buat Sahabat DJ Site semua, Happy Blogging yach…..



31 komentar:

oketrik said...

wah harus banya belajar tentang RPM disini nih, biar bertambah pengetahuannya...

cHugy - gOgOg said...

Rpm konten yang sof memang bisa menjadi kontroversi .... tapi mudah mudahan bisa lebih baik dan lebih kuat dalam penanganannya!!! UU IT memang kadang susah untuk dilaksanakan kalau di langgar sudah tentu banyak....!!!

Info menarik ,,, nice post. thanks

Wallpaper 4xp said...

Kunjungan siang..sambil ngucapin slamt beristirahat dan selamat mkan siang smbil ngblog.... >>

mixedfresh said...

aku setuju ma point terakhirnya, mending tindakan secara nyata kaya razia warnet tu lebih bagus
met beraktivitas ya..

oempak said...

ya memang sih hal beginian itu susah untuk diterapkan, dan itu jg tergantung orangnya masing" :) . Oia, aku dah follow balik :) thanks ya

Cerita Hujan said...

Kunjungan siang....
>> Hmmm.... RPM ya? Sip dah.. hehehe

kang tejo said...

wew ternyata yg peling bnyk akses tu karyawan hahah.. makin lemah aja hukum kita bahkan RPMpun dibikin makin soft padahl isinyakan sudah lemah wew..
wah padahal saya lg semangat kok jadi ente yng meles2 weleh..ampe males juga baca postingan saya kayaknya heheeh..bon tissunya udah dikirim ke jkrta bos..ane beli i truck tissu buat ngelap ingus heheh

Nuy said...

Wah ada ada aja sih kok malah dibuat soft gitu, pemikirannya gimaanaaaa tuh? iya mending tindak langsung aja dari pada cuman dalam bentuk "peraturan" sok formil.. :D

Ohya konfirmasi nama buat sertifikat? mau tak bikinin nih..? haha... Nurul aja lah kak.. Makasih :))

TUKANG CoLoNG said...

kalo menurutku sih kenapa pemerintah terkesan maksa untuk melanjutkan RPM ini dengan membuatnya jadi lembek (soft) seperti kata om yang tadi, biar pemerintah "terlihat" bertanggung jawab. biar terlihat ada kerjanya. atau biar dapet uang rapet dan akomodasi dalam pengerjaan RPM ini. kalo RPM ini di-stop mereka kan gag dapet tunjangan rapat, meeting, dsb

etam grecek said...

secepatnya diterbitkan biar kita dapat melihat isinya....
sdh sesuai ap mmng mlh merugikan....
klo sdh di luncurkan cpt di posting ya kang...

Zippy said...

Soal RPM konten ini emang lagi gencar2'nya nih diberitakan.
Makin banyak aja nih permasalahan yang diakibatkan oleh Menkominfo kita :D

Dunia Hape said...

Moga aja masalah RPM konten ini gak berlarut2.
Kasihan, negara ini udah kebanyakan masalah :D

yudex said...

pak menteri lagi gak ada kerjaan sob, jadi dia maksa buat ini. sekalian dia ingin tetap eksis dengan membangun popularitas.. nah, kita harus menghargai itu. tapi sayang, dia lupa kalo pada akhirnya terlihat semakin gak berguna. hahahaha..

o0z said...

RPM kontent memang harus lebih teliti mensikapi perkembangan Cyber yang dahsayt ini

Perlu tolok ukur dan barometer yang bisa dipertanggung jawabkan.

Minimnya kesadaran warga yang nota bene akibat "salah asuhan" dari "induk" yang berkepentingan menjadi alasan kenapa revisi ga berhenti-henti, malah dibikin soft.

Wah wah wah...menjadi dinamis memang perlu ya kang? tapi kalau ini menjadi rancu ( lebih tepatnya absurd ) mirip perilaku anak smu yang corat-coret di bangku sekolah.

Saya sepakat dengan pendapat Kang DJ....

::Salam Hangat::

NENSA MOON said...

tampaknya pak menkominfo memang senang berinovasi...!!
mudah2an aja kedepan inovasinya bisa lebih memperlihatkan hasil yg positif... bukan malah kebalikannya...
Thx

odah etam said...

kita tunggu postingan berikutnya ne kawan
lebih cepat lebih baik...hehehe

iplock said...

mending untuk semua blogger yuk sama2 ikut dalam blogger bantu internet sehat, itu lebih afdhol menurut ane!!!
jadi domain .xxx ntu emang buat yang porno alis lokalisasi, nah buat blogger mending yang sehat2 aja deh.

adanya rpm konten sebenernya baik, hanya bagaimana realisasinya, itu yng dipandang perlu. sayang untuk uud ITE baru bu prita doang,blom yang laen.

buret said...

wah baru tw mas, tentang RPM konten & yang baru, terima kasih informasinya.

Sudino Dinoe said...

Iya benar mas, kalau bakal menuai kontrovensi mengapa UU baru tetap saja di terbitkan..padahal tindakan nyata lebih berarti dari tertulis yg belum tentu dijalankan

catatan kecilku said...

Mampir lagi utk baca2... meskipun gak ngerti.. hehehe

albertus goentoer tjahjadi said...

thanks untuk infonya sobat...

Madya said...

owh iya kang.. saya baru tw tuh tentang RPM bis baca isinya tadi... hahaha,... wah yang begitu aja masih ada kelemahannya masak mau dibikin atau di update jadi soft neh... ckckckck.. gak tau deh jalan pikiran pemerintah yah....

thx kang ... jadi tambah neh pengetahuan...

Yusnita Febri said...

Memang sudah Ada UU ITE
jadi ngapain juga pake RPM
soalnya ekbanyak UU yang ada malah gak jalan jadinya..

waktu ribut RPM yang pertama saya ikutan gak respek sama si RPM, karena yg disasar kan provider.. entah edisi revisi, masih belum baca

tomo said...

Belum mengerti rpm ini cak.kykny aku msh hrs bnyk belajar

uswah said...

Malam..sukses selalu

febriyanto said...

diiyakan sajalah... manut...... asal ada internet gratis.. hha

om rame said...

cuma beberapa kata "ach aya-aya wae".

rizal said...

ikut aja hee..he...yang penting bagi kita para blogger bisa menjadikan yang disebut dengan internet sehat...

TUKANG CoLoNG said...

portugal akhirnya pulang kampung,haha

DJ Site said...

@ oketrik : hho silahkan deh Sob...

@ cHugy - gOgOg: semoga bisa memuaskan dan ga jadi kontroversi ya Sob....klo masalah UU ITE yg belum merata pelaksanaannya ya maklum aja Sob....Indonesia emank agak lemot hhe...

@ Wallpaper 4xp: makasih Kunjungan dan ucapannya Sob.....

@ mixedfresh: hahha...iya ya Sob....mending tindakan dari pada sekedar wacana hhe...

@ oempak : bener Sob..tergantung orangnya masing2 hhe....makasih udah di Follw balik...

@ Cerita Hujan: wah ga ikutan ya hho.....makasih ya udah mampir...

@ kang tejo : iya tuh Kang aku juga ga ngerti haha...wew.....satu Truk Kang....OK Bonnya aku tunggu haha....

@ Nuy: iya tuh Nuy....ga tau deh...Ocre namanya Nurul...

@ TUKANG CoLoNG : hahaha...bener juga ya Sob...biar dikatakan melaksanakan kewajiban....

@ etam grecek : OK Sob...pasti aku posting klo udah keluar,,,

@ Zippy: iya tuh Sob....kayanya Jabatan MENKOMINFO emank ga boleh sembarang meletakkan pemimpin,..

@ Dunia Hape : setuju Sob...

@ yudex : wah kata2mu terakhir sungguh menyaklitkan Sob....haha.....

@ o0z : iya tuh Sob.....malah jadi ga karuan haha...

@ NENSA MOON : semoga ya Mbak...

@ odah etam: OK Sob..

@ iplock : hahaha....OK sob kayanya asik tuh hhe...

@ buret: sama2 Sob...

@ Sudino Dinoe: itu dia Sob...aku juga ga ngerti...

@ catatan kecilku: wew...ga ngerti toh Mbak hhe,,,,

@ albertus goentoer tjahjadi : sama2 Mas...

@ Madya: sama2 Sob....haha iya tuh pemerintah makin nyari sensasi...

@ Yusnita Febri: itu dia Nit...Udah ada UU ITE koq masih pengen bikin RPm haha...

@ tomo : silahkan klo gtu Cak...

@ uswah : sukses juga Sob..

@ febriyanto : haha....ga mungkin Sob...

@ om rame : idem OM....aku juga mau bilang gtu,,

@ rizal : OK dah Sob...

@ TUKANG CoLoNG : haha iya Sob...aku juga ga terlalu suka sama Ronaldo terlalu cengeng haha..

saka said...

seharusnya pemerintah harus lebih jeli lagi dalam menentukan UU.

Visit the Site

Butuh template blog ini? monggo DOWNLOAD DISINI

Yahoo bot last visit powered by MyPagerank.Net Msn bot last visit powered by MyPagerank.Net Internet Blog Directory Computers Blogs

IBX582988F60A263

Matur suwun sanget wes neympet-nyempeti mampir dulur-dulur Blogger dan Netter sekalian