Sunday, July 31, 2011

Coba Anda Lihat Sekitar Anda...


Selamat Pagi Sahabat DJ Site Semua,

Hem... agak sedikit rame kayanya suasana pagi ini hhe... Masa? Yupz, jalan-jalan raya untuk jalur masuk ke perumahan yang biasanya cuma dilintasi 10-20 Kendaraan bermotor, pagi ini saya liat bertambah hampir 2x dari biasanya :D dan klo tuh jalur mau diikutin sampe ketemu jalan besar lagi, saya bisa ngeliat banyak banget pedagang yang sedang memanfaatkan moment Bulan Suci Ramadhan kali ini untuk menjual dagangan mereka sebelum benar-benar memasuki Bulan Ramadhan.

Buktinya? simple aja, hampir ditiap pinggir Jalan Raya saya liat mendadak dipenuhi oleh "Pasar Musiman", padahal klo hari-hari biasa, boro-boro ada yang berani jualan disitu, lha wong orang markir kendaraan di depan Gedung-gedung Pabrik, Bank, Kantor Dan Toko-toko itu aja udah langsung di usir satpam, mending amat klo cuma diusir, ini mah ditambah ceramah 10 Menit sembari sok-sok nyuruh kita baca papan Gede dengan Tulisan: "Dilarang Parkir Dan Berjualan di Depan Area Gedung ini", persis sama tulisan yang sering saya liat di perumahan-perumahan elite dengan dekorasi bangunan yang cukup megah yang entah dapet inspirasi dari mana hingga di depan rumahnya ditulisin "Tidak menerima Pengemis, Sumbangan Dan Pengamen".

Mungkin ini yang menyebabkan banyak orang punya pandangan bahwa mencari kerja di Ibukota itu susah, masa sih susah? Yupz, mau jualan gak boleh istirahat di depan toko atau gedung orang, mau ngojek atau narik becak gak boleh parkir di depan toko atau gedung orang juga, mau ngamen udah keburu frustasi duluan pas baca tulisan "Tidak Menerima Pengamen" haha... kadang saya mikir gimana jadinya andaikan pemilik Toko, Gedung dan perumahan itu yang justru berada pada tempat orang-orang yang ter-marjinal-kan ini, bukan nyumpahin sih, saya cuma berandai-andai doank :D

---

Dan sejujurnya biarpun saya tau bulan puasa sama dengan bulan penuh Kemacetan di Ibukota, saya justru seneng macet-macetan dan ngeliat pemandangan rame kaya gitu, soalnya jarak antara yang berpunya dengan yang termarjinalkan, justru sedikit lebih dekat di bulan-bulan seperti ini, misal orang yang tadinya gak boleh jualan malah justru diperbolehkan mangkal disitu dan justru yang mendiami toko-toko serta gedung-gedung itulah yang ikut membeli dagangan mereka, malahan satpam yang biasa saya liat ngusir-ngusirin pedagang itu, kini justru duduk santai sambil ngopi dan ngobrol bareng sama pedagang-pedagang itu haha... Yupz, ini baru namanya kodrat Manusia, "Saling berbagi dan gak bisa hidup sendirian doank".

Dan untuk satu bulan kedepan, saya yakin suasana penuh keramahan ini masih akan terus saya liat, cuma yang saya gak yakin ya bulan-bulan selepas Bulan Ramadhan ini hhe... apakah masih terus akan seperti ini? rasa-rasanya saya kok malah gak yakin ya haha.... yo wes lah kita liat aja gimana nantinya hhe... yang pasti saya setuju sama kata-kata berikut: "Bulan Ramadhan adalah Bulan Penuh Keberkahan". Gak percaya? coba anda lihat sekitar anda....

Cuma sebelum anda beranjak pergi dan ingin membuktikan ucapan saya itu, gimana klo kita bersulang dulu sebentar? Cheeerrrrssss..... (Glek....glek....glek....)....

Buat Sahabat DJ Site Semua, Happy Blogging 'N Happy Sunday.... :)


26 komentar:

Rizkyzone said...

pertamax aku amankan dulu yah sob

Rizkyzone said...

iya sob di bogorpun kadang pas jalan2 menemu hal2 sepeti itu, manusia terkadang kalau posisinya udah ditas mereka lupa, lupa dengan dirinya sendiri, dari mana mereka bersal sebelum menjadi posisinya di atas, bener apa yang sob ferdi bilang, meraka tak perah membayangkan bagaimana kalau seandainya posisi seperti mereka (pedagag asongan, kaki lima, pengamen, tukang becak, dll)

Rizkyzone said...

yesss pertamax aman, komentar beres, sekarang mau lanjutn aktifitas dulu, bersih2 rumah, ok sob, met aktifitas n' happy blogging

Ajeng Sari Rahayu said...

kebetulan saya belum keluar rumah, jadi belum tahu kondisi di luar sana sih mas. Cuman, tepat di depan rumah saya kalau bulan puasa ada yang jualan kelapa muda. Nah, pagi tadi pas liat kok dah bikin gubuk gitu si bapak yang jualannya...

siang ini rencana sih mau ke pasar, sekalian survei..hahah

narti said...

masih update pakai hp ya? tulisannya polos ^_^
pengamatannya jeli, kalau diperhatikan emang gitu sih...
ntar para pedagang, pengamen, dll mengambil kesimpulan ini orang ramahnya kalau ramadhan doank, kalau diluar ramadhan kembali ke asal, mana sikap yang santun kemarin?

alkatro said...

bukannya nyumpahin.. sering juga ane mikir itu wkwkwk
Met nyambut puasa pak n cheers di siang bolong yang terakhir -glunthang-

Fahrizal said...

hehe ,,, inilah kenapasering disorakkan RAMADHAN Penuh berkah... yanggak ...? Salam blogger

I-one said...

wah,pagi2 jalan udah rame banget...^^

apakah slogannya masih bisa dipakai nih pas bulang ramadhan...gimana klo kita bersulang dulu sebentar? Cheeerrrrssss..... (Glek....glek....glek....)....hehe..

Akmal Fahrurizal said...

haha aneh si bos nih, ko malah seneng macet2an? haha

Djangan Pakies said...

Assalamu'alaikum Kang
Saya juga sering menemukan tulisan seperti itu Kang. Terkadang saya berpikir, bukankah dengan tulisan-tulisan seperti itu menggambarkan kepribadian pemiliknya. Insya Alloh seseorang tidak akan pernah menjadi miskin karena memberi makan orang miskin dan bersedekah.
----
Marhaban ya Ramandhan
mohon maaf jika ada salah khilaf saya dalam postingan maupun komentar
Semoga ramadhan ini memberikan pengaruh yang terbaik dalam kehidupan kita agar menjadi pribadi shalih dan mengimbas menjadi keshalihan sosial

KhamarDos Blog said...

sebelumnya saya ingin mengucapkan mohon maaf lahir n bathin dech sob...

O y, klo g salah pemenrintah melarang kita untuk memberi sesuatu kpd pengemis kalau tidak kita bisa kena denda, hal itu di karenakan maraknya pengemis di bulan ramadhan

saya heran, kok orng mau ibadah di halang2...

Rizkyzone said...

belum pernah ada ceritanya ada orang jatuh miskin gara2 sedekah

Rawins said...

kalo saya pengennya puasa ini udah kelar kerjaan infrastruktur
biar bisa masuk coding
jadi ngerjainnya malem dan siangnya tidur..

NuellubiS said...

gw yang non aja ngerasa bulan ramdhan emang penuh berkha. yang wong cilik jadi kecipratan rejeki.... :)

fb said...

Mohon maaf lahir batin sob..

kenia huwada said...

ah mas ferdinand,..selalu perhatian akan hal2 sepele,..:)
saya salut dg mereka yg masih sanggup melihat dan memikirkan hal2 sepele tsb,..rasanya itulah yg memang harus kita perbuat. jempol buat mas ferdinand,..semoga ga cuma bulan puasa ini saja mereka toleransi ya!!
semoga kita pun bisa menciptakannya utk mereka yg sangat membutuhkan ruang di antara jarak itu.

harto said...

alhamdulillah akhirnya Alloh SWT mempertemukan kita semua pada bulan yang penuh ampunan dan barokah.

selamat menunaikan ibadah Shaum, mohon maaf lahir dan batin kalo ada kata2 yang salah dalam berkoment.

semoga sukses selalu n TETAP SEMANGAT

AYOOO RAIH BONUUUS DI BULAN YANG PENUH BONUUUSSS

Sukadi said...

Baca tulisan di gambar itu seperti menampakkan betapa egoisnya lingkungan, yang punya tempat disitu, lha wong orang cari rejeki kok pakai dilarang-larang hehe..

Tak jauh beda dengan tulisan "pemulung dilarang masuk", walau sedikit berbau kontroversi, mungkin juga karena alasan keamanan atau trauma hehe.

Semoga kita menjadi orang-orang yang peduli dengan lingkungan dan sesama.. amin

Nuwun Kang.. :)

Ayub Adiputra said...

Wow...mirip lagunya Marjinal itu hehe... Realita Ibukota mas, masih ke inget dulu waktu mau ngamen sepanjang jalan ke Priuk jiahh!!! hehe... tapi sudah nggak sekarang. Alhamdulillah puasa sudah datang lagi mas, saya sabagai manusia biasa mau meminta maaf jikalau banyak salah kata dan perbuatan blogging yang salah hehehe... Semoga puasa tahun ini kita lancar jaya dan maju sentosa Amin, salam Puasa hehe...

bocah ingusan said...

setuju sob, seberkah pagi ramadhan ini saya menendang sibiru diblog anda ini..

windflowers said...

bulan ramadhan bulan penuh suka cita..penuh harapan dan rahmat berlimpah...
aku bs ngerasainnya koq fer.. :D

maaf ya, aku br bisa berkunjung ke sini..
oya, met menjalankan ibadah puasa ya... :)

WONG SIKAMPUH ngoceh said...

Assalamualaikum sob,gmn kbr nya.,? Ma'af bru bs dateng kesini coz kemaren2 lg off ngeblog nya he..he..he..

Met menjalan kan ibadah puasa ya sob..

zan said...

serba susah juga sih sob, di satu sisi mereka terkesan merusak pemandangan bagi orang2 yg hidup nya telah di ikat oleh aturan2 baku... di satu sisi mereka adalah cerminan ibu kota yg sarat dengan kehidupan para urban karena kurangnya lahan buat cari makan di kampung halaman...

Outdoor Sports Flooring said...

Thanks for sharing..it is so good..Thanks for this blog..

DJ Site said...

@ All: Yupz, apa yg anda lihat disekitar anda itulah realita sebenernya hhe...

fauzan jaidi said...

salam sejahtra dj site bloger srabutan penjujung tinggi bansa indonesia, gua salah salah satu fans blogmu.....isinya all amazing....
selalu perhatian terhadap apa yang ada disekitar kita....
nice blog bro...

Visit the Site

Butuh template blog ini? monggo DOWNLOAD DISINI

Yahoo bot last visit powered by MyPagerank.Net Msn bot last visit powered by MyPagerank.Net Internet Blog Directory Computers Blogs

IBX582988F60A263

Matur suwun sanget wes neympet-nyempeti mampir dulur-dulur Blogger dan Netter sekalian