Thursday, January 31, 2013

5 centimeter (5cm)... Biarkan Itu Menggantung didepan Keningmu

Lagi-lagi, sama halnya kaya di postingan sebelumnya... buku inipun pun saya dapet secara cuma-cuma alias gratis dari Mbak Diana. (Udah pada kenal dong? hhe)

Inget postingan saya yang ini, Dapatkah Kau Mencintai Tanpa Melukai?

Kalo nggak salah, saya dapet buku ini, gara-gara Mbak Diana suka sama postingan saya yang itu *suka? sok kepedean*

Dan anda-anda yang pernah baca postingan saya sekitaran tahun 2009-2010an pasti inget kalo saya pernah bilang, bahwa saya ini paling nggak suka baca buku. Dan sayangnya, keengganan saya buat baca buku, masih berlanjut sampe sekarang... So, nggak heran kalo koleksi buku saya dirumah kebanyakan cuma buku cetak pas sekolah sama buku tulis SIDU (Sinar Dunia) kecil yang gambarnya macem-macem haha..

Yang pasti klo disuruh milih antara nonton film sama baca buku, saya pasti bakal lebih milih nonton film hahaha...  *Hayoo ngaku, yang baca juga kan hahaha...

Terus buku 5cm itu, udah njenengan baca sampe tuntas tah kang?

Udah dong... ngapain saya tulis nih postingan kalo belum saya baca hahaha... *songong

Oh... lha yo syukur kalo udah dibaca, terus berapa lama tuh sampean baru tuntas baca buku itu?

Ah bentar... cuma 8 bulan udah kelar hahahahaha... *sok-sok bangga gitu

Percaya atau nggak, saya emang baru bisa ngabisin baca buku itu dalam 8 bulan, dan kalo tahun 2010 lalu ada diantara anda yang ngikut PestaBlogger+ dan dapet buku tebel dari kedutaan USA, sampe hampir 2 tahun lebih ini, jujur buku itu belum kelar saya  baca *Glunthanggg!!!!

Oiya, ngomonging tentang 5cm, saya yakin ada diantara anda yang udah sempet nonton film adaptasinya. Dan saya pun kebetulan udah.

Cuma kalo ditanya bagus mana antara buku sama filmnya, saya yang nggak gitu suka baca buku ini, jujur bakal lebih milih bukunya.  *nah lho

Karena jujur aja, waktu nonton filmnya, saya nggak dapet feel dan gambaran utuh dari cerita 5cm yang pernah saya baca dibukunya. You know, saya bisa nyanyi-nyanyi gila pas baca buku ini, saya bisa senyam-senyum goblok pas baca bagian-bagian tertentu bahkan ngakak dan sedih waktu baca ending ceritanya. But, saya nggak dapet itu semua ketika nonton filmnya...

Yeah, it's really entertaining for watching this movie... but, really really really really really really really really really really really really really awesome for reading this book :)

But, it's just my opinion... 

Thanks a lot buat bukunya Mbak Diana...


ThiPos (Thinking Positive)

"Kejarlah Mimpimu"
 seribu langkah dimulai dari satu langkah

Ada salah seorang guru psikologi saya pernah cerita gini ke saya.

Pernah ada sebuah riset diluar negri sana, yang tujuannya adalah untuk menguji apa benar kata-kata yang kita lontarkan, baik itu positive maupun negative, dapat berdampak atau berpengaruh luas pada orang-orang disekitar kita.

Dan untuk nguji hal itu, akhirnya mereka ngadain riset kecil di sebuah sekolah dasar dengan peserta riset yang kesemuanya adalah siswa siswi sekolah itu.

Kenapa sekolah itu yang dipilih?

Karena hanya sekolah itu yang siswanya datang dari beragam ras dan suku bangsa, yang membuat siswa-siswi disekolah itu terbagi menjadi 2 golongan. Golongan pertama adalah mereka yang bermata cokelat dan golongan kedua adalah mereka yang bermata biru.

Singkat cerita, akhirnya dimulailah riset itu dengan diumumkannya ke anak-anak disekolah itu kalo menurut riset terbaru anak-anak bermata cokelat lebih cerdas dari anak-anak bermata biru.

Dan anda tau apa yang terjadi?

Dalam waktu seminggu nilai atau prestasi anak-anak bermata cokelat itu jauh melampaui teman-teman mereka yang bermata biru disekolah.

Dan setelah 2 minggu, para periset ini kembali ke sekolah itu dan membuat pengumuman baru yang isinya adalah, riset kami 2 minggu lalu ternyata salah, karena anak-anak bermata biru jauh lebih cerdas dari pada anak-anak bermata cokelat.

Dan anda tau apa yang terjadi?

Nilai anak-anak bermata biru, langsung jauh melampau nilai anak-anak bermata cokelat dalam prestasi akademik mereka.

Yeah... I know berbohong sama anak-anak itu memang salah. But, kesimpulannya... entah sadar ataupun nggak, kata-kata yang selama ini anda keluarkan, sekecil apapun itu pasti akan berdampak pada lingkungan dimana anda berada. :)

Dan hari ini, waktu lagi kebetulan nyari sebuah buku dikamar, secara nggak sengaja saya nemuin kotak agak besar yang berisi kaos putih dengan tulisan

"Kejarlah Mimpimu"
 seribu langkah dimulai dari satu langkah

Dan setelah saya inget-inget lagi, saya baru ngeh kalo saya pernah dikasih kaos itu sama salah seorang sahabat saya di Google+ yang jujur saya sendiri nggak tau siapa nama aslinya. But, satu hal yang saya inget saya cuma ngasih +1 disebuah post Google+ nya, dan seminggu kemudian saya langsung dihubungin untuk pengiriman kaos itu.

Sederhana mungkin, tapi nyatanya nggak semua orang mau ngasih +1 untuk post itu.

Dan sesederhana itu juga ternyata sebuah kaos bisa ngerubah semangat saya hari ini hhe...

Just ThiPos, (Thinking Positive) and you can feel Positive...



Thank's buat kaosnya ThiPos Store (Thinking Positive Store)

Anda bisa Menghubungi mereka via:

Twitter: @ThiPosStore
facebook: Thipos facebook 


Wednesday, January 30, 2013

Satu Tetes Aer Susu Mama...

Credit Image: http://anisfauz.files.wordpress.com

Kebetulan, sekitar sebulanan lalu, pas Bapak saya pulang dari daerah NTT, dia bawa beberapa DVD dan MP3 lagu sana yang kesemuanya saya nggak ngerti maksud dan artinya. Dan karena selama ini, saya termasuk suka ngedengerin lagu-lagu daerah, mau itu dari daerah manapun (nggak cuma njowo style yang pasti). Akhirnya secara nggak langsung, pas Bapak saya lagi nyobain tuh lagu-lagu, saya pun ikut manteng ngedengerin lagu-lagu itu ampe kelar...

Hingga ada satu lagu, yang secara jujur saya akuin berhasil bikin mata saya berair (belum sampe nangis sih cuma udah hampir nangis hhe)... dan judul lagunya, entah bener atau nggak ditulisnya sih "Satu Tetes Aer Susu Mama".

Dan biarpun saya sendiri nggak tau itu lagu dari daerah mana, cuma sedikit banyak saya masih ngerti isi dari lagu itu, dan mungkin karena saya ngerti itulah mata saya ikut berair pas ngedengerin lagu itu (mungkin anda masih inget sama cerita saya dipostingan ini, "Thank's Amy, I Love Indonesian Too...")

Dan saya yakin anda yang nggak gitu paham bahasanya pun, pasti bakal ngerti makna lagu ini begitu anda ngedengerin lagunya... 

And this is it *sok-sok niru Farah Quinn

Satu Tetes Aer Susu Mama...

Satu tetes aer susu mama ee…
Biking beta sampe basar bagini…
Masih kacil kincing bera dipangku mama…
Manangis banya’ mama buju deng manyanyi…

Deng kaeng sarung mama dukung beta ee…
Tangan mama sapu-sapu dikapala...
Manangis padede deng babanting, mama sayang...
Seng inga makan, seng inga tidor...
Asal jaga mama pung sayang ee...

Satu tetes aer susu mama...
Beta hidup deng puluh taon, mama ee…
Mana bisa beta lupa ee…
Mana bisa beta manyangkal ee…

Satu tetes aer susu mama…
Beta hidup so jadi orang, mama ee…
Biar deng kaen kabaya busu ee…
Mama tetap beta pung mama ee... 

Download MP3 Via Google Drive:



Watching Video Clip:

Elke - Satu Tetes Aer Susu Mama...



Credit to: TheNunusaku

Doddie Latuharhary - Satu Tetes Aer Susu Mama...



Credit to: Lella1502

*Yang saya dengerin kebetulan dinyanyiin ulang sama anak kecil, cuma saya nggak tau siapa namanya... nanti saya share dipostingan ini lagi kalo saya udah dapet MP3-nya :)

Thank's for ALL, MOM...

Untitled (Edisi Rumah Sakit...)

 credit image: http://www.rimanews.com

Lanjutan dari postingan sebelumnya...

Fiuh!!! sembuh dari masalah penyakit lambung yang lumayan nyiksa, nggak nyangka... beberapa hari kemudian saya malah mesti balik ke dokter lagi karena ngalamin keram leher ditambah sakit kepala. Dan sialnya lagi, pas saya ngalamin keram leher itu, ternyata pas banget sama hari dimana dokter yang obat-obatnya paling cocok sama badan saya ini lagi berhalangan untuk praktek *Cilakaaa.... 

Dan dengan sangat terpaksa akhirnya saya berobat ke dokter lain. 

Singkat cerita setelah ngedengerin diagnosa yang macem-macem, akhirnya saya pulang dengan bekel 3 obat dari apotek, ditambah satu saran dari bu dokter yaitu, jangan pake bantal tidurnya... 

Nggak banyak protes, saya pun, pulang makan dan minum obat...

Sampe keesokan harinya, bangun-bangun... saya malah mual setengah harian penuh, yang terpaksa setelah itu saya rekreasi siang ke Rumah Sakit terdekat untuk ngecek kondisi badan lagi. 

Dan anda tau, pas diperiksa dokternya bilang apa?

Dokternya bilang gini, "Ah.. mas cuma ngalamin gejala flu mas, nggak ada yang serius kok" *sumpah saya nggak ngerasa flu sama sekali -_-"

Karena nggak pengen debat kusir sama tuh dokter akhirnya saya cuma minta obat penghilang mual aja, dan langsung pulang istirahat, dan baru alhamdulillah malemnya dokter yang obat-obatnya cocok sama badan saya ternyata praktek.

Dan Alhamdulillah, 2x minum obat dari dokter terakhir saya malah langsung sembuh... 

So, kesimpulan saya... nggak selamanya Diagnosa Rumah Sakit besar lebih bagus dari Diagnosa dokter Freelance yang prakteknya cuma hari-hari tertentu ini haha... 

*Setelah ngobrol panjang lebar, saya baru tau malem itu klo ternyata dokter yang obatnya cocok dibadan saya itu ternyata baru aja pensiun dari Kemendiknas dan masih aktif sebagai dosen (pantes meriksanya cuma nyentuh tangan aja tau diare atau nggak dan obatnya caspleng)... Makasih banyak dr. Surjadji... :)

Makasih juga buat temen-temen blogger yang komen-komentnya selalu ngehibur saya :) 
 
#Dokter #RS

Wednesday, January 23, 2013

Untitled (Edisi Berobat...)

Credit Image: wallpaper77.com

Entah kenapa, tiap kali ke dokter untuk berobat ada aja kejadian "absurd" yang saya alamin. Mulai dari salah obat, sampe pernah juga kelebihan dikasih obat *walahh

Dan ujung-ujungnya, bukannya sekali berobat langsung sembuh, saya malah mesti bolak-balik berobat buat "Hunting" Dokter dan obat mana yang paling cocok di badan saya *Glunthang

Bener, nek nganggo obat warung wes mari, ra butuh aku ke dokter-dokter haha... 

Belum lagi kebiasaa saya, yang sering susah ngasih informasi penyakit apa yang lagi saya alamin, ikut nambah rentetan panjang kejadian absurd yang alamin... 

Misalnya, belum lama ini, saya sempet ke dokter karena rongga dada saya kebetulan agak nyeri, berhubung agak was-was takut kena penyakit yang macem-macem akhirnya saya periksain ke Dokter, dan setelah di cek ternyata Jantung dan Paru-paru saya nggak ada masalah, bahkan tekanan darah saya juga normal, nggak lebih dan nggak kurang.

Dan akhirnya dokter itu ngambil kesimpulan klo saya cuma ngalamin Gejala Maag aja *lega 

Pulang dari situ, akhirnya saya minum obatnya, dan karena sampe 2 hari belum ada perkembangan dan saya malah diare akhirnya saya balik lagi ke dokter *beda orang cumen dokternya

Sampe didokter, Pak Dokter nanya satu pertanyaan yang dari dulu paling susah saya jawab, yaitu, sakitnya apa mas? *waduh tak jawab apa iki

Akhirnya sembari nunjukkin obat sebelumnya tak kasih tau aja diagnosa dokter sebelumnya, dan baru akhirnya saya ditanya, obatnya udah diminum mas?

Saya jawab, "udah dok, saya minum setengah semua"

Dokternya heran dong, dia nanya lagi "kok setengah mas?"

Saya jawab, "Dokter baca aja perintahnya, wong ditulis setengah ya saya minum setengah obatnya"

Dan setelah dokternya ngebaca kulit obatnya, ternyata dia ngasih tau klo saya ini salah dosis, dan tulisan setengah dikulit obat ternyata bukannya obatnya yang mesti diminum setengah tablet, tapi minumnya yang setengah jam sebelum makan, dan kata pak Dokter klo cuma minum setengah tablet sih nggak ngefek *GUBRAK!!!

Dan nggak gitu lama, akhirnya dada saya dicemek-cemek pake headsetnya pak dokter, dan baru akhirnya saya pulang dengan obat yang beraneka ragam, yang klo diitung-itung mungkin lebih dari 5 obat :)

Jan... semprulll tenann... sampe luar tak omel-omeli apoteker'e...
 
Dan eng.. ing.. eng.. Diare saya ilang abis itu, cuma nggak berapa lama badan saya malah lemes, dan akhirnya ngeri dokter itu salah lagi, saya akhirnya pindah dokter... Dan betapa kagetnya saya pas Pak Dokter yang kebetulan orang njawi iki merikso, dia justru nanya ke saya...

Mas sakit demam?

Saya jawab, "nggak dok, emang kenapa? *wuih dokternya setengah dukun nih kayanya, baru tak tunjukkin kulit obat aja udah bisa nebak-nebak"

Dan pak dokternya ngomong lagi, "lha terus kok dikasih obat demam mas sampean"

Walah... semprullllll... salah obat mneh ternyata... puantes ra mari-mari... 

Dan setelah diperiksa sama Pak Dokter yang terakhir ini, ternyata saya nggak ngalamin Gejala Maag dan cuma masalah dilambung aja dikit... dan Alhamdulillah, setelah itu mulai agak baikan...

Intinya, mulai saat itu, tiap kali dapet obat, hal pertama yang saya lakukannya adalah ngecek ke mbah Google itu obat buat apa... soalnya agak trauma juga klo sampe salah lagi :)

#Dokter  #Berobat
Visit the Site

Butuh template blog ini? monggo DOWNLOAD DISINI

Yahoo bot last visit powered by MyPagerank.Net Msn bot last visit powered by MyPagerank.Net Internet Blog Directory Computers Blogs

IBX582988F60A263

Matur suwun sanget wes neympet-nyempeti mampir dulur-dulur Blogger dan Netter sekalian