Thursday, November 20, 2014

Berkat NGEBLOG


Astagaaa, udah hampir sebulan toh saya nggak buka-buka blog ini #pura-pura kaget
Perasaan baru kemaren deh saya nulis postingan tentang Hari Blogger Nasional hihi #sok-sok lupa

Kalo gitu, sesuai janji saya sebelumnya, kali ini saya mau nge-review buku #Berkat NGEBLOG yang cover/sampul bukunya persis sama kaya gambar yang bisa anda liat diatas.

Jadi ceritanya, tahun 2011 lalu itu, satu minggu sebelum Hari Blogger Nasional *kalo nggak salah panitia ON|OFF Event ngajak temen-temen blogger setanah air untuk mosting dan ngetweet pencapaian-pencapaian apa aja yang udah mereka dapet dari aktivitas ngeblog mereka selama ini.

Nah, temen-temen blogger yang mau ikut berpartisipasi (waktu itu) tinggal nulis postingan sesuai dengan tema yang udah ditentuin itu dan mempublish postingan diblog mereka masing-masing tepat pada tanggal 27 Oktober, dan url postingan itulah yang abis itu mesti mereka tweet dan mereka mention ke akun @onoffID. Dan untuk temen-temen blogger yang nggak sempet bikin postingan (waktu itu), tetep bisa ikut berpartisipasi dan ngebagiin ceritanya lewat tweet-tweet yang mereka mention ke @onoffID.

Singkatnya, postingan-postingan dan tweet-tweet itulah yang akhirnya dipublish menjadi buku dengan judul #Berkat NGEBLOG ini.

Ohhhh... lha terus sampean melu nyumbang postingan ato tweet juga tah kang?

Berhubung waktu itu saya masih rajin nulisin blog, jadi saya juga ikut nyumbang postingan ini: Berkat Ngeblog, Saya Jarang Beli HP!

Tapi waktu itu saya belum tau kalo postingan saya itu ikut dipublish juga kedalem buku #Berkat NGEBLOG, soalnya buku itu baru dipublish pas tanggal 2 atau 3 Desember *saya lupa (bertepatan sama acara ON|OFF Event). Nah, saya taunya postingan saya ikut masuk ke buku itu, pas saya beli buku itu di stand publisher nulisbuku. Kelar beli tuh buku, pas turun lagi ke lantai dasar nggak taunya pejabat-pejabat ON|OFF masih pada ngasih kata sambutan, berhubung saya agak males ngedengerin sambutan yang nggak kelar-kelar itu #peace akhirnya saya baca aja tuh buku. 

Tapi saya juga cuma baca dikit-dikit aja sih, ibarat nyetel film mah cuma di skip-skip aja dari awal ampe kelar hehe... nah, pas lagi nyekip-nyekip itulah saya tau klo postingan saya ikut dipublish dihalaman 138 - 144. Cuma yang bikin saya ketawa, tim nulisbuku taunya postingan itu ditulis sama El Husni dan url-nya pun bukan mengarah ke blog ini melainkan mengarah ke subdomain http://katalogblog.elhusni.com/ :)





Cuma saya sih seneng-seneng aja biarpun postingan saya dianggap punyanya si El Husni, minimal saya tau lah klo postingan saya ikut dipublish ke buku itu. Dan waktu itu cuma Mbak Anazkia aja yang tau soal itu, jadi si Mbak Anaz yang akhirnya komplein ke fanpage NulisBuku.com, saya-nya mah lagi asik di acara ON|OFF


Sayangnya, pas barusan saya coba search buku ini di nulisbuku, ternyata hasilnya not found, jadi kemungkinan besar sih emang cuma diproduksi terbatas untuk event itu aja, dan udah nggak dicetak lagi. Cuma beneran kok, buku itu pernah publish, di fanpage facebooknya nulis buku juga masih ada saya liat post promo buku ini: https://www.facebook.com/note.php?note_id=284350758267194
malah di goodreads juga ada yang ngerating: http://www.goodreads.com/book/show/13244590-berkat-ngeblog

Btw, postingannya mbak Anazkia juga ada dibuku itu



Oiya, klo ada yang kenal sama Mbak Nita (Yusnita Febri), postingannya mbak Nita juga ada di akhir buku ini, dan agak beda sama yang lain, karena diatas namanya ditulis "Dedikasi untuk mengenang seorang Yusnita Febri", soalnya mbak Nita emang udah mendahului kita menghadap Sang Khalik tanggal 15 November 2011 lalu, sebulan setelah mbak Nita nulis postingan ini: http://yusnitafebri.blogspot.com/2011/10/berkat-ngeblog-berani-menebar-semangat.html dan sebulan juga sebelum ON|OFF event diadain. :'(




I know mbak Nita udah tenang di sisi Tuhan... :')

Mendadak speechless nih, nggak tau mau ngomong apa lagi, yang pasti buku itu jadi kenangan terakhir sebelum akhirnya ON|OFF Event berganti nama jadi SocMedFest dan lenyap entah kemana... dan jujur saya termasuk yang kurang suka sama konsep ON|OFF Event, soalnya terlalu berbau kepentingan hehe, nggak kaya pas namanya masih Pesta Blogger atau Pesta Blogger+.

Yang penting sih, biarpun Eventnnya udah nggak ada, silaturahim kita sesama Blogger nggak ikutan putus, ya minimal masih saling blogwalking atau sapa-sapaan di Media Social atau Messenger lah... Right? :)

Terakhir, Happy Blogging and Cheerrrssss (glek... glek... glek...) #HausModeOn



Monday, October 27, 2014

Selamat Hari Blogger Nasional Untuk Kita Semua!!!

Edaannnn.... puanase puolll hari ini...

Podo e kang, ning kene yo ra udan-udan iki.

Lha nek sampean ra udan yo samben dino wes diguyur AC Centre 100 PK pakde, tinggal ngatur suhu 5 derajat sama fan speed 10 yo wes serasa di kutub, tinggal turu nganggo selimut bulu hihi...

Iyo, sesokane langsung kerokan, nempel koyo, ngombe tolak angin

Bhahahaha... *ngakak

Ngomong-ngomong tumben iki sampean inget nulisi blog...

Iyo ki pakde, abis arep turu ndelok trailer'e, dino iki mimpiku ndlalah malah kebagian episode mandi uap di sauna sambil minum Dancow cokelat mendidih e pakde, lha belum jadi mimpi udah gerah duluan hawane hahaha... 

Akhire yo mending nyolok modem, nengok dashboard blogger, sambil ngadem deket tungku api #glunthang

Wayah... mimpi kok enek trailer'e barang kang hahaha... lha terus arep nulis opo iki?

Justru lagi nggak pengen nulis apa-apa ini pakde, cuma berhubung udah jadi kebiasaan saya tiap tahun untuk ikut meringatin Hari Blogger Nasional, jadi kayanya agak kurang lengkap tidur saya malem ini klo belum nyempet-nyempetin nulis sepatah dua patah kata #EAAA  

Tanpa basa-basi lagi, saya cuma mau ngucapin "Selamat Hari Blogger Nasional" aja untuk kita semua, ya untuk saya, ya untuk anda, pokoknya untuk semua Blogger Indonesia. Semoga yang udah mulai males ngeblog kaya saya lebih semangat lagi untuk nulisin blog, yang masih semangat '45 tambah semangat, dan yang baru mulai ngeblog bisa mulai menikmati aktivitas barunya hehe...

Udah lah ya gitu aja, mata saya dah capek banget ngeliat layar, besok baru tak lanjut lagi postingane sambil blogwalking hehe... 

Btw, itu saya nulis judul "Selamat Hari Blogger Nasional Untuk Kita Semua!!!" bukan karena saya hapal diluar kepala kalo hari ini Hari Blogger Nasional lho ya, suerr saya malah lupa klo hari ini udah tanggal 27 Oktober.

Kebetulan aja di LINE saya nge-add official account-nya Indosat, lha ndlalah si Indosat nge-chat gini:
  
Selamat Hari Blogger Nasional!!

"Menulis berarti menciptakan duniamu sendiri" - Stephen King (yang hobby baca dan nonton film-film misteri pasti pernah denger nama Stephen King)

Selamat Hari Blogger Nasional!!

Nahhh, abis baca chat itu baru saya buru-buru ngeliat tanggalan, eh nggak taunya ya bener hari ini tanggal 27 Oktober hehe

Oiya, selain chat tadi, Indosat juga ngirim gambar ini:


#EAAA #EAAA #EAAA

Selamat Hari Blogger Nasional Untuk Kita Semua!!!

Note: Gambar dipaling atas itu clue dari isi postingan saya selanjutnya, pokoknya masih berhubungan sama Hari Blogger Nasional :)


Thursday, October 9, 2014

Lho... Mau Beli Pulsa Listrik, Kok Malah Suruh Bayar Utang?


Sebelum-sebelumnya sih klo pulsa listrik abis, biasanya orang tua saya beli pulsa ke konter pulsa atau minimarket deket rumah *kan udah banyak tuh yang jual, kalo nggak kadang kakak saya yang beliin pulsa via internet banking. 

Cuma pas kebetulan, 2 minggu lalu itu saldo pulsa di konter dan minimarket deket rumah lagi pada abis semua kata ibu saya, jadi akhirnya bapak saya terpaksa beli pulsa listrik ke PLN. Dan itu kali pertama orang tua saya beli pulsa listrik ke PLN, sejak ganti meteran dari listrik konvensional (pasca bayar) ke listrik pulsa (pra bayar). Soalnya jarak PLN emang agak jauh dari rumah, jadi kalo nggak penting-penting banget mah males kesana-sana.

Nah, berbekal bukti pembelian pulsa listrik sebelumnya yang biasanya tertera ID pelanggan, nomer meteran ato apa lah itu namanya saya nggak ngerti, akhirnya bapak saya beli pulsa di salah satu cabang PLN Tangerang. Singkat cerita, sampe diloket pembayaran listrik, bapak saya langsung nyerahin bukti pembelian listrik yang sebelumnya itu ke penjaga loketnya, untuk diliat ID atau nomer apanya lah itu saya nggak ngerti biar pulsa bisa langsung diproses.

Dan disini masalahnya, karena bukannya pulsa listriknya diproses, bapak saya justru disuruh bayar utang alias tunggakan yang nggak jelas asal usulnya dari mana, yang jumlahnya sekitar 230 ribu-an. Bapak saya sih udah sempet nolak untuk bayar, bukan perkara uangnya lho ya, cuma dari jaman masih pake listrik pasca bayarpun keluarga saya emang selalu bayar tepat waktu dan nggak pernah nunggak, dan dipikir bapak saya sih mungkin orang loketnya yang salah ngentri ID atau nomer yang sesuai meteran rumah saya kali, jadi bapak saya minta detailnya ke mereka, yang itupun nggak dikasih sama mereka. Aneh kan?

Dan sementara bapak saya minta nomer token untuk pulsa listrik, orang loketnya tetep ngotot nggak bisa ngelayanin pembelian pulsa sebelum tunggakannya dibayar, karena menurut dia data udah disubmit ke komputer mereka, dan mau nggak mau bapak saya mesti bayar tunggakannya. Nah, disini bapak saya udah sempet marah-marah katanya, karena nggak ada rincian asal usul tunggakan itu dari mana, cuma karena males bikin masalah akhirnya bapak saya ngalah dengan ngebayar sejumlah uang yang menurut mereka adalah tunggakan listrik rumah saya, dan akhirnya bapak saya nggak jadi beli pulsa disitu karena udah terlanjur kesel duluan.

Dan saya yang denger cerita itu sorenya *karena saya baru sampe rumah agak sorean, mau nggak mau, jadi ikut mikir juga, itu tunggakan dari mana? 

Lha orang dari jaman dulu nggak pernah nunggak kok, malah pas ganti meteran ke listrik pulsa (pra bayar) orang PLN sendiri yang bilang kalo pemasangan dan penggantian meteran sepenuhnya gratis dan nggak dipungut biaya sama sekali. 

Dan saya masih inget banget penggantian meterannya cuma selang 2 hari setelah ibu saya ngebayar listrik bulanan, dan waktu itu seinget saya rumah saya juga belum dipasangin AC, jadi make listrik ya cuma sebatas untuk mesin air, lampu, tv, kulkas, rice cooker, komputer ya cuma gitu-gitu aja, dan itupun petugas PLNnya sendiri yang bilang didepan saya klo pemakaian selama 2 hari itu nggak perlu dibayar. Dan andaipun itu yang dianggap tunggakan, kayanya nggak sampe 200 ribu juga lah pemakaian 2 hari itu, wong jaman itu sebulan ibu saya biasa bayar 250-300 ribu doang kok. 

Lha terus itu tunggakan dari mana yang disuruh bayar? haha... mbuh wes, yang pasti orang tua saya dah kapok katanya beli pulsa ke PLN....
   

Visit the Site
Welcome To dj-site.blogspot.com This Template Is Changed By DJ Site blogger template by DJ Site.