Saturday, September 20, 2014

Kenapa Tulisan Dokter Rata-rata Susah Dibaca?



Tiap kali berobat ke klinik/rumah sakit dan ngeliat dokter nulis resep, saya sering mikir gini dalam hati, maaf sebelumnya, "Ini dokter nulis resep apa nyorat nyoret kertas toh?" nulis kok cepet amat tapi jarang yang bisa saya baca #Glunthang. "Terus ini apotekernya nanti bisa baca nggak ya?" ngeri juga kan kalo apotekernya nggak bisa baca dan salah ngartiin obat yang dimaksud, lha kalo apotekernya punya inisiatif nelpon dokter yang bersangkutan untuk nanyain resep yang nggak bisa dia baca, lha kalo apotekernya sotoy terus main nebak-nebak aja *moga-moga sih nggak ada yang kaya gini

Soalnya pernah waktu itu (udah agak lama sih) saya berobat ke sebuah rumah sakit di bilangan Jakarta Selatan, dan pas lagi duduk nunggu obat di apotek tiba-tiba ada pasien disebelah saya yang namanya dipanggil sama salah satu apoteker disitu, ya berhubung jarak tempat duduk sama meja apoteker dan kasir nggak gitu jauh jadi secara nggak sengaja saya ikut ngedenger pembicaraan mereka, intinya sih apoteker itu bilang ke pasien tadi, kalo dia kesulitan baca resep yang ditulis sama dokter yang meriksa pasien tadi, nah apotekernya udah nyoba ngubungin ruang poli klinik dokter yang bersangkutan cuma nggak ada yang ngangkat, jadi apoteker itu minta pasien tadi untuk agak sedikit sabar nunggu, karena mereka mau ke ruang poli klinik dulu nanya resep yang tadi itu... 

Nah dari situ saya mulai tambah penasaran dan mulai nanya-nanya bego dalam hati, "kenapa ya tulisan dokter rata-rata susah untuk dibaca dan dimengerti sama orang awam kaya saya?" dan berhubung waktu itu intensitas saya kerumah sakit masih agak sering karena masih harus check up rutin (bukannya doyan berobat cuma waktu itu saya baru banget pulang rawat inep), akhirnya di next check up, saya beraniin diri untuk nanya pertanyaan konyol itu ke dokter yang nanganin saya, ya minimal saya bisa nuntasin rasa penasaran saya lah, dan kira-kira gini percakapan saya waktu itu

Saya: Dok, saya boleh nanya nggak?

Ibu dokter: Boleh, mau nanya apa?

Saya: Maaf dulu nih dok sebelumnya

Ibu dokter: Iya

Saya: Tiap kali abis berobat dimanapun, nggak cuma di dokter aja sih, saya perhatiin dokter-dokter kalo nulis resep kok cepet-cepet banget ya dok? saking cepetnya cuma kaya nyorat nyoret kertas doang sekilas. Udah gitu, saking eksklusifnya tuh resep, pernah juga saya mikir, nih resep jangan-jangan udah dienkripsi nih sebelum dikasih kesaya jadi cuma apoteker doang yang bisa baca. Soalnya jujur aja tulisan dokter rata-rata emang susah dibaca sama orang awam kaya saya hehe... itu emang udah bawaan profesi ya dok? 

Ibu dokter: Ya nggak lah, kan nggak semua dokter nulisnya cepet dan susah dibaca juga, ada juga kan yang nulisnya pake diukir dulu hehe

Saya: Iya sih dok, nggak semua hehe, cuma kenapa rata-rata gitu ya?

Ibu dokter: Mungkin gara-gara kebiasaan waktu kuliah dulu kali ya, soalnya waktu jaman saya kuliah kedokteran dulu kan teknologi belum secanggih sekarang, jadi nggak kaya mahasiswa sekarang dosennya ngomong ngalor ngidul tinggal direkam aja pake hp terus didengerin ulang dirumah. Jaman saya dulu ya kita yang mesti ngimbangin dosennya, dosen ngajarnya cepet kita juga nulisnya mesti cepet kalo nggak mau ketinggalan materi. Jadi, masing-masing udah nggak ada yang mikirin biarpun tulisannya kaya ceker ayam, yang penting dia sendiri bisa baca tulisannya aja. Ya secara nggak langsung untuk saya sendiri, kebiasaan itu ikut kebawa sih sampe sekarang, jadi ya harap maklum aja 

Saya: Ohhh gitu toh dok, saya kira emang karena bawaan profesi aja gitu dok 

Ibu dokter: Maksudnya?

Saya: Iya, jadi biar bener-bener sah dipanggil dokter, tulisannya juga mesti susah dibaca kaya senior-seniornya hahaha *ketawa lepas

Ibu dokter: Huss ngaco hahaha *ikut ketawa ngakak

Dan abis ngobrol dan becanda-becanda bentar sama ibu dokternya, saya langsung pamit untuk nebus obat ke apotek...

Dan berhubung buat saya jawaban tadi udah cukup masuk akal dan membayar tuntas rasa penasaran saya selama ini, jadi saya udah nggak nanya pertanyaan konyol itu lagi ke dokter lain, tapi klo ada diantara anda yang masih belum puas dan pengen dapet penjelasan yang lebih lengkap *kalo dokternya mau jelasin juga sih monggo anda tanya sendiri aja kalo pas kebetulan check up, berobat atau nganter kerabat ke klinik/rumah sakit *tapi saya doain anda dan orang-orang terdekat anda selalu dalam keadaan sehat jadi nggak harus ke klinik atau rumah sakit, amin hehe...


13 komentar:

IrmaSenja said...

Supaya pasiennya gak bisa baca mungkin :)))

Nandar said...

Iya ya takutnya apotekernya salah baca terus salah obat berabe ya..

Kang Pakies said...

Bisa jadi benar apa yang disampaikan si dokter, untuk ngimbangi dosen ngomong kita memang membuat tulisan "yang bisa dimengerti" saya sendiri dan sampai di rumah di salin ulang, itupun kalo nggak dateng malesnya.
Cuman menurut saya sih, alasan resep didasarkan karena kebiasaan masa kuliah rasanya kok saya kurang "percaya" to Kang.
Hemat saya, resep dokter dibuat seperti itu biar nggak bisa dibaca langsung oleh orang awam apalagi jika obat itu dalam daftar merah (apa sih istilahnya hhhh).

Fajar said...

modus ik..wikikikwiikk

DJ Site said...

@ IrmaSenja: Mungkin juga sih... :) asal jangan apotekernya aja yg nggak bisa baca, bisa bahaya hehe

@ Nandar: Tapi herannya apoteker rata2 bisa baca tulisannya dokter sih sob, karna udah biasa kali ya

@ Kang Pakies: Yo masuk akal jg sih kang pendapatmu, makane aku tiap abis berobat biasa tak gugling dulu nama obat ini untuk ngeringanin gejala penyakit apa, dosisnya gmn, soale pernah dulu dikasih obat dosis terlalu tinggi malah deg2an semaleman

@ Fajar: Ahhh pak juragan iso ae, tapi yo emang ibu doktere cakep sih #ngibrit

Download Lagu Terbaru said...

resepnya kan rahasia.. hehe, rahasianya ama apotekernya.. haha

Wahyu Eka Prasetiyarini said...

iya bener juga yah mas, memang rata rata tulisan dokter susah dibaca, jadinya bikin pusing pasiennya :)

ikutan lomba yuk di situs dicuekin.com :)

DJ Site said...

@ Download Lagu Terbaru: Hahaha... cuma biasa klo berobatnya di Rumah Sakit ada copy resep di kwitansi jadi kita tau obat yg dikasih apa aja :)

@ Wahyu Eka Prasetiyarini: Ho...oh tuh mbak hehe... :)

Wisanggeni said...

sekarang di rs-rs baru resep ditulis di komputer, jadinya harusnya lebih jelas ya.

karimunjawa said...

aneh aneh aja nih sobat,, memang sih saya juga begitu ketika ke tempatnya dokter, heran ama tulisannya

karimunjawa said...

owalaaah jadii bgitu toh,,baru ngerti ane, soalnya "tulisan dokter" adalah bahan bully untuk orang yg tulisannya jelek..hhh
nice share sob..like this

liana calista said...

Memang benar perkataan si dokter. Tapi sebenarnya itu tidak sulit dbaca jika kita mengerti semua nama nama obatnya, dan istilah2 yg sering dipakai di antara para dokter dan apoteker. dokter jg sngaja menulis dgn tulisn rumit / tulisan yg tdk mudah dbaca agar pasien tidak scra sembarangan meggunakan kembali resep tsb jika dia terkena penyakit yg menurut dia sama spt sbelumnya tanpa mengecek ke dokter dan langsug membeli obatnya sendiri mnggunakan resep yg sama yg mana sgt berbahaya jika tanpa pemeriksaan trlebih dahulu

liana calista said...

Memang benar perkataan si dokter. Tapi sebenarnya itu tidak sulit dbaca jika kita mengerti semua nama nama obatnya, dan istilah2 yg sering dipakai di antara para dokter dan apoteker. dokter jg sngaja menulis dgn tulisn rumit / tulisan yg tdk mudah dbaca agar pasien tidak scra sembarangan meggunakan kembali resep tsb jika dia terkena penyakit yg menurut dia sama spt sbelumnya tanpa mengecek ke dokter dan langsug membeli obatnya sendiri mnggunakan resep yg sama yg mana sgt berbahaya jika tanpa pemeriksaan trlebih dahulu

Visit the Site

Butuh template blog ini? monggo DOWNLOAD DISINI

Yahoo bot last visit powered by MyPagerank.Net Msn bot last visit powered by MyPagerank.Net Internet Blog Directory Computers Blogs

IBX582988F60A263

Matur suwun sanget wes neympet-nyempeti mampir dulur-dulur Blogger dan Netter sekalian