Wednesday, January 23, 2013

Untitled (Edisi Berobat...)

Credit Image: wallpaper77.com

Entah kenapa, tiap kali ke dokter untuk berobat ada aja kejadian "absurd" yang saya alamin. Mulai dari salah obat, sampe pernah juga kelebihan dikasih obat *walahh

Dan ujung-ujungnya, bukannya sekali berobat langsung sembuh, saya malah mesti bolak-balik berobat buat "Hunting" Dokter dan obat mana yang paling cocok di badan saya *Glunthang

Bener, nek nganggo obat warung wes mari, ra butuh aku ke dokter-dokter haha... 

Belum lagi kebiasaa saya, yang sering susah ngasih informasi penyakit apa yang lagi saya alamin, ikut nambah rentetan panjang kejadian absurd yang alamin... 

Misalnya, belum lama ini, saya sempet ke dokter karena rongga dada saya kebetulan agak nyeri, berhubung agak was-was takut kena penyakit yang macem-macem akhirnya saya periksain ke Dokter, dan setelah di cek ternyata Jantung dan Paru-paru saya nggak ada masalah, bahkan tekanan darah saya juga normal, nggak lebih dan nggak kurang.

Dan akhirnya dokter itu ngambil kesimpulan klo saya cuma ngalamin Gejala Maag aja *lega 

Pulang dari situ, akhirnya saya minum obatnya, dan karena sampe 2 hari belum ada perkembangan dan saya malah diare akhirnya saya balik lagi ke dokter *beda orang cumen dokternya

Sampe didokter, Pak Dokter nanya satu pertanyaan yang dari dulu paling susah saya jawab, yaitu, sakitnya apa mas? *waduh tak jawab apa iki

Akhirnya sembari nunjukkin obat sebelumnya tak kasih tau aja diagnosa dokter sebelumnya, dan baru akhirnya saya ditanya, obatnya udah diminum mas?

Saya jawab, "udah dok, saya minum setengah semua"

Dokternya heran dong, dia nanya lagi "kok setengah mas?"

Saya jawab, "Dokter baca aja perintahnya, wong ditulis setengah ya saya minum setengah obatnya"

Dan setelah dokternya ngebaca kulit obatnya, ternyata dia ngasih tau klo saya ini salah dosis, dan tulisan setengah dikulit obat ternyata bukannya obatnya yang mesti diminum setengah tablet, tapi minumnya yang setengah jam sebelum makan, dan kata pak Dokter klo cuma minum setengah tablet sih nggak ngefek *GUBRAK!!!

Dan nggak gitu lama, akhirnya dada saya dicemek-cemek pake headsetnya pak dokter, dan baru akhirnya saya pulang dengan obat yang beraneka ragam, yang klo diitung-itung mungkin lebih dari 5 obat :)

Jan... semprulll tenann... sampe luar tak omel-omeli apoteker'e...
 
Dan eng.. ing.. eng.. Diare saya ilang abis itu, cuma nggak berapa lama badan saya malah lemes, dan akhirnya ngeri dokter itu salah lagi, saya akhirnya pindah dokter... Dan betapa kagetnya saya pas Pak Dokter yang kebetulan orang njawi iki merikso, dia justru nanya ke saya...

Mas sakit demam?

Saya jawab, "nggak dok, emang kenapa? *wuih dokternya setengah dukun nih kayanya, baru tak tunjukkin kulit obat aja udah bisa nebak-nebak"

Dan pak dokternya ngomong lagi, "lha terus kok dikasih obat demam mas sampean"

Walah... semprullllll... salah obat mneh ternyata... puantes ra mari-mari... 

Dan setelah diperiksa sama Pak Dokter yang terakhir ini, ternyata saya nggak ngalamin Gejala Maag dan cuma masalah dilambung aja dikit... dan Alhamdulillah, setelah itu mulai agak baikan...

Intinya, mulai saat itu, tiap kali dapet obat, hal pertama yang saya lakukannya adalah ngecek ke mbah Google itu obat buat apa... soalnya agak trauma juga klo sampe salah lagi :)

#Dokter  #Berobat

8 komentar:

Pakies said...

Assalamu'alaikuk Kang, Syafakalloh ya ..
hhh ujung-ujungnya masih harus konsultasi sama si mbah Gugel.
Begitulah, beda dokter beda cara nangani pasien, seharusnya prinsil yang utama diterapkan dokter itu ada tiga yaitu diagnosa yang tepat, lalu diagnosa lagi dan terakhir diagnosa, jadi nggak asal ngasih obat
Pun selamat istirahat nggih Kang, ohya barusan aku mampir ndik serabutan loh, hhh kabuuurrr

munir ardi said...

wah sob begitu post langsung sakit bikin khawatir saja, semoga betul nggak sakit maag cuma masalah lambung sedikit

Dihas Enrico said...

wakkakaaa....
saya malah gak mau ke dokter kalo gak parah...
biasanya minum vitamin atau obat warung...
tidur dan makan yg banyak,,
sembuh deeh..
:P

narti said...

kalau jarang ke dokter memang sulit memilih mana dokter yg tepat menangani pasien.
moga cepat sembuh Kang, bisa kembali beraktifitas lagi :)

Adini said...

bener-bener gubrak Om...kok iso itu dokter salah kasih diaksona.

Sekarang gimana om, apa sudah sembuh.

Salah satu kenapa saya malas pergi berobat, selain makan obat kadang suka ngak langsung sembuh ...ngantrinya itu yang malas ..lama polll

Sukadi said...

Entah kenapa saya merasa malas kalau disuruh ke dokter. Kalau terpaksa ke dokter, apapun obatnya akan saya minum, kalau sudah sembuh biasanya obat saya hentikan walau katanya suruh menghabiskan hehe

Nyayu Amibae said...

hmmm,, dah lama ke sini malah baca hal ini,, jadi sedih,,hmmm,,,hmmm,,,

memang sih, jaman sekarang dokternya beda banget dengan dokter jaman dulu,, untung saja aku dulu pernah sekolah di farmasi selama 3 tahun, jadi soal obat aku sedikit tau lah,,

dari 3 tahun itulah,, yang membuat ku sekarang lumayan menjauhi obat2 kimia,, coba bayangkan saja, aku yang seharusnya tukang buat obat, malah tidak mau untuk memakan obat, balik2 aku ke obat herbal saja,,yg pasti di ransel ku tolak angin selalu ada (bukan ngiklan, cuma mau kasih tau obat herbal yg jd andalan ku).

Terus memang, dokter jaman sekarang sering banget asal diagnosa, padahal seharusnya mereka tahu klo asal diagnosa kasihan pasiennya,,hmm,, yg sabar ya sob,, btw pa kbr?? sudah sembuh toh?

DJ Site said...

Makasih banyak buat doa dan semangatnya ya dulur-dulurku semua *peluk*

Visit the Site

Butuh template blog ini? monggo DOWNLOAD DISINI

Yahoo bot last visit powered by MyPagerank.Net Msn bot last visit powered by MyPagerank.Net Internet Blog Directory Computers Blogs

IBX582988F60A263

Matur suwun sanget wes neympet-nyempeti mampir dulur-dulur Blogger dan Netter sekalian