Thursday, October 9, 2014

Lho... Mau Beli Pulsa Listrik, Kok Malah Suruh Bayar Utang?


Sebelum-sebelumnya sih klo pulsa listrik abis, biasanya orang tua saya beli pulsa ke konter pulsa atau minimarket deket rumah *kan udah banyak tuh yang jual, kalo nggak kadang kakak saya yang beliin pulsa via internet banking. 

Cuma pas kebetulan, 2 minggu lalu itu saldo pulsa di konter dan minimarket deket rumah lagi pada abis semua kata ibu saya, jadi akhirnya bapak saya terpaksa beli pulsa listrik ke PLN. Dan itu kali pertama orang tua saya beli pulsa listrik ke PLN, sejak ganti meteran dari listrik konvensional (pasca bayar) ke listrik pulsa (pra bayar). Soalnya jarak PLN emang agak jauh dari rumah, jadi kalo nggak penting-penting banget mah males kesana-sana.

Nah, berbekal bukti pembelian pulsa listrik sebelumnya yang biasanya tertera ID pelanggan, nomer meteran ato apa lah itu namanya saya nggak ngerti, akhirnya bapak saya beli pulsa di salah satu cabang PLN Tangerang. Singkat cerita, sampe diloket pembayaran listrik, bapak saya langsung nyerahin bukti pembelian listrik yang sebelumnya itu ke penjaga loketnya, untuk diliat ID atau nomer apanya lah itu saya nggak ngerti biar pulsa bisa langsung diproses.

Dan disini masalahnya, karena bukannya pulsa listriknya diproses, bapak saya justru disuruh bayar utang alias tunggakan yang nggak jelas asal usulnya dari mana, yang jumlahnya sekitar 230 ribu-an. Bapak saya sih udah sempet nolak untuk bayar, bukan perkara uangnya lho ya, cuma dari jaman masih pake listrik pasca bayarpun keluarga saya emang selalu bayar tepat waktu dan nggak pernah nunggak, dan dipikir bapak saya sih mungkin orang loketnya yang salah ngentri ID atau nomer yang sesuai meteran rumah saya kali, jadi bapak saya minta detailnya ke mereka, yang itupun nggak dikasih sama mereka. Aneh kan?

Dan sementara bapak saya minta nomer token untuk pulsa listrik, orang loketnya tetep ngotot nggak bisa ngelayanin pembelian pulsa sebelum tunggakannya dibayar, karena menurut dia data udah disubmit ke komputer mereka, dan mau nggak mau bapak saya mesti bayar tunggakannya. Nah, disini bapak saya udah sempet marah-marah katanya, karena nggak ada rincian asal usul tunggakan itu dari mana, cuma karena males bikin masalah akhirnya bapak saya ngalah dengan ngebayar sejumlah uang yang menurut mereka adalah tunggakan listrik rumah saya, dan akhirnya bapak saya nggak jadi beli pulsa disitu karena udah terlanjur kesel duluan.

Dan saya yang denger cerita itu sorenya *karena saya baru sampe rumah agak sorean, mau nggak mau, jadi ikut mikir juga, itu tunggakan dari mana? 

Lha orang dari jaman dulu nggak pernah nunggak kok, malah pas ganti meteran ke listrik pulsa (pra bayar) orang PLN sendiri yang bilang kalo pemasangan dan penggantian meteran sepenuhnya gratis dan nggak dipungut biaya sama sekali. 

Dan saya masih inget banget penggantian meterannya cuma selang 2 hari setelah ibu saya ngebayar listrik bulanan, dan waktu itu seinget saya rumah saya juga belum dipasangin AC, jadi make listrik ya cuma sebatas untuk mesin air, lampu, tv, kulkas, rice cooker, komputer ya cuma gitu-gitu aja, dan itupun petugas PLNnya sendiri yang bilang didepan saya klo pemakaian selama 2 hari itu nggak perlu dibayar. Dan andaipun itu yang dianggap tunggakan, kayanya nggak sampe 200 ribu juga lah pemakaian 2 hari itu, wong jaman itu sebulan ibu saya biasa bayar 250-300 ribu doang kok. 

Lha terus itu tunggakan dari mana yang disuruh bayar? haha... mbuh wes, yang pasti orang tua saya dah kapok katanya beli pulsa ke PLN....
   

8 komentar:

Sukadi said...

Mungkin tunggakan tetangga kang, mosok ga jelas gitu..hehe

Tapi, di Indonesia sepertinya biasa dengan yang ga jelas kaya begini ya kang?, jadi ga usah terlalu kaget hehe

alkatro com said...

weleh, itu bukan gambar pesawat telpon tow pak?
pantesan gak ada gagang telpone :D

beneran, selama ini belum pernah liat meteran spt di poto itu #katro-akut



AuL Howler said...

di rumahku masih pake yang konvensional sih
belum pulsa pulsa


lebih nyaman aja rasanya

IrmaSenja said...

Via internet banking aj, lbh praktis. Aneh2 aja ya...

Wahyu Eka Prasetiyarini said...

wah ada ada aja ya :D
kalau saya sih jarang banget bayar listrik soalnya yang bayar biasanya ibuk saya hehe :D

Outbound said...

Megang bukti pembayaran dendanya kan kang? Oknum itu. Bikin surat terbuka di kompas aja. Biar tau rasa mereka!

Ratu Ku said...

tanyakan om tunggakan bulan apa tahun berapa Jika ada struk pembayaran yang terdahulu mending dipakai buat bukti. Ni aku kasih referensi buat beli pulsa token

Jualpulsa.com Jual Pulsa Online Murah Terpercaya

GOLDEN GYM Indonesia said...

Bri ane juga kena nih. Gak jelas banget. Mau byar tapi gak bisa2 slama 2hari tak coba juga gak bisa2. Katanya saya disuruh pergi ke pusat, setelah sampai disana saya malah disuruh bayar utang tunggakan sebesar Rp.105.561,. Rincian dan keterangan juga gak jelas. Apa ini ya, yang nama nya korupsi... kalau ada yang tahu, kasih tahu dong..

Visit the Site

Butuh template blog ini? monggo DOWNLOAD DISINI

Yahoo bot last visit powered by MyPagerank.Net Msn bot last visit powered by MyPagerank.Net Internet Blog Directory Computers Blogs

IBX582988F60A263

Matur suwun sanget wes neympet-nyempeti mampir dulur-dulur Blogger dan Netter sekalian